Pemasaran – pengertian, tujuan, jenis, tahapan, Strategi

Pemasaran adalah proses yang dilakukan untuk mempromosikan suatu produk atau aktivitas. Hal ini dipahami dari saat ide dimunculkan, hingga rencana dan strategi dijabarkan, kemudian dieksekusi, dan terakhir ketika hasil produktivitas sudah terlihat, yaitu ketika sudah sampai ke tangan konsumen.

Tujuan pemasaran adalah untuk mempertahankan pelanggan melalui penggunaan dan penggunaan berbagai strategi dan alat.

Kata pasar berasal dari bahasa Latin mercatus, yang artinya membeli. Untuk istilah ini ditambahkan orientasi pada studi pasar, yang menghasilkan kata pemasaran.

Fungsi pemasaran

Fungsi penting yang menjadi fokus pemasaran adalah:

  • Jalankan pasar dengan mempertimbangkan konsumen.
  • Teliti konsumen secara permanen, pertimbangkan persaingan, produk terlaris, dan pasar yang berbeda.
  • Pilih pelanggan penting dan upayakan untuk mempertahankan mereka.
  • Jelajahi pasar inovatif.
  • Libatkan dan tanggapi inovasi dengan cepat.
  • Lindungi produk dari berbagai ancaman pasar.
  • Tingkatkan dan promosikan merek.
  • Berusaha untuk memimpin pasar.

Tujuan pemasaran

Tujuan utama pemasaran adalah untuk mendeteksi peluang pasar terbaik, mengidentifikasi peluang pasar yang paling menguntungkan dan layak, memiliki pangsa pasar yang menonjol dan menguntungkan perusahaan dengan memenuhi tujuannya.

Selain itu, Anda bertanggung jawab untuk mendapatkan informasi pasar yang akurat dan relevan, mencapai produk dan layanan yang memuaskan, mendistribusikannya secara optimal, menetapkan harga yang ideal, mempromosikan, membujuk, dan berhasil memasuki pasar.

Jenis pemasaran

Kami dapat mengklasifikasikan pemasaran menjadi 9 jenis:

Pemasaran analitis.

Ini didasarkan pada analisis semua komponen eksternal dan internal dari produk atau pasar yang akan dipromosikan, dan juga melakukan analisis untuk mengevaluasi strategi terbaik.

Salah satu alat yang paling banyak digunakan dalam klasifikasi ini, untuk menganalisis dan mengembangkan strategi, adalah penggunaan matriks SWOT.

Pemasaran strategis.

Jenis pemasaran yang berkaitan dengan analitik ini berupaya untuk mendeteksi strategi terbaik untuk memenuhi kebutuhan pasar.

Pemasaran operasional.

Ini dapat dianggap sebagai tahap terakhir dari yang disebutkan di atas (analitis dan strategis), karena mengupayakan agar strategi yang diusulkan dilakukan melalui tindakan yang berbeda.

Pemasaran emosional.

Pemasaran emosional bekerja untuk konsumen yang membeli produk atau layanan karena dorongan emosional.

Karena terkait dengan emosi, ia berupaya mempromosikan merek atau produk melalui emosi orang, bukan melalui rasionalitas, sehingga mereka melakukan pembelian kompulsif.

Pemasaran viral.

Dia dikenal karena penggunaan media sosialnya. Itu terjadi ketika suatu produk atau merek mulai beredar dengan cepat melalui media elektronik seperti jejaring sosial, surat, dll.

Pemasaran relasional.

Jenis pasar ini berfokus pada pembinaan hubungan yang baik antara klien dan perusahaan, untuk menarik perhatian konsumen.

Pemasaran yang menguntungkan.

Jenis pemasaran yang berusaha menghasilkan lebih banyak keuntungan melalui pengurangan berbagai biaya.

Pemasaran global.

Ini bertanggung jawab untuk melakukan fungsi di pasar internasional, menerapkan teknik logistik distribusi di berbagai negara dan peluncuran produk dan merek baru.

Pemasaran sosial.

