Pembuatan Ide: 10 Teknik Bermanfaat

generasi ide-ide mengacu pada proses kreatif yang mengarah ke representasi mental sesuatu yang Anda ingin membuat atau mengembangkan; Anda dapat menghasilkan ide untuk banyak hal, seperti untuk proyek, investigasi, bisnis, karya seni, dan lain-lain.

Ide diperlukan untuk setiap bidang kehidupan dan dianggap sebagai karakteristik penalaran manusia. Untuk alasan ini, mereka digunakan sejak usia dini di sekolah dan universitas. Mereka juga digunakan di perusahaan, organisasi, dan dalam setiap usaha yang ingin Anda lakukan.

Generasi ide mengacu pada proses kreatif yang mengarah pada representasi mental dari sesuatu yang ingin Anda ciptakan atau kembangkan. Melalui pixabay.com

Misalnya: seorang guru menugaskan salah satu siswanya untuk membuat gambar bertema bebas; Untuk dapat melakukannya, anak harus menghasilkan ide. Hal yang sama terjadi ketika pekerjaan harus dilakukan untuk universitas, karena siswa harus mengembangkan representasi mental dari proyek yang ingin dia selidiki.

Demikian juga, anggota perusahaan harus menghasilkan ide untuk mengoptimalkan kinerja, meningkatkan pendapatan, atau membangun tujuan baru. Hal yang sama terjadi dengan organisasi atau proyek apa pun; Padahal, dalam setiap bidang kehidupan pengembangan kreativitas diperlukan.

Semua manusia adalah kreatif dan memiliki kemampuan untuk membayangkan ide-ide yang baik. Beberapa orang menganggap bahwa kreativitas adalah kualitas bawaan pada individu tertentu, dan yang lain tidak memiliki kemampuan untuk menciptakan ide-ide baru; Ini tidak sepenuhnya benar, karena ada beberapa teknik yang dapat membantu menghasilkan ide-ide ini. Beberapa ditunjukkan di bawah ini.

10 teknik untuk menghasilkan ide

1- Elaborasi peta mental

Peta pikiran. Melalui pixabay.com

Banyak ahli menganggap bahwa peta pikiran adalah alat visual yang sangat efektif untuk memperluas kapasitas kreatif, karena peta pikiran memungkinkan untuk mengatur ide atau pikiran secara grafis .

Menulis terbukti membantu orang menyelesaikan proyek mereka. Jika penggunaan peta pikiran ditambahkan ke ini, otak mulai menghasilkan ide-ide dari asosiasi. Untuk menghubungkan ide-ide, disarankan untuk menggunakan warna, simbol atau ilustrasi, karena semua unsur ini mendorong kreativitas.

Untuk mengembangkan peta pikiran disarankan:

– Tempatkan proyek yang ingin Anda kembangkan di tengah. Itu bisa disertai dengan gambar, tanda atau foto. Contoh proyek sentral dapat berupa: “mendorong daur ulang di sekolah”.

– Mulailah menempatkan ide-ide yang bercabang dari proyek pusat.

– Hubungkan ide-ide ini satu sama lain, menciptakan konsekuensi baru. Untuk ini, gambar atau gambar dapat digunakan.

2.- Lakukan “brainstorming”

Brainstorming adalah teknik yang ideal untuk kerja tim. Melalui pixabay.com

Ini adalah teknik yang banyak digunakan dalam pekerjaan atau proyek yang harus dilakukan sebagai sebuah tim. Alat ini terdiri dari pertemuan dengan sekelompok orang, di mana setiap anggota dapat mengajukan sejumlah besar ide. Ini ditulis di papan reklame atau papan tulis dan dapat disertai dengan gambar atau gambar, karena dukungan visual selalu penting.

Brainstorming yang sukses mengharuskan tim untuk menunjuk seorang cararator; Ini akan bertugas memandu kegiatan dan mengkoordinasikan durasi pertemuan. Demikian juga, disarankan agar anggota tidak membuat penilaian tentang ide yang diangkat, melainkan membangun proposisi lain berdasarkan ide teman sekelasnya.

Brainstorming menerima nama itu karena tujuannya adalah untuk menghasilkan ide sebanyak mungkin; Setelah ini, para anggota dapat memilih untuk memilih ide-ide yang paling dekat dengan tujuan proyek. Jika aktivitas diatur dengan benar, hingga seratus ide berbeda dapat dihasilkan dalam satu jam pertemuan.

3- Buatlah diagram “Bunga Teratai”

Ini adalah alat yang mirip dengan peta pikiran, tetapi strukturnya sedikit lebih metodis dan analitis. Hal ini terjadi karena dalam peta pikiran orang dapat memasukkan semua unsur yang mereka inginkan tanpa mengikuti urutan tertentu, sedangkan bunga teratai mengharuskan orang memfokuskan pikiran mereka pada sejumlah ide yang terbatas.

