Operasi akordeon

Operasi akordeon adalah operasi yang terdiri dari pengurangan hingga nol stok modal organisasi, dan perluasan selanjutnya, dengan tujuan membersihkan akun ketika akumulasi kerugian sangat tinggi (ekuitas bernilai sepertiga dari modal stock) untuk segera melakukan penambahan modal .

Bagian yang dimiliki masing-masing mitra sebelum pengurangan harus dihormati. Untuk itu undang-undang memerlukan persetujuan Rapat Umum Pemegang Saham , dengan dalih yang dapat dipertanggungjawabkan, sepanjang para kreditur telah mengizinkannya. Dengan cara ini, tujuan akhirnya adalah agar neraca mencerminkan realitas perusahaan secara lebih akurat.

Demikian pula, untuk dapat melakukan operasi akordeon, ada 3 persyaratan lain: kerugian harus dikreditkan dan dihitung melalui neraca pada tanggal dalam semester sebelum perjanjian. Itu harus diverifikasi oleh auditor perusahaan pada saat melakukan hal yang sama dengan akun tahunan – jika ini tidak memungkinkan, administrator harus menunjuk seorang auditor. Dan yang terakhir harus diverifikasi apakah ada reservasi atau tidak.

Contoh operasi akordeon

Misalkan sebuah perusahaan yang memiliki modal saham 200.000 euro, dan kerugian bersih meninggalkan kekayaan bersih sebesar 75.000 euro, di bawah setengah dari modal sahamnya. Dalam hal ini, jika saldo ekuitas tidak segera diselesaikan, perusahaan harus dibubarkan.

Untuk mengatasi masalah tersebut, seorang investor bersedia menginvestasikan 50.000 euro, yang akan menjadi 25% dari modal saham awal jika tidak ada operasi akordeon.

Di sisi lain, jika operasi akordeon dilakukan, perusahaan akan mengurangi modal sahamnya menjadi 75.000 euro dan meningkatkannya dengan modal investor baru (50.000 euro), menghasilkan modal saham akhir sebesar 125.000 euro. Investor baru diuntungkan karena persentasenya dalam modal saham perusahaan adalah 40%.


Related Posts