Nilai tambah bruto (GVA)

Nilai tambah bruto, yang dikenal dengan singkatan GVA, adalah besaran ekonomi makro yang mengukur nilai total yang diciptakan oleh suatu sektor, negara, atau wilayah. Artinya, nilai seperangkat barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara selama periode waktu tertentu, setelah dikurangi pajak tidak langsung dan konsumsi antara .

Misalnya, jika saya memproduksi sepotong roti, saya tertarik untuk mengetahui nilai roti dan bukan nilai biji untuk menghasilkan gandum, gandum untuk menghasilkan tepung, atau tepung untuk menghasilkan roti. Dengan besarnya ini kita menghindari duplikasi. Kesimpulannya, nilai tambah bruto (GVA) adalah nilai akhir produksi ( output ) dikurangi nilai dari apa yang telah kita gunakan untuk memproduksi (input).

Hubungan antara PDB dan GVA

produk domestik bruto (PDB) tidak lebih dari nilai moneter semua barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu negara dalam jangka waktu tertentu. Sementara GVA hanya nilai yang diciptakan dengan menghilangkan konsumsi antara, PDB adalah nilai total. Hubungan antara keduanya sedemikian rupa sehingga:

PDB = GVA – pajak tidak langsung bersih

Analisis sektoral GVA

Untuk menganalisis GVA berdasarkan sektor, kita akan menggunakan contoh sektor yang berbeda di Spanyol. Semua data nilai tambah bruto yang diberikan di bawah ini adalah tingkat variasi tahunan (TAV).

GVA pertanian dicirikan oleh perilaku asiklik. Ini memiliki korelasi yang rendah dengan total sektor dan jauh lebih fluktuatif.

GVA industri dicirikan oleh pertumbuhan yang lemah dibandingkan sektor lainnya selama fase ekspansi (sampai 2007) dan kontraksi yang cukup kuat akibat pecahnya krisis. Perilakunya bersifat siklis, tetapi lebih fluktuatif daripada ekonomi secara keseluruhan.

Nilai tambah bruto konstruksi dicirikan oleh pertumbuhan besar selama fase ekspansi dan penurunan besar setelah saat gelembung real estat meledak. Ini berperilaku siklis dan dalam beberapa tahun terakhir lebih tidak stabil daripada ekonomi secara keseluruhan.

Terakhir, GVA jasa memiliki korelasi yang tinggi dengan GVA perekonomian secara keseluruhan. Antara lain, karena menentukan bobot layanan di Spanyol. Dengan demikian, pertumbuhan yang lebih besar diamati pada fase ekspansi dan kurang dinamis dalam krisis.


Related Posts