Otonomi energi

Otonomi energi adalah kemampuan suatu negara untuk memenuhi kebutuhan energinya, tanpa bergantung pada negara lain.

Ini memungkinkan Anda untuk memenuhi kebutuhan energi Anda sendiri, tanpa membelinya. Hal ini mengingat tidak semua negara memiliki cukup minyak, gas atau bendungan untuk menghasilkan energi yang cukup dan oleh karena itu mereka perlu mengimpornya (membeli dari negara lain).

Misalnya, Spanyol yang hampir tidak menghasilkan minyak dan harus mengimpornya dari negara lain. Jika tidak demikian, tidak akan mampu menghasilkan bahan bakar untuk alat angkut atau untuk mesin-mesin yang membutuhkannya.

Dengan pemikiran ini, otonomi energi dimiliki oleh negara-negara yang tidak perlu mengimpor sumber daya energi untuk mendapatkan energi. Tentu saja, sangat jarang suatu negara bisa mandiri dalam segala jenis energi. Ini mungkin memiliki banyak minyak, tetapi tidak ada gas. Jadi, kita akan mengatakan bahwa ia memiliki otonomi dalam hal minyak, tetapi tidak dalam hal gas.

Pentingnya otonomi energi

Dengan menipisnya sumber daya tak terbarukan , mereka tidak hanya menjadi lebih mahal, tetapi juga menyiratkan faktor risiko bagi stabilitas ekonomi, karena mereka semua membutuhkan energi untuk melakukan proses produksi mereka dan memenuhi kebutuhan mereka .

Pemerintah dan organisasi internasional berusaha mencapai otonomi energi. Dan kunci untuk melakukannya, selain menghemat energi, adalah penggunaan energi terbarukan , yang menyiratkan tantangan yang signifikan.

Keuntungan dari otonomi energi

Ruang lingkup otonomi energi terjadi dalam jangka menengah dan panjang. Keuntungannya tercantum di bawah ini.

Hindari ketergantungan pada sumber pasokan eksternal dan karena itu juga hindari volatilitas harga.

Membebaskan biaya pengangkutan hidrokarbon.

Hindari kecelakaan tumpahan minyak di lautan dunia yang berdampak buruk pada flora dan fauna.

Mengurangi polusi yang dihasilkan (jika otonomi energi dicapai dengan sumber daya terbarukan atau rendah polusi), baik dalam proses produksi maupun dalam penggunaannya. Dengan kata lain, itu akan menghindari kompromi kesejahteraan generasi mendatang.

Kerugian dari otonomi energi

Di sisi lain, di antara kerugiannya adalah:

Penggunaan salah satu jenis energi terbarukan, dalam hal ini panas bumi mengharuskan membawa garam dan mineral ke permukaan dengan tingkat toksisitas yang berbahaya.

Sumber daya planet ini secara geografis tidak teratur, sehingga negara-negara memiliki sumber daya yang lebih atau kurang terbarukan. Oleh karena itu, beberapa diuntungkan atas yang lain, yang semakin memperumit keberadaan otonomi energi dalam jangka pendek.

Dalam kasus instalasi panel surya besar, mereka membutuhkan permukaan yang ditempati besar, jika dipasang langsung di tanah.

Kondisi yang diperlukan untuk otonomi energi

Untuk mewujudkan kemandirian energi diperlukan upaya bersama antara:

Pemerintah, mendorong dan mendukung proyek investasi energi terbarukan.

Perusahaan, untuk bagian mereka untuk mempromosikan proyek-proyek jenis ini.

Rumah tangga, sehingga mereka lebih memilih produk dan jasa yang telah menggunakan energi terbarukan dalam persiapannya.

Untuk mengetahui konfigurasi strategi yang mengarah pada pencapaian otonomi energi dan bagaimana tindakan minimum yang diperlukan harus digabungkan, beberapa kondisi tercantum di bawah ini.

Sumber daya terbarukan tersedia dan cukup untuk memenuhi kebutuhan suatu negara, populasi atau komunitas.

Investasi dalam infrastruktur yang diperlukan.

Kemudahan penyimpanan dan distribusi energi.

Fleksibilitas dalam pembangkit listrik, sehingga Anda memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan pasar.

Hukum sesuai dengan otonomi energi. Untuk memungkinkan aksesibilitas tanpa mengorbankan keandalan atau kontinuitas pasokan. Ini akan dicapai dengan kebijakan regulasi dalam pembangkitan, penetapan harga, dan distribusi energi.

Berkomunikasi dan meningkatkan kesadaran tentang manfaat energi dari sumber terbarukan.

Pastikan pasokan energi tidak terganggu oleh perubahan cuaca.

Related Posts