Otak: bagian, fungsi dan penyakit

encephalon adalah bagian tertinggi dan terbesar dari sistem saraf pusat , yang terletak di tengkorak dan dengan fungsi pelaksanaan dan mengintegrasikan informasi, penalaran, penilaian atau kontrol perilaku. Ini dibagi menjadi tiga bagian yang berbeda: otak depan , otak tengah, dan rhombencephalon, juga disebut otak depan, tengah, dan belakang.

Masing-masing bagian ini berisi daerah otak tertentu yang melakukan aktivitas mental yang berbeda. Di sisi lain, otak dapat dibagi menjadi tiga wilayah utama: otak depan, tengah, dan otak belakang.

otak

Otak terletak di pusat otak – sistem saraf pusat – dan melakukan fungsi yang sangat beragam. Dari semua fungsi yang dilakukan, kontrol aktivitas tubuh dan penerimaan informasi dari dalam dan luar menonjol.

Dengan kata lain, otak bertugas mengasosiasikan komponen fisik dengan komponen psikologis, serta mengadaptasi informasi dari otak dengan informasi yang diterima dari luar melalui indera.

Indeks artikel

Bagian otak

Otak manusia di bagian sagital: 1. Otak anterior, 2. Telencephalon (menunjukkan lobus frontal , dengan penglihatan yang dilemahkan dari lobus temporal ), 3. Diencephalon, 4. Batang Otak, 5 Mesencephalon, 6. Tonjolan, 7. Medulla oblongata, 8 Cerebellum, 9. Sumsum Tulang Belakang. Sumber: Jmarchn, karya sendiri [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)] melalui Wikimedia Commons

Otak adalah wilayah yang sangat besar, pada kenyataannya, itu adalah struktur otak manusia yang paling banyak. Karena alasan ini, ia berisi ribuan wilayah berbeda di dalamnya.

Pada tingkat makroskopik, itu dibagi menjadi tiga bagian yang berbeda: otak depan, otak tengah, dan rhombencephalon.

– Otak depan atau otak depan

skema otak depan

Otak depan adalah bagian anterior otak. Selama kehamilan embrio, ini adalah salah satu daerah pertama yang berkembang. Kemudian, di dalam otak depan, muncul dua wilayah yang membentuk strukturnya: telensefalon dan diensefalon .

Telensefalon

Telensefalon (merah)

Telensefalon (merah)

Telencephalon adalah wilayah atas dan paling tebal dari otak depan. Ini mewakili tingkat tertinggi integrasi somatik dan vegetatif.

Wilayah ini berbeda antara amfibi dan mamalia. Pada yang pertama, terdiri dari bulbus olfaktorius yang sangat berkembang, sedangkan yang kedua mengandung dua hemisfer serebral.

Di dalam telencephalon kita menemukan:

  1. Lobus oksipital: melakukan operasi sensorik visual.
  2. Lobus parietal: memproses informasi sensitif dan kinesik.
  3. Lobus temporal: melakukan proses pendengaran.
  4. Lobus frontal: melakukan fungsi yang lebih tinggi seperti penilaian, penalaran, persepsi, dan kontrol motorik.
  5. Striatum: menerima informasi dari korteks serebral dan ganglia basal.
  6. Rinencephalon: wilayah otak yang terlibat dalam penciuman.

Dengan demikian, telencephalon mengandung banyak daerah otak dan melakukan banyak proses mental. Pemrosesan informasi dari indra dan daerah otak lainnya adalah yang paling penting. Tetapi juga berpartisipasi dalam fungsi yang lebih rumit melalui lobus frontal.

Diensefalon

Hasil gambar untuk diencefalo lifeder

Diensefalon (merah)

Diencephalon adalah sub-wilayah lain dari otak depan. Itu terletak di bawah telencephalon dan membatasi bagian bawahnya dengan otak tengah. Struktur ini mengandung unsur otak yang sangat penting. Yang utama adalah talamus dan hipotalamus.

