Fungsi otot jantung, ciri-ciri dan gangguan

Otot jantung atau miokardium (myo, otot dan kardio, jantung) adalah jaringan otot yang membentuk dinding jantung vertebrata. Ini bertugas memediasi penggerak darah melalui seluruh sistem vaskular melalui kontraksi ritmis dan konstan.

Dalam klasifikasi jaringan otot, miokardium dianggap sebagai otot lurik, karena miofibrilnya tersusun menjadi sarkomer, terlihat di bawah mikroskop. Sel-sel jaringan ini umumnya bercabang atau dengan ekstensi dan memiliki inti tunggal.

Ini dipersarafi oleh saraf sistem saraf otonom, jadi ia bekerja tanpa disengaja. Artinya kita tidak bisa secara sadar memodulasi detak jantung, tidak seperti gerakan kaki dan lengan kita, yang bisa kita kendalikan, misalnya.

Mengenai struktur selulernya, salah satu ciri utama otot jantung adalah adanya diskus interkalaris yang terletak di antara sel-sel yang berdekatan. Mereka berfungsi untuk memberikan kekuatan mekanis dan memastikan bahwa kekuatan kontraksi yang dihasilkan oleh satu sel diperluas ke sel tetangga.

Sel-sel yang membentuk otot jantung mampu menghasilkan potensi aksi endogen pada interval periodik. Ada sel-sel khusus yang disebut “sel alat pacu jantung” yang memaksakan irama jantung di seluruh jantung, menghasilkan potensi aksi dan menyebarkannya ke seluruh organ.

Patologi paling umum yang mempengaruhi jantung adalah infark miokard, kardiomiopati, dan miokarditis. Ini memiliki penyebab yang berbeda, baik genetik maupun yang disebabkan oleh obat-obatan, infeksi atau kebiasaan gaya hidup yang tidak sehat. Untuk menghindarinya, latihan fisik yang konstan dan konsumsi makanan yang seimbang sangat dianjurkan.

Struktur umum jantung

Dari dalam ke luar, jantung terdiri dari tiga lapisan: endokardium, miokardium, dan perikardium.

Peran endokardium adalah mencegah darah mengubah sifat pembekuan. Lapisan kedua adalah miokardium dan fungsinya kontraktil. Akhirnya, perikardium terdiri dari dua lapisan jaringan fibrosa dan bertanggung jawab untuk melindungi organ pemompa. Pada artikel ini kita akan fokus untuk mendeskripsikan lapisan kedua.

Ciri-ciri sel otot jantung

Secara histologis, otot jantung hanya ada di miokardium dan di bagian proksimal aorta dan vena kava. Jenis otot lurik dan memiliki struktur yang mirip dengan otot rangka kontraksi sukarela. Artinya, otot-otot yang memungkinkan kita melakukan gerakan sehari-hari, seperti berjalan kaki, berolahraga, antara lain.

Sel-sel yang membentuk otot jantung dicirikan dengan memiliki satu inti pusat dan disatukan melalui diskus interkalaris. Sel-sel ini mungkin memiliki atau tidak memiliki cabang.

Ciri-ciri seluler ini memungkinkan otot jantung dibedakan dari jenis otot lainnya, yaitu rangka dan otot polos.

Mereka mirip dengan otot rangka dalam struktur luriknya, karena kedua susunan serat kontraktil ini dapat diamati. Sebaliknya, sel miokard memiliki inti tunggal, sedangkan sel otot rangka memiliki banyak nukleus.

Jenis sel

Tidak semua sel jantung kontraktil, ada juga sel yang dengan fungsi alat pacu jantung.

Sel dengan aktivitas alat pacu jantung bertanggung jawab untuk menghasilkan potensi aksi ritmis dan untuk melakukannya di seluruh organ. Mereka bertanggung jawab atas eksitasi jantung secara berkala. Ini tidak terlalu melimpah, sekitar 5% dan tidak memiliki kapasitas untuk berkontraksi.

