Pemasaran jalanan

Street marketing adalah bentuk pemasaran yang terdiri dari melakukan berbagai tindakan periklanan yang terjadi di ruang publik, dengan tujuan untuk menarik perhatian publik di jalan.

Melalui strategi komunikasi pemasaran jalanan, perusahaan memiliki kemungkinan untuk menarik perhatian banyak orang dari dunia nyata, yaitu bukan dari Internet tetapi dari ruang publik.

Untuk melakukan ini, pesan harus orisinal dan kreatif.

Karakteristik pemasaran jalanan

Salah satu ciri utama dari jenis strategi pemasaran jalanan ini adalah melibatkan investasi yang lebih rendah daripada yang ada di media lain seperti online atau media tradisional.

Kampanye pemasaran jalanan yang dijalankan dengan baik mungkin dapat menarik audiens yang besar dengan investasi yang rendah.

Hal lain yang menjadi sorotan dalam pengembangan aksi street marketing adalah pemilihan titik atau lokasi yang memudahkan perhatian masyarakat, terciptanya rumor yang menarik perhatian sebelumnya atau penggunaan bahasa yang lebih dekat, dan sederhana untuk mencapai kedekatan dengan masyarakat.

Nyatanya, street marketing berhasil mendekatkan diri dengan konsumen dengan menyerbu ruang mereka dan mendapatkan simpati dan perhatian mereka.

Kuncinya kemudian adalah mampu membangun semacam dialog antara penjual dan pembeli di masa depan, dengan memanfaatkan interaktivitas dan kedekatan yang ditawarkan oleh jenis strategi ini.

Dengan cara ini, masyarakat dapat mengembangkan perilaku dalam kaitannya dengan pesan iklan atau hanya mengidentifikasikannya, yang akan menjadi hasil yang bagus untuk kampanye pemasaran jalanan.

Tujuan pemasaran jalanan

Penggunaan jenis teknik ini membantu merek atau perusahaan membedakan diri dari pesaing dan memperoleh status perusahaan yang inovatif dan kreatif, yang positif di dunia global tempat kita hidup.

Akhirnya, kesamaan yang dimiliki street marketing dengan pemasaran gerilya dalam hal karakteristik orisinalitas dan kedekatan dengan publik terlihat jelas . Namun, perbedaan mendasar antara kedua alat komunikasi tersebut adalah salurannya, karena seperti yang ditunjukkan sebelumnya, pemasaran jalanan dilakukan di lingkungan offline sedangkan pemasaran gerilya dapat dilakukan di lingkungan online.

Juga, terkadang rencana pemasaran dapat menyusun strategi yang menggabungkan kedua jenis tersebut.

Related Posts