Hipotalamus

Hasil gambar untuk hipotalamus lifeder

Hipotalamus (oranye)

Ini adalah organ dengan dimensi tereduksi. Membentuk dasar talamus, mengontrol fungsi visceral otonom dan dorongan seksual. Demikian juga, ia melakukan aktivitas penting dalam pengaturan nafsu makan, haus dan tidur.

Talamus

Hasil gambar untuk talamo lifeder

Ini adalah wilayah yang paling banyak dan penting dari diencephalon. Fungsi utamanya adalah mengumpulkan informasi dari semua indera, kecuali penciuman. Ini terhubung langsung ke korteks serebral dan memainkan peran penting dalam perkembangan emosi dan perasaan .

Subtalamus

Hasil gambar untuk Subtálamo lifeder

Wilayah kecil ini terletak di antara talamus dan hipotalamus. Ini menerima informasi dari otak kecil dan inti merah, dan terutama terdiri dari materi abu-abu.

Epitalamus

Di atas talamus adalah struktur ini, yang terdiri dari kelenjar pineal dan inti habenular. Epitalamus milik sistem limbik dan bertanggung jawab untuk memproduksi melatonin .

Metatalamus

Di atas epithalamus terdapat metathalamus, suatu struktur yang bertindak sebagai jalan untuk impuls saraf yang berperedaran dari peduncle bawah ke korteks auditori.

Ventrikel ketiga

Akhirnya, di bagian paling atas diensefalon kita menemukan ventrikel yang bertugas sebagai bantalan pukulan kraniosefalik, untuk melindungi bagian bawah diensefalon.

– Otak tengah atau otak tengah

Sumber: Dari Xtabay – Karya sendiri, [Attribution 3.0 Unported (CC BY 3.0) (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)] melalui Wikimedia Commons

Otak tengah atau midbrain adalah bagian tengah dari otak. Ini merupakan struktur atas batang otak dan bertanggung jawab untuk bergabung dengan jembatan varolian dan otak kecil dengan diencephalon.

Di dalam otak tengah kita menemukan tiga wilayah utama:

  1. Anterior: di wilayah ini kita menemukan umbi cinereum dan substansi berlubang posterior. Ini adalah alur kecil yang berasal dari saraf motorik okular.
  2. Lateral: dibentuk oleh lengan konjungtiva atas dan pita optik. Fungsinya hanya sebagai penghubung antara umbi dan badan genikulatum.
  3. Posterior: berikut adalah empat umbi quadrigeminal, tonjolan bulat dibagi menjadi pasangan anterior dan superior yang memodulasi refleks visual, dan pasangan posterior dan inferior yang memodulasi refleks pendengaran.

Dengan demikian, fungsi utama otak tengah adalah untuk menghantarkan impuls motorik dari korteks serebral ke jembatan batang otak. Atau sama saja, dari bagian atas otak ke bagian bawah, sehingga mencapai otot.

Ini mentransmisikan impuls terutama sensorik dan refleks, dan menghubungkan sumsum tulang belakang dengan thalamus.

– Rhombencephalon atau otak belakang

Anatomi otak. Sumber: BruceBlaus [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)] melalui Wikimedia Commons

Otak belakang atau hindbrain adalah bagian bawah otak. Ini mengelilingi ventrikel serebral keempat dan membatasi bagian inferiornya dengan sumsum tulang belakang.

Ini terdiri dari dua bagian utama: metancephalon, yang berisi otak kecil dan pons, dan myelcephalon, yang berisi sumsum tulang belakang.

Metancephalon

Ini adalah kantong empedu kedua di otak, dan membentuk bagian atas rhombencephalon. Ini berisi dua wilayah utama dan sangat penting untuk fungsi otak: otak kecil dan pons.

  1. Cerebellum: fungsi utamanya adalah untuk mengintegrasikan jalur sensorik dan motorik. Ini adalah wilayah yang diisi dengan koneksi saraf yang memungkinkan koneksi dengan sumsum tulang belakang dan dengan bagian atas otak.
  2. Tonjolan: itu adalah bagian dari batang otak yang terletak antara medula oblongata dan otak tengah. Fungsi utamanya mirip dengan otak kecil dan bertanggung jawab untuk menghubungkan otak tengah dengan belahan atas otak.