Pemasaran ini berusaha untuk memuaskan pasar melalui tindakan sosial, melakukan analisis terhadap fungsi masyarakat.

Tahapan pemasaran

Mari kita lihat masing-masing secara detail tahapan pemasaran:

1. Orientasi Produksi

Filosofi ini menunjukkan bahwa:

  • Berkonsentrasi pada peningkatan produksi
  • Mengontrol dan mengurangi biaya
  • Menghasilkan keuntungan melalui volume penjualan

Ini adalah era pertama, dari pertengahan abad kesembilan belas hingga 1940-an di mana semua upaya dilakukan untuk memproduksi barang dan jasa. Semua upaya dikhususkan untuk efisiensi produk yang tinggi, ini mengarah pada ketidaktahuan akan kebutuhan dan keinginan pelanggan karena perusahaan memproduksi barang standar secara massal, sehingga tidak ada pilihan bagi pelanggan.

Alasan di balik filosofi ini adalah bahwa pelanggan akan membeli barang apa pun yang tersedia di pasar selama itu masuk akal. Era ini paling tepat dilambangkan oleh pernyataan klasik Henry Ford bahwa pelanggannya dapat memiliki warna apa pun (Model ‘T’ Ford) selama warnanya hitam. Metode ini lebih cocok untuk lingkungan di mana permintaan lebih dari penawaran.

2. Orientasi Produk.

Filosofi ini menunjukkan bahwa:

  • Produk berkualitas baik ‘menjual diri’
  • Perusahaan berkonsentrasi pada peningkatan dan pengendalian kualitas
  • Ada keuntungan yang lebih besar melalui peningkatan penjualan karena ‘produk berkualitas’

Di Inggris Raya selama periode 1950-an dan 1960-an penekanan lebih pada merancang dan merekayasa produk terbaik yang akan dibeli oleh pelanggan yang bijaksana. Pernyataan populer adalah ‘Buat perangkap tikus yang lebih baik, dan dunia akan segera menuju pintu Anda.’ Sikap yang mendasari orientasi produk ini terbukti bagi banyak perusahaan dan industri dalam kejatuhannya.

Masalah dengan pendekatan ini bahwa tidak semua pelanggan menginginkan atau mampu membeli produk dengan kualitas unggul. Selain itu, pendekatan ini lebih berkonsentrasi pada produk yang meninggalkan pelanggan.

3. Orientasi Penjualan

Filosofi ini menunjukkan bahwa:

  • Penekanan pada stock clearance
  • Penjualan dan promosi yang agresif
  • Untung melalui penjualan cepat dengan volume tinggi

Ini adalah situasi di AS pada tahun 1930-an dan di sebagian besar negara maju pada akhir 1950-an: kelebihan kapasitas disertai dengan penurunan permintaan karena Depresi di AS pada tahun 1930-an dan di Eropa Barat karena kekurangan Perang Dunia Kedua. dipenuhi pada akhir 1950-an

Masalah utama di sini adalah tingkat produksi yang tinggi, filosofi yang mendasarinya adalah bahwa pelanggan enggan membeli dan perlu dipaksa untuk membeli. Meskipun sejumlah kecil perusahaan masih mempraktikkan orientasi penjualan, konsumen kini dilindungi undang-undang dari teknik penjualan yang lebih meragukan, sebagian besar karena pergerakan konsumen.

4. Orientasi Pemasaran

Dalam metode ini perusahaan membuat perencanaan dan pengambilan keputusan berkisar pada kebutuhan dan keinginan pelanggan. Sangat penting untuk memenuhi kebutuhan pelanggan melalui serangkaian aktivitas yang terkoordinasi termasuk tindakan dan fungsi semua karyawan organisasi, terlepas dari area bisnis tempat mereka bekerja. Dengan kata lain, orientasi pemasaran mengharuskan setiap orang dalam organisasi menjadi berorientasi pelanggan dan bukan hanya orang yang bekerja di bidang pemasaran.