Jenis kedua adalah yang paling banyak (95% dari total sel dari massa jantung) dan melakukan pekerjaan kontraksi biasa yang memungkinkan pemompaan darah secara efisien. Potensial aksi terjadi dalam lima tahap, dengan potensial membran istirahat sesuai dengan -90mV.

Persarafan

Otot jantung dipersarafi oleh cabang dari sistem simpatis dan parasimpatis.

Ada satu set serabut jantung yang dimodifikasi yang disebut serabut Purkinje (dinamai menurut penemunya, Jan Evangelista Purkinje), yang terletak di dinding ventrikel di bawah endokardium. Ini membentuk sistem konduksi intrakardiak dan mengoordinasikan kontraksi ventrikel.

Bersama-sama dengan serat yang disebutkan di atas, sistem yang mengatur konduksi listrik jantung terdiri dari beberapa elemen tambahan: simpul sinoatrial, serat internodal, simpul atrioventrikular, dan bundel His. Potensi dimulai pada simpul sinoatrial (alat pacu jantung alami) dan menyebar ke seluruh sistem.

Sistem His-Purkinje adalah sistem konduksi yang berspesialisasi dalam mengoptimalkan kecepatan transmisi potensi aksi yang dihasilkan di jantung. Mereka mudah dikenali karena merupakan sel terbesar di jantung, dan hanya terdiri dari beberapa serat otot.

Regenerasi

Jaringan otot jantung tidak memiliki kemampuan untuk meregenerasi sel. Jika terjadi infark miokard, jaringan mati dan secara bertahap digantikan oleh jaringan yang didominasi oleh fibroblas. Studi baru tampaknya menantang fakta ini.

Fungsi

Otot jantung bertanggung jawab atas kontraksi jantung yang berirama dan terus menerus, yang berfungsi sebagai pompa yang mengatur aliran darah ke seluruh sistem peredaran darah.

Pergerakan darah yang terus menerus ke seluruh tubuh diperlukan untuk menjaga suplai oksigen secara konstan. Selain gas vital ini, aliran nutrisi dan pembuangan produk limbah terjadi.

Metabolisme Jantung Otot

Otot jantung sepertinya tidak pernah lelah, meskipun tekanan ekstrim ditempatkan di atasnya dengan penggunaan secara konstan, sering meregangkan dan rileks sebanyak dua kali setiap detik atau lebih. Ini terus terjadi berkat kelimpahan mitokondria. Mitokondria adalah pembangkit bahan bakar untuk sel. Mereka mengambil nutrisi dan menghasilkan adenosine triphosphate, atau ATP, yang merupakan sumber energi kimia untuk otot.

Selain itu, otot jantung dapat mengkonversi laktat menjadi bahan bakar, yang berarti jantung selalu memiliki bahan bakar, bahkan ketika bagian tubuh lain kelaparan untuk makanan.

Sistem Listrik Otot jantung

Untuk membuat kerja otot jantung secara efektif, ia harus memiliki sistem listrik khusus untuk mengirim sinyal ke bagian kanan otot pada saat yang tepat. Ini berarti harus ada penundaan antara atrium dan ventrikel otot untuk memastikan semua darah dalam setiap ruang dipompa keluar. Untuk melakukan hal ini, jantung menggunakan simpul sinoatrial, atau SA node, untuk mengarahkan impuls listrik ke bagian kanan jantung pada saat yang tepat. SA node juga menyimpan sedikit sedikit ketegangan pada otot-otot sepanjang waktu untuk menjaga tekanan darah yang konsisten dan keadaan kesiapan untuk kontraksi berikutnya.

Sel Regenerasi jantung

Sampai saat ini, diyakini bahwa sel-sel jantung tidak melakukan regenerasi dan mereka yang hilang selama serangan jantung atau kerusakan lainnya akan hilang selamanya.

Apakah fungsi otot jantung
Apakah fungsi otot jantung

Sebuah studi di Stockholm yang diterbitkan dalam April 3, 2009, edisi Science menemukan bukti bahwa sel-sel jantung membagi setelah penciptaan, yang berarti otot-otot jantung akan beregenerasi. Tingkat regenerasi, bagaimanapun, masih tidak diketahui.