Myncephalon

Myelencephalon adalah bagian bawah rhombencephalon. Wilayah ini berisi medula oblongata, struktur berbentuk kerucut yang mengirimkan impuls dari sumsum tulang belakang ke otak.

Fitur

fungsi otak

Otak terdiri dari banyak daerah yang berbeda. Bahkan, bagian-bagiannya dibedakan berdasarkan letaknya, sehingga ada yang lebih dekat dengan daerah atas dan ada yang berbatasan dengan sumsum tulang belakang.

Fungsi utama dari banyak bagian otak, seperti myelencephalon, metancephalon, atau otak tengah, adalah untuk membawa informasi.

Dengan cara ini, daerah paling bawah (mielensefalon) mengumpulkan informasi dari sumsum tulang belakang, dan impuls ini kemudian dilakukan oleh daerah posterior otak.

Dalam pengertian ini, salah satu fungsi utama otak adalah mengumpulkan informasi dari tubuh (dari sumsum tulang belakang) dan membawanya ke daerah otak yang lebih tinggi (dan sebaliknya).

Fungsi ini sangat penting karena merupakan mekanisme yang dimiliki mamalia untuk mengintegrasikan informasi fisik dengan informasi psikis. Demikian juga, memungkinkan dimulainya ribuan proses fisiologis.

Di sisi lain, di daerah otak (telencephalon dan diencephalon) informasi yang diperoleh terintegrasi dan proses mental lainnya dilakukan. Pengaturan rasa lapar, haus, tidur, fungsi seksual, dan rangsangan sensorik adalah aktivitas yang paling penting.

Demikian juga, otak juga berpartisipasi dalam proses yang lebih kompleks seperti penalaran, penilaian, produksi emosi dan perasaan, dan kontrol perilaku.

Struktur sel

Di otak kita menemukan dua jenis sel utama: neuron dan sel glial . Masing-masing dari mereka melakukan fungsi yang berbeda, meskipun jumlah sel glial jauh lebih banyak daripada neuron.

jenis sel glial

Sel glia adalah sel jaringan saraf yang melakukan fungsi pelengkap dan pelengkap pada neuron. Dengan cara ini, jenis sel ini berkolaborasi dalam transmisi saraf.

mielin di neuron

neuron

Selain itu, sel glial juga bertanggung jawab untuk mengaktifkan pemrosesan informasi otak di dalam tubuh. Dengan cara ini, jenis sel ini memungkinkan pertukaran informasi antara tubuh dan pikiran, itulah sebabnya mengapa mereka begitu melimpah di otak.

Tidak seperti sel glial, neuron mampu mengirimkan sinyal jarak jauh, itulah sebabnya mengapa jumlahnya lebih sedikit daripada sel glial. Neuron bertanggung jawab untuk mentransmisikan informasi saraf dari satu bagian otak ke bagian lain, dan memungkinkan sistem saraf pusat berfungsi.

berfungsi

Fungsi otak dihasilkan oleh aksi jenis sel yang kita temukan di dalamnya: sel glial dan neuron. Informasi ditransmisikan antara berbagai bagian otak, dan antara otak dan sumsum tulang belakang. Transmisi ini dilakukan melalui jaringan panjang neuron yang saling berhubungan.

Otak diadaptasi sehingga perubahan halus dalam mekanisme neurotransmisi menimbulkan respons yang berbeda. Dengan cara ini, kinerja bervariasi tergantung pada jenis sinyal yang dirasakan.

Misalnya, pada persepsi rangsangan luka bakar di tangan, otak dengan cepat mengaktifkan jaringan serabut saraf yang menyebabkan gerakan motorik (menarik tangan) dengan segera.

Namun, jenis rangsangan lain, seperti memperoleh informasi visual saat membaca artikel, mengaktifkan proses penalaran yang jauh lebih lambat.

Dengan cara ini, otak memiliki kapasitas yang sangat besar untuk beradaptasi dengan lingkungan. Ini mengontrol fungsi yang sangat berbeda tetapi saling berhubungan, dan memodulasi fungsi beberapa bahan kimia.

