Otot polos – Letak, ciri dan fungsi

Otot polos terdiri dari sel-sel panjang berbentuk gelendong dengan satu inti pusat. Serat otot ini disusun berlapis-lapis di dinding saluran pencernaan, pembuluh darah, rahim, dll., Ditutupi dan disatukan oleh jaringan serat retikuler yang halus.

Secara eksternal menghadirkan lapisan glikokaliks. Sarkolemanya memiliki vesikel pinositosis dalam jumlah besar, sedangkan pada sarkoplasma terdapat mitokondria, retikulum endoplasma kasar (RER), butiran glikogen dan aparatus Golgi yang kurang berkembang, selain adanya aktin dan miosin miofilamen, tersusun dalam a tenunan tiga dimensi dan tidak diatur seperti pada serat otot lurik.

Pengertian

Otot polos adalah salah satu dari tiga jenis otot yang berbeda yang ditemukan dalam tubuh. Otot polos bekerja secara tidak disengaja, atau berkontraksi tanpa kendali kesadaran, dan tidak seperti jenis otot lain, itu tidak memiliki striasi.

Karena memungkinkan elastisitas sambil mempertahankan kemampuan untuk berkontraksi, otot polos cocok untuk organ berongga dalam tubuh yang perlu untuk memperluas dan kontraksi untuk menahan dan meloloskan zat yang berbeda, seperti air seni atau darah.

Tempat otot polos yang bisa anda temukan meliputi pembuluh darah, pembuluh limfatik, saluran gastrointestinal (GI), rahim, saluran reproduksi wanita dan laki-laki, kandung kemih, saluran pernapasan, iris, pili arrector, dan otot siliaris.

Dua jenis otot lain, rangka dan jantung, sangat berbeda dengan otot polos dalam bentuk serta fungsi. Perbedaan paling mencolok adalah kurangnya otot ‘dari strisi, atau garis-garis yang melintasi sel-sel otot, atau serat.

Dalam otot rangka dan jantung, komponen kontraktil dari serat otot tersebut akan disusun dalam sarkomer, dan ujung dan tengah setiap sarkomer muncul sebagai garis-garis. Otot polos tidak diatur dalam sarkomer.

Seperti otot jantung, tapi tidak seperti otot rangka, sel-sel biasanya memiliki hanya satu inti, biasanya terletak di tengah-tengah serat. Di bawah mikroskop, seseorang dapat memberitahu otot polos dan jantung terpisah dengan mencari cakram diselingi garis gelap bernoda antara sel-sel, yang hanya terjadi pada otot jantung.

Sel-sel dari jenis otot biasanya rapi dikelompokkan bersama dalam bundel atau lembaran dan dipisahkan oleh jaringan ikat. Fusiform, atau berbentuk gelendong, serat berkontraksi oleh aksi filamen aktin meluncur di atas filamen miosin untuk memperpendek dan memanjangkan sel.

Pelepasan kalsium memicu kontraksi dengan fosforilasi, atau menambahkan fosfat (PO4) ke miosin. Ini berbeda dari kontraksi otot rangka dan jantung, yang terjadi ketika kalsium mengikat troponin, komponen yang hilang pada otot polos.

Kontraksi dalam jenis otot tidak dapat dikendalikan secara sadar, seperti otot jantung, yang memungkinkan untuk respon yang lebih cepat dan berfungsi terus menerus sementara orang tersebut tidak sadar. Mereka bukannya dikendalikan oleh sistem saraf otonom dan sel tetangga yang mungkin mengirimkan pesan kimia untuk kontraksi yang tidak diinginkan.

tiga jenis otot
tiga jenis otot

Otot polos dapat berupa unit tunggal atau multi unit. Setiap sel pada otot multiunit dipersarafi (atau aktif) dan berkontraksi satu per satu, memungkinkan gerakan yang lebih halus. Jenis otot ini dapat ditemukan pada iris, trakea, dan aorta. Bagaimanapun, sebagian besar otot polos dalam tubuh, adalah satu unit. Dalam otot satu unit, hanya satu sel mendapat sinyal untuk bergerak, yang menyebabkan seluruh lembar atau bundel berkontraksi.

Jenis

Otot polos dapat dibagi menjadi dua jenis utama:

  • Otot Polos Multiuniter: terdiri dari serat otot terpisah dan terpisah, yang berkontraksi secara independen dari yang lain, beberapa contoh otot ini adalah otot siliaris mata, otot iris dan otot piloerector yang menyebabkan ereksi rambut saat dirangsang oleh sistem saraf bagus.
  • Otot Polos uniter: ribuan serat otot polos yang berkontraksi bersama, yang dihubungkan oleh banyak persimpangan komunikasi, dari mana ion mengalir dengan bebas dari satu sel ke sel lainnya, sehingga potensial aksi, atau aliran ion sederhana, dapat berpindah dari satu serat ke serat berikutnya dan menyebabkan mereka berkontraksi bersama, jenis otot ini dapat ditemukan di dinding sebagian besar organ dalam tubuh, termasuk usus, saluran empedu, ureter, rahim dan banyak pembuluh darah.