Lancaster dan Massingham mengidentifikasi perusahaan yang berorientasi pemasaran sebagai berikut: ‘Perusahaan yang berorientasi pemasaran menghasilkan barang dan jasa yang ingin dibeli oleh konsumen daripada apa yang ingin dibuat oleh perusahaan.’

Orang biasanya bingung dan menganggap orientasi penjualan dan pemasaran sama, namun keduanya berbeda. Penjualan berfokus pada kebutuhan penjual dan pemasaran pada kebutuhan pembeli.

Strategi Pemasaran

Ada tiga cara untuk bersaing – produk, layanan, dan harga. Itu dia! Sisanya tentang eksekusi. Tentu, ada banyak detail lain yang harus dikerjakan untuk menyusun strategi pembunuh. Keputusan yang terkait dengan pemasaran, distribusi, model operasi, lokasi fisik, dan sejenisnya merupakan pertimbangan penting. Tetapi pilihan yang dibuat di area tersebut hanya berfungsi untuk menginformasikan lebih lanjut produk, layanan, dan strategi harga Anda. Memang, ketiga elemen strategis ini adalah satu-satunya pengungkit yang Anda butuhkan untuk menciptakan bisnis yang sukses. Mari kita telusuri cara kerjanya.

1. Strategi produk.

Pengungkit ini tentang apa yang dikirim ke pasar dan dikonsumsi oleh pelanggan. Peluang diferensiasi berkaitan dengan persepsi tentang kualitas, nilai, fitur, dan fungsi. Perusahaan komoditas menghabiskan sedikit waktu dengan strategi produk, lebih mengandalkan layanan dan harga untuk bersaing, sementara bisnis lain menyempurnakan strategi produk mereka dengan memvariasikan kombinasi kualitas, nilai, fitur, dan fungsi untuk memenuhi kebutuhan yang dirasakan dari ceruk pasar tertentu .

Sebagai ilustrasi, mari bandingkan Lamborghini dan Ford. Yang pertama menawarkan kualitas yang unggul dan produk yang kaya fitur, sementara yang lain meningkatkan produk sedikit untuk menghasilkan produk berbasis nilai untuk pasar. Keduanya bersaing pada produk tetapi mereka menggerakkan tuas dengan cara yang sangat berbeda.

2. Strategi pelayanan.

Tuas ini adalah tentang menentukan cara memberikan dukungan pelanggan ke pasar. Diferensiasi terjadi pada kualitas layanan yang diberikan dan pengalaman pelanggan. Lloyds of London, misalnya, menyediakan layanan tingkat pramutamu kepada klien asuransi kelas atas, yang bersedia membayar premi lebih tinggi untuk menerima layanan yang luar biasa. Lloyds bersaing dalam layanan. Produknya (yaitu, pertanggungan asuransi) sangat mirip dengan apa yang dapat diperoleh di tempat lain, tetapi Lloyds telah membuat keputusan strategis untuk menarik kliennya dengan menawarkan layanan yang sempurna.

3. Strategi penetapan harga.

Tuas ini adalah tentang menentukan tarif yang akan dikenakan untuk produk atau layanan yang ditawarkan. Walmart bersaing dalam harga, jadi jangan berharap layanan luar biasa menjadi bagian dari paket. Sebagai perbandingan, butik lokal Anda mungkin memiliki pilihan pembelanja pribadi untuk memilih latte panas dan panel kayu impor yang menutupi dinding toko, tetapi jangan berharap menemukan harga murah di bawah tanah di sana – karena strategi butik itu tip menuju penekanan pada diferensiasi produk dan layanan.

Cara Anda menyampaikan kombinasi spesifik produk, layanan, dan harga dapat membuat bisnis Anda unik dan menarik di pasar yang selalu beragam dan cerdas. Jadi, jangan biarkan para guru menakut-nakuti Anda karena berpikir strategi hanya untuk orang-orang besar. Setiap orang dapat belajar menyesuaikan ketiga tuas ini dan bersaing dengan sangat sukses.

Pemasaran – pengertian, tujuan, jenis, tahapan, Strategi
Tagged with: , , ,