Bahkan, diperkirakan lebih dari 50 molekul berbeda ditemukan di otak yang dapat memodifikasi dan memodulasi fungsi otak. Demikian juga, diperkirakan otak manusia memiliki lebih dari 150 miliar neuron.

Neuroplastisitas

Neuroplastisitas adalah proses dimana otak mengatur aktivitasnya dan beradaptasi dengan situasi yang berbeda. Berkat neuroplastisitas, otak memiliki kemampuan untuk memodifikasi organisasi sarafnya untuk memaksimalkan aktivitasnya.

Otak adalah salah satu wilayah utama di mana kapasitas ini ditemukan, itulah sebabnya disimpulkan bahwa fungsinya tidak statis, dan terus-menerus dimodifikasi.

Pergeseran paradigma dalam ilmu saraf ini, yang didefinisikan oleh psikiater Norman Dodge, mengungkapkan kapasitas otak yang sangat besar.

Terlepas dari kenyataan bahwa bagian-bagian dan fungsinya didefinisikan dengan baik, otak bukanlah struktur yang tidak dapat diubah, dan otak merespons pengalaman hidup individu, sehingga dua otak yang identik tidak dapat ditemukan pada dua orang yang berbeda.

Penyakit terkait

Otak merupakan salah satu organ terpenting dalam tubuh manusia. Faktanya, disfungsi otak menyebabkan kematian segera, seperti halnya dengan jantung.

Hal ini jelas tercermin dalam stroke, yang merupakan penyebab kematian yang sangat penting dan kerusakan otak yang serius.

Ketika otak tidak berhenti bekerja tetapi terluka, berbagai penyakit dapat berkembang.

Secara umum, berkat kapasitas otak untuk plastisitas neuron, sedikit kerusakan pada wilayah otak ini hanya memperlambat transmisi informasi. Fakta ini cenderung diterjemahkan dalam banyak kasus dengan penurunan kecerdasan dan memori yang mencolok .

Kerusakan otak yang lebih serius, seperti yang disebabkan oleh penyakit neurodegeneratif, menyebabkan hasil yang lebih buruk. Alzheimer, penyakit Parkinson atau penyakit Huntington adalah patologi yang menyebabkan kematian saraf di otak.

Patologi ini biasanya menyebabkan gejala seperti kehilangan ingatan, kesulitan berjalan atau gangguan mental, dan sedikit demi sedikit (saat sel-sel otak mati) semua fungsi organisme memburuk.

Di sisi lain, gangguan mental seperti depresi, skizofrenia atau gangguan bipolar, juga dijelaskan karena disregulasi fungsi otak.

Ada juga penyakit menular yang menyerang otak melalui virus atau bakteri. Yang paling terkenal adalah ensefalitis, bovine spongiform encephalopathy, dan penyakit Lyme.

Terakhir, beberapa kelainan otak bersifat bawaan. Patologi seperti penyakit Tay-Sachs, sindrom Fragile X, sindrom Down, atau sindrom Tourette, adalah perubahan genetik yang secara serius mempengaruhi otak.

Referensi

  1. Beruang, Tandai F.; Barry W. Connors, Michael A. Paradiso (2006). Ilmu saraf . Philadelphia, Pennsylvania: Lippincott Williams & Wilkins.
  2. Carlson, NR (2014). Fisiologi Perilaku (11 Edisi). Madrid: Pendidikan Pearson.
  3. Del Abril, A; Caminero, AA.; Ambrosio, E.; Garcia, C.; de Blas MR; de Pablo, J. (2009) Yayasan Psikobiologi. Madrid. Sanz dan Torres.
  4. Holloway, M. (2003) Plastisitas Otak. Riset dan Sains, November 2003.
  5. Pocock G, Richards ChD. Fisiologi manusia. edisi pertama Barcelona: Ed.Masson; 2002.
  6. Pocock G, Richards ChD. Fisiologi manusia. edisi ke-2 Barcelona: Ed.Masson; 2005.

Related Posts