Untuk mengembangkannya, proyek utama ditempatkan di tengah, kemudian dipilih delapan gagasan yang bercabang dari gagasan utama. Selanjutnya, dari delapan gagasan ini, delapan unsur lagi masing-masing harus bercabang. Bentuk akhir diagram ini mirip dengan bunga dengan beberapa kelopak; dari situlah namanya berasal.

4- Elaborasi storyboard

Hal ini juga dikenal sebagai storyboard dan dapat didefinisikan sebagai satu set kotak atau peluru yang berisi gambar atau simbol. Teknik ini banyak digunakan oleh para desainer dan ilustrator, namun dapat digunakan oleh siapa saja yang ingin menerapkan metode yang kreatif dan menyenangkan.

Storyboard sangat berguna ketika proyek Anda interaktif atau sangat grafis. Selain itu, sistem gridnya membantu memvisualisasikan ide secara berurutan. Untuk melakukan ini, Anda hanya perlu menggambar sekelompok kotak dan kemudian mengisinya dengan simbol atau gambar yang mewakili gagasan.

5- Tanyakan pada diri sendiri pertanyaan

Mengajukan pertanyaan berkontribusi pada generasi ide. Melalui pixabay.com

Cara yang sangat efektif untuk mendapatkan ide baru adalah dengan mengajukan pertanyaan. Hal ini terjadi karena bertanya memungkinkan orang untuk menemukan solusi yang mungkin untuk proyek yang ingin mereka kembangkan.

Metode ini telah banyak digunakan oleh banyak pengusaha dan penemu di seluruh dunia. Sebenarnya, pada awalnya pertanyaan yang diajukan mungkin tampak naif, tetapi dapat menghasilkan perubahan yang sangat penting.

Seseorang dapat mengambil contoh pertanyaan klasik, Bagaimana jika manusia bisa terbang?, yang pada saat itu mungkin tampak tidak masuk akal bagi banyak orang, tetapi mendorong para penemu untuk membuat pesawat terbang.

Untuk membuat metode ini lebih efektif, Anda dapat mencatat pertanyaan dengan kemungkinan jawabannya.

6- Cari rangsangan visual

Gambar selalu membantu orang untuk menjadi lebih kreatif. Salah satu cara untuk menghasilkan ide adalah melalui visualisasi karya seni. Sumber: pixabay.com

Gambar selalu membantu orang untuk menjadi lebih kreatif. Salah satu cara untuk menghasilkan ide adalah melalui visualisasi karya seni. Hal ini terjadi karena seni mendorong sisi paling kreatif kita dan juga menarik emosi, yang merupakan komponen penting ketika membangun atau merancang sebuah proyek.

Misalnya, seorang desainer dapat mencari inspirasi untuk ilustrasinya dari gerakan seni tertentu dan memasukkan beberapa teknik ini dalam desainnya. Bisa juga seseorang membuat suatu produk yang terinspirasi dari garis atau gaya suatu jenis arsitektur.

7- Ubah kenyataan

Teknik ini terdiri dari menyatukan tim kerja yang terdiri dari orang-orang kreatif sehingga masing-masing menciptakan versi realitas. Secara umum, ide-ide absurd muncul dari kegiatan ini, namun, setelah menganalisisnya, dipilih yang dapat dimodifikasi untuk mengimplementasikannya dalam kenyataan.

Dalam metode ini tidak ada batasan untuk hal-hal yang absurd, sehingga ide-ide tidak dibuang sampai mereka dianalisis secara menyeluruh. Memodifikasi realitas adalah teknik yang banyak digunakan di bidang yang paling kreatif, terutama dalam periklanan dan untuk skrip film atau teater.

Namun, dapat digunakan untuk bidang apa pun jika dikembangkan dengan benar: dapat digunakan untuk mengembangkan produk atau layanan baru, untuk berinovasi dalam penelitian, antara lain.

8- Jaga indra tetap terjaga

Indra memungkinkan kita untuk memahami unsur realitas yang dapat berfungsi sebagai inspirasi. Melalui pixabay.com

Menyadari realitas yang mengelilingi kita adalah cara yang efektif untuk menghasilkan ide-ide. Telah ditunjukkan bahwa seseorang yang memperhatikan detail dari sesuatu yang dia amati, dengar, atau rasakan membuat indranya tetap terjaga dan lebih rentan untuk menciptakan hal-hal baru.

Selain itu, mengamati atau mendengarkan dengan penuh tekad memungkinkan kita untuk menemukan hal-hal yang kita sukai, yang nantinya dapat menjadi inspirasi bagi suatu proyek yang ingin kita kerjakan.

Demikian juga, dimungkinkan juga untuk menganalisis situasi kehidupan sehari-hari, seperti naik bus, menyirami tanaman , bermain dengan hewan peliharaan, berbagi dengan teman, membaca buku … Ide dapat disembunyikan bahkan dalam hal-hal yang pada awalnya mereka dianggap sepele atau rutin.

Untuk melengkapi poin ini, disarankan untuk selalu membawa buku catatan