Penyakit

Kardiomiopati, miokarditis, dan penyakit lain adalah kumpulan patologi yang cukup heterogen yang memengaruhi miokardium.

Sebagian besar gangguan ini diterjemahkan menjadi gagal jantung. Mereka dapat memiliki penyebab genetik atau lingkungan, yang berarti dapat disebabkan oleh infeksi atau kebiasaan gaya hidup negatif pasien.

Di bawah ini kami akan menjelaskan yang paling sering dan yang paling penting secara medis.

Kardiomiopati.

Kardiomiopati adalah patologi yang mempengaruhi otot jantung dan terdiri dari perubahan bentuk yang berbahaya. Umumnya, perubahan bentuk ini menghalangi pergerakan normal sistol dan diastol.

Ini disebabkan oleh berbagai macam penyakit (hipertensi, penyakit katup jantung, penyakit menular) atau dapat disebabkan oleh konsumsi obat-obatan terlarang, alkohol, serta efek samping dari konsumsi beberapa obat untuk mengobati depresi. Ada tiga jenis kardiomiopati:

  • Hipertrofik. Ini terdiri dari peningkatan ketebalan jaringan ventrikel, terutama septum interventrikel.
  • Dilatasi. Ini adalah pengurangan ketebalan dinding jantung, meningkatkan area rongga dan menurunkan tekanan kontraksi.
  • Resistrik. Ini terdiri dari kekakuan ventrikel, yang mempengaruhi pengisian normal pompa.

Miokarditis.

Miokarditis termasuk radang otot jantung, sebuah fenomena yang mempengaruhi fungsi normal jantung secara umum dan sistem kelistrikannya.

Salah satu akibat dari peristiwa peradangan ini adalah berkurangnya pemompaan darah. Dengan mempengaruhi sistem kelistrikan, jantung kehilangan ritme dan dapat menyebabkan aritmia.

Penyebab miokarditis umumnya menular dari virus, tetapi juga dapat terjadi sebagai efek samping dari penggunaan obat atau patologi inflamasi umum yang juga mempengaruhi jantung.

Gejala umum miokarditis adalah: nyeri dada, perasaan lelah dan lelah, sesak napas dan kesulitan bernapas atau detak jantung tidak stabil, antara lain.

Jika kondisinya parah dapat melemahkan jantung secara signifikan, mengakibatkan penurunan suplai darah ke tubuh. Jika gumpalan terbentuk, mereka bisa mencapai otak dan menyebabkan stroke.

Infark miokard.

Patologi ini terdiri dari kematian sel otot yang terlokalisasi. Pada saat terhambatnya aliran darah terjadi penekanan distribusi darah. Jika jantung mengalami penekanan oksigen yang berkepanjangan, otot akan mati.

Penyebab utama infark miokard adalah tersumbatnya arteri koroner, sehingga mencegah sirkulasi darah normal. Agar organ vital ini berfungsi normal, darah harus bersirkulasi dengan bebas.

Arteri bisa tersumbat oleh adanya bekuan dalam darah, antara lain oleh aterosklerosis, diabetes atau hipertensi. Beberapa kebiasaan pasien dapat meningkatkan risiko serangan jantung, karena mempercepat kerusakan pembuluh darah seperti konsumsi makanan tinggi kolesterol, merokok atau konsumsi obat-obatan.

Gejala khas dari infark miokard adalah nyeri dan tekanan di dada yang menyebar ke ekstremitas atas, leher, dan punggung. Pernapasan menjadi sulit dan keringat pasien cenderung meningkat.

Serangan jantung dapat dicegah melalui penerapan gaya hidup sehat, yang meliputi berhenti merokok dan minuman beralkohol, pola makan bergizi seimbang, dan berlatih senam aerobik.

Fungsi otot jantung, ciri-ciri dan gangguan
Tagged with: , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*