Mekanisme kontraksi serat otot polos terjadi melalui pergeseran miofilamen. Tanpa tubulus T dan dengan retikulum sarkoplasma (RS) yang sangat berkurang, serat-serat ini memiliki banyak vesikel pinositosis yang memainkan peran penting dalam masuk dan keluarnya ion kalsium.

Serat otot polos selain kapasitas kontraktilnya juga dapat mensintesis serat kolagen, serat elastik dan proteoglikan, dalam hal ini retikulum endoplasma kasarnya cukup berkembang.

Otot polos menerima ujung saraf dari sistem saraf otonom simpatis dan parasimpatis, dan tidak memiliki plak motorik. Akson sering kali akhirnya membentuk dilatasi pada jaringan ikat yang terletak di antara serat otot polos.

Ciri-ciri

Meskipun terdapat perbedaan dalam fungsinya, otot polos di seluruh tubuh berbagi karakteristik yang berbeda satu sama lain.

Sel-sel jaringan otot polos dicirikan oleh cacing seperti gelendong yang panjang dan sempit. Mereka disebut “polos” karena mereka tidak memiliki tanda peregangan teratur yang menjadi ciri otot rangka dan otot jantung.

Dalam keadaan terkontraksi, sel-sel otot polos dapat dikurangi bahkan setengahnya. Fleksibilitas yang hebat ini memfasilitasi banyak proses penting yang penting bagi tubuh seperti pernapasan.

Setelah sel-sel otot polos berkontraksi, mereka dapat bertahan pada posisi ini untuk waktu yang bervariasi. Ini dapat terjadi untuk waktu yang lama seperti dalam kasus pembuluh darah atau secara ritmis seperti pada kasus saluran pencernaan.

Stimulus utama yang memicu kontraksi otot polos adalah peningkatan konsentrasi seluler kalsium. Ini diproduksi oleh sinyal kimia yang berbeda yang berasal dari otak dan tergantung pada jenis otot polos yang terlibat.

Di sisi lain, perbedaan mendasar antara otot polos dan otot lurik adalah otot polos tidak pernah lelah. Ini terjadi karena energi dimetabolisme lebih efisien dalam sel-sel jaringan halus.

Fungsi jaringan otot polos

Otot polos bertanggung jawab atas beragam fungsi dalam tubuh manusia. Karena itu perilaku mereka biasanya bervariasi sesuai dengan aktivitas yang dilakukan oleh masing-masing organ.

Otot polos bertugas atas gerakan peristaltik yang merupakan kontraksi lambat dan tidak disengaja dalam gelombang yang memindahkan makanan melalui sistem pencernaan.

Pada individu dewasa, sel otot polos mempertahankan kemampuan untuk membelah yang memungkinkan otot yang terluka beregenerasi.

Sebagian besar jaringan otot polos tubuh berada di bawah kendali sistem saraf otonom. Namun, di beberapa organ itu dipengaruhi oleh komponen simpatis dan yang lain oleh komponen parasimpatis.

Di sisi lain, mekanisme yang mengontrol pelebaran dan kontraksi juga berbeda. Ini tergantung pada kegiatan yang dilakukan oleh masing-masing organ yang berbeda.

Di arteri

Dalam kasus vena dan arteri, misalnya, perlu untuk mempertimbangkan bahwa pekerjaan otot polos tidak terbatas pada berfungsi sebagai saluran untuk mengangkut darah.

Sebaliknya, dapat ditegaskan bahwa ada keadaan dinamis yang dihasilkan oleh kontraksi otot polos yang menyusun dindingnya.

Sel-sel otot polos tersusun dalam matriks elastis dan tahan jaringan ikat. Ini melilit pembuluh darah sebagai spiral sehingga ketika mereka memendek, mereka juga berkontraksi pembuluh.

Sistem ini sangat penting untuk pengembangan tugas-tugas vital, misalnya, menghindari pembekuan darah. Selain itu, memungkinkan pembentukan zat seperti oksida nitrat, yang diperlukan untuk pertumbuhan sel.

Di usus

Otot polos juga penting untuk pekerjaan yang dilakukan oleh usus. Dalam organ-organ ini ia bertanggung jawab untuk berbagai gerakan seperti peristaltik, relaksasi, agitasi dan pengusiran tinja.

Peristalsis, adalah gerakan otot polos yang memungkinkan untuk mengangkut cairan dan makanan di sepanjang usus.

Ini terdiri dari serangkaian kontraksi otot yang terjadi di seluruh saluran pencernaan, menghasilkan gerakan di dalamnya.

Gerakan ini tidak eksklusif untuk usus. Juga penting untuk membawa urin dari ginjal ke kandung kemih dan empedu dari kantong empedu ke duodenum.

Di saluran udara

Otot polos yang menutupi bronkus dan bronkiolus, merupakan komponen mendasar dalam fungsi pernapasan. Berkat mereka, dimungkinkan untuk mengangkut udara dari trakea ke paru-paru.

Bronkus adalah organ yang sangat sensitif yang dapat bereaksi berlebihan terhadap rangsangan tertentu. Faktor-faktor seperti olahraga, debu, atau asap rokok dapat memicu reaksi yang mengganggu perilaku normal Anda.

Stimulus pemicu ini menyebabkan bronkus membengkak dan otot polos di sekitarnya berkontraksi. Dengan kombinasi faktor-faktor ini, saluran udara menjadi lebih sempit dan akibatnya pernapasan menjadi lebih sulit.

Mekanisme ini menyebabkan penyakit seperti asma dan penyakit paru obstruktif kronis – COPD.

Oleh karena itu, obat-obatan yang diindikasikan untuk penyakit-penyakit ini menghasilkan efek langsung pada otot polos, mengendurkannya untuk memungkinkan masuknya udara.

Di miometrium

Miometrium adalah lapisan jaringan otot polos yang melapisi dinding rahim. Dinding ini berada di antara endometrium dan perimeter dan di samping jaringan otot itu juga mengandung beberapa pembuluh darah penghubung.

Jenis jaringan otot polos ini ditandai dengan menjadi jaringan paling fleksibel dalam tubuh manusia. Berkat dia, ada kemungkinan rahim tumbuh cukup untuk menampung embrio selama seluruh kehamilan dan dapat kembali ke ukuran semula setelah melahirkan.

Di sisi lain, miometrium memiliki fungsi kunci selama persalinan. Otot ini bertanggung jawab atas kontraksi yang mendorong bayi keluar dari rahim.

Selain itu, setelah kelahiran terjadi, jaringan ini terus menunjukkan kontraksi yang memungkinkan plasenta dikeluarkan.

Sel Otot polos dan Pergantian Fenotipik

Sel otot polos (SMC) adalah sel kontraktil yang ditemukan di berbagai organ termasuk prostat, kandung kemih, dan rahim. Secara khusus, SMC yang terletak di pembuluh darah sistem kardiovaskular dikenal sebagai SMC vaskular. SMC vaskular, yang terletak di dinding pembuluh darah, memainkan banyak peran, termasuk mempertahankan diameter pembuluh darah, yang mengatur tekanan dan aliran darah. Dalam kondisi homeostatis normal, SMC vaskular menampilkan fenotipe kontraktil, di mana mereka berkontraksi sesuai kebutuhan untuk menyesuaikan diameter pembuluh.

letak otot polos
letak otot polos

Namun, SMC dapat menjalani proses yang dikenal sebagai “switching fenotipik”, di mana mereka mengadopsi fenotip proliferatif dan migrasi, sering sebagai respons terhadap cedera. Namun, proses yang sama ini berimplikasi pada disfungsi kardiovaskular, khususnya pada penyakit seperti aterosklerosis. Aterosklerosis terjadi ketika apa yang disebut “plak” menumpuk di pembuluh darah, membatasi aliran darah dan meningkatkan tekanan darah. Ketika plak ini pecah, mereka dapat menyebabkan peristiwa kardiovaskular seperti serangan jantung atau stroke. Plak-plak ini menarik sel-sel kekebalan, seperti makrofag, serta SMC vaskular proliferatif, yang dapat berkontribusi terhadap patogenesis penyakit.

Sel-Sel Otot Endotel Besar dan otot polos

Pembuluh yang membentuk sistem peredaran darah adalah organ kompleks berlapis-lapis. Arteri membawa darah beroksigen jauh dari jantung ke jaringan tubuh dan vena membawa darah teroksigenasi kembali ke jantung. Kapiler adalah pembuluh darah kecil yang terletak di antara arteri dan vena dan memfasilitasi pertukaran oksigen, karbon dioksida, dan faktor lainnya. Pembuluh darah terdiri dari beberapa jenis sel. Lapisan luar sebagian besar terdiri dari jaringan ikat, yang membantu melekatkan pembuluh ke jaringan di dalam tubuh. Lapisan tengah adalah tempat sel-sel otot polos berada, yang mengendalikan penyempitan dan pelebaran pembuluh darah dan karenanya, aliran darah.kontraksi otot polos

Akhirnya, lapisan terdalam terdiri dari satu lapisan sel endotel dan sel pendukung lainnya. Sel-sel endotel memiliki peran penting dalam homeostasis vaskuler. Secara khusus, mereka membentuk penghalang antara darah dan lingkungan internal. Mereka juga mampu merespons dan mengatur respons peradangan, pembekuan darah, dan angiogenesis, atau pembentukan pembuluh darah baru. Yang penting, disfungsi sel endotel dapat berkontribusi pada penyakit vaskular, seperti aterosklerosis.

Otot polos – Letak, ciri dan fungsi
Tagged with: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*