Pasar banteng

Pasar bull adalah situasi pasar saham di mana sebagian besar aset keuangan berada dalam tren naik.

Ketika kita berbicara tentang pasar bull, kita mengacu pada situasi bersama. Selain itu, selain sebagai situasi bersama, itu terjadi dalam jangka waktu menengah atau panjang. Oleh karena itu, biasanya situasi yang berlangsung selama beberapa tahun.

Sekarang, logis untuk bertanya: apa yang terjadi dalam situasi bersama ini yang biasanya atau dapat berlangsung beberapa tahun? Apa yang terjadi adalah sebagian besar aset keuangan naik secara bertahap.

Untuk memudahkan pemahaman konsep, yang akan kita lakukan adalah memecah definisi berdasarkan poin:

  • Ini adalah situasi pasar saham karena terjadi di pasar keuangan pada umumnya atau yang biasa dikenal dengan pasar saham.
  • Ini adalah sebagian besar aset keuangan, karena kita berbicara tentang fenomena bersama di mana sebagian besar sekuritas bergerak ke satu arah.
  • Arah yang diambil banteng. Ketika kita berbicara tentang bullish, kita mengatakan bahwa mereka naik, bahwa mereka menaikkan harga. Misalnya, ketika saham naik, itu bergerak lebih tinggi. Dan selain itu, ketika bergerak naik untuk waktu yang lama, kita mengatakan bahwa itu dalam tren naik.

Singkatnya, ketika sebagian besar aset keuangan berada dalam tren naik, kita akan mengatakan bahwa kita menghadapi pasar bull.

Karakteristik pasar banteng

Sepanjang sejarah ada banyak pasar banteng. Pasar saham bersifat siklis sehingga ada fase kenaikan berkepanjangan (pasar bull) dan fase penurunan terus menerus (pasar beruang). Berasal dari ini, kita dapat mengekstrak detail yang menjadi ciri pasar bull:

  • Sebagian besar aset berada dalam tren naik.
  • Hal ini cenderung berjalan seiring dengan situasi ekonomi yang baik di mana produk domestik bruto (PDB) tumbuh dan pengangguran turun.
  • Ini adalah bagian dari siklus pasar saham . Tetapi pada saat yang sama, di dalam pasar bull ada sub-fase yang berbeda.
  • Pasar banteng cenderung bertahan lebih lama daripada pasar beruang.
  • Selain itu, selain lebih panjang, mereka cenderung kurang stabil. Dengan kata lain, tidak ada variasi mendadak seperti di pasar beruang.

Namun, hal di atas seharusnya tidak membuat kita berpikir bahwa semua aset keuangan bergerak lebih tinggi. Ada saham yang turun di pasar bull, dan kita harus selalu mengingatnya. Memang benar bahwa pasar menular dan kita akan melihat bahwa sebagian besar aset naik ketika kita berada di pasar bull, tetapi kita harus berhati-hati.

Menarik juga untuk dicatat bahwa pasar bull dapat terjadi di wilayah geografis yang berbeda dan set aset yang berbeda. Dengan demikian, kita dapat berbicara tentang pasar bull dalam obligasi, saham, atau bahkan komoditas. Meskipun benar, semuanya dikatakan, bahwa ketika kita berbicara tentang pasar bull atau bear, kita biasanya mengacu pada pasar saham.

Berapa lama pasar bull bertahan?

Tidak ada yang tahu berapa lama pasar bull berlangsung. Ada banyak pasar bull dengan durasi yang berbeda, reli yang lebih besar dan lebih kecil. Dengan demikian, kita dapat menemukan pasar bullish yang bertahan hanya satu tahun dan lainnya yang melebihi 10 tahun.

Dari penjelasan di atas, kita dapat menarik kesimpulan yang jelas: kita tidak akan pernah tahu berapa lama pasar bull akan bertahan. Kita dapat mempelajarinya dan menentukan apakah ada kemungkinan besar atau kecil bahwa itu akan dimulai atau berakhir, tetapi kita tidak akan pernah tahu persis apa yang dapat dilakukan pasar saham.

Contoh pasar banteng

Kita dapat melihat contoh pasar bull pada gambar berikut yang menunjukkan harga S&P 500 dari tahun 2002 hingga 2007.

S&P 500 mewakili 500 perusahaan kapitalisasi terbesar di Amerika Serikat. Jadi meski ada nilai yang naik, kebanyakan turun. Oleh karena itu, salah satu cara untuk melihat apakah pasar saham Amerika sedang bullish atau bearish adalah dengan melihat perilaku indeks saham ini.

Related Posts