Pemberi Waralaba

Pemilik waralaba adalah perusahaan yang menjual lisensi kepada orang lain untuk memasarkan produknya di bawah caral bisnis asli merek tersebut.

Waralaba adalah caral bisnis, di mana dua aktor berpartisipasi:

  1. Pemberi Waralaba
  2. Penerima Waralaba

Pada artikel ini kita akan memberi tahu Anda apa peran franchisor. Jika mau, Anda juga bisa membaca artikel tentang franchisee.

Penerima Waralaba

Apa itu franchisor?

Pemilik waralaba adalah perusahaan; merek yang caral bisnisnya cukup berhasil untuk ditiru di lokasi geografis lain, tanpa perlu melakukannya dengan sumber dayanya sendiri, tetapi melalui penjualan lisensi untuk orang lain untuk membangun tempat penjualan dengan produk merek; manajemen, pemasaran dan format operasi, di bawah perjanjian waralaba.

Lalu apa bedanya dengan pelanggan?

Yah, tidak ada, karena itulah yang dijamin oleh caral bisnis ini . Bahwa pengalaman berbelanja dan konsumsi sama persis dengan tempat penjualan merek lainnya.

Untuk alasan inilah ketika kontrak ini ditandatangani, pemberi waralaba menyerahkan kepada penerima waralaba; saran, dukungan pemasaran dan periklanan , panduan pengoperasian dan semua yang Anda butuhkan untuk membuat toko atau tempat penjualan Anda identik dengan yang lain yang dimiliki oleh merek tersebut.

Apa keuntungan menjadi franchisor?

Model bisnis ini menawarkan banyak keuntungan bagi kedua belah pihak. Baik bagi franchisor maupun bagi franchisee.

Berikut kita sebutkan beberapa manfaat dari merek yang menjadi franchisor:

  1. Ini memungkinkan ekspansi dan kehadiran merek di tempat lain, di mana mereka tidak hadir, tanpa menghabiskan sumber daya, sebaliknya, memperoleh keuntungan karena pihak ketiga yang membayar pemasangannya.
  2. Yang ada hanyalah keuntungan, karena ketika mengadakan kontrak, franchisee harus membayar franchisor secara berkala, terlepas dari apakah franchisor menderita kerugian.
  3. Hal ini memungkinkan pemilik waralaba untuk memperoleh informasi tentang pasar di mana ia tidak hadir dan, jika berhasil, untuk mengatur titik penjualannya sendiri di pasar dengan karakteristik serupa.

Seperti yang Anda lihat, menjadi pemilik waralaba adalah bisnis “bulat” untuk merek, meskipun tidak semua orang berhasil menerapkan caral ini, karena perlu untuk mencapai posisi pasar dan pekerjaan itu bisa memakan waktu beberapa tahun.

Contoh franchisor

Untuk memberi gambaran tentang siapa pemilik waralaba, Anda dapat pergi ke pusat perbelanjaan di kota Anda dan Anda akan melihat toko sepatu, merek pakaian, restoran, atau kedai es krim. Bisa jadi salah satu dari toko tersebut tidak dimiliki oleh merek, tetapi oleh franchisee yang telah menandatangani kontrak untuk memasarkan produknya.

Related Posts