Pengertian Osmosis

Osmosis adalah fenomena yang terjadi ketika dua larutan dengan konsentrasi berbeda dipisahkan oleh membran semipermeabel dan pelarut berdifusi melalui membran cairan dengan konsentrasi lebih rendah hingga lebih besar hingga konsentrasi kesetimbangan seimbang. Fenomena ini terjadi secara spontan tanpa pengeluaran energi.

Dengan kata lain, dalam osmosis jika kita memiliki dua larutan air dan garam yang dipisahkan oleh membran semipermeabel (yang hanya memungkinkan air untuk lewat); air akan bergerak dari larutan konsentrasi rendah ke konsentrasi yang lebih besar tanpa perlu menyediakan energi.

Osmosis adalah
Osmosis adalah mekanisme di mana air melewati membran semipermeabel, dari larutan hipotonik ke yang hipertonik.

Tergantung pada konsentrasi pelarut dan zat terlarut (misalnya, air akan menjadi pelarut dan garam zat terlarut dalam contoh sebelumnya) media dapat diklasifikasikan menjadi:

  • Hipotonik: ketika konsentrasi zat terlarut lebih rendah dibandingkan dengan lingkungan yang dibandingkan
  • Hipertonik: ketika konsentrasi zat terlarut lebih tinggi sehubungan dengan media yang dibandingkan.
  • Isotonik: ketika kedua media memiliki konsentrasi yang sama.

Tekanan yang diberikan oleh pelarut (air) pada permukaan membran di mana ada konsentrasi kurang menuju kompartemen konsentrasi yang lebih besar disebut tekanan osmotik. Mengikuti terminologi sebelumnya, tekanan yang terjadi pada sisi membran media hipotonik terhadap hipertonik adalah tekanan osmotik.

Osmosis pada makhluk hidup

Pada makhluk hidup, osmosis adalah proses mendasar karena untuk kelangsungan hidup sel, penting untuk mempertahankan apa yang disebut keseimbangan osmotik yang diperlukan sel untuk melakukan fungsinya.

Osmosis adalah proses yang mempengaruhi baik secara internal maupun eksternal. Secara eksternal sangat penting bagi makhluk hidup yang terpapar lingkungan dengan salinitas dan tekanan osmotik tinggi seperti yang hidup di lautan atau di dataran garam.

Salinitas dan tekanan osmotik di alam

Karena alasan osmosis ini, makhluk hidup telah mengembangkan sistem osmoregulasi yang memungkinkan mereka untuk hidup di lingkungan yang berbeda dari yang paling ekstrem hingga yang paling tidak agresif dari aspek ini.

Osmosis pada sel hewan

Membran sel semipermeabel sehingga osmosis adalah fenomena yang terjadi secara alami. Jadi, jika hewan tidak memiliki mekanisme untuk menyeimbangkan konsentrasi dalam sel, dua fenomena dapat terjadi karena tekanan osmotik:

  • Sitolisis: terjadi sel berada dalam lingkungan hipotonik dan cenderung menyerap air untuk mencapai kesetimbangan isotonik; Dalam hal ini, sel dapat meledak, mengarah ke sitolisis.
  • Krenasi: itu terjadi ketika sel berada dalam lingkungan hipertonik dan air cenderung pergi. Ini dapat menyebabkan dehidrasi dan dapat menyebabkan kematian sel. Fenomena ini disebut ciptaan.

Mekanisme untuk mengatur keseimbangan osmotik pada makhluk hidup dapat ditemukan dalam artikel lain tentang osmoregulasi dan ekskresi.

Di antara mekanisme yang dapat ditemukan dalam artikel ini adalah contoh-contoh seperti ginjal, insang pada ikan, kelenjar garam pada burung dalam kaitannya dengan vertebrata. Tetapi juga dijelaskan dalam artikel ini adalah mekanisme osmoregulasi amfibi, serangga, reptil, larva …

Osmosis pada sel tumbuhan

Seperti membran sel hewan, tumbuhan juga semipermeabel. Dalam hal ini, aliran air melalui osmosis cenderung menyeimbangkan sel yang cenderung ke lingkungan isotonik. Karena itu, dua fenomena juga dapat terjadi:

  • Turgensi atau turgidititas: terjadi ketika di hadapan media hipotonik sel tumbuhan menyerap air mengisi vakuolanya.
  • Plasmolisis: terjadi ketika dalam lingkungan hipertonik, air meninggalkan sel melalui membran sel; Membran plasma dapat terlepas dari dinding tanaman dan menimbulkan plasmolisis sebagai keadaan yang tidak dapat diubah. Ada beberapa keadaan yang berbeda sehingga kita juga dapat berbicara tentang plasmolisis yang baru jadi yang bersifat reversibel.
Osmosis dalam sel tumbuhan
Keadaan sel sel tumbuhan berbeda sesuai dengan lingkungan tempat mereka ditemukan.

Osmosis balik

Dalam arti lain, ada osmosis balik yang memang membutuhkan input energi: ia dipaksa untuk melewati pelarut larutan konsentrasi yang lebih besar ke konsentrasi yang lebih rendah meningkatkan tekanan di daerah di mana larutan lebih terkonsentrasi. Dengan demikian, hasil yang diperoleh sangat berbeda dari osmosis langsung di mana dua larutan dengan konsentrasi yang sama diperoleh. Hasilnya adalah reverse osmosis atau osmosis balik, larutan yang sangat pekat dan larutan yang lebih encer, tergantung pada tekanan yang diberikan. Fenomena ini memiliki aplikasi yang sangat penting seperti yang kita lihat di bawah ini.

Osmosis balikReverse osmosis memiliki banyak utilitas berbeda seperti desalinasi, pengolahan air limbah, atau pemurnian air di antara banyak aplikasi lainnya.

Reverse osmosis juga digunakan dalam industri makanan untuk memproduksi tepung kentang, konsentrat jus buah, susu preconcentrates, jus dan putih telur; untuk stabilisasi anggur dan untuk pembuatan bir dengan kadar alkohol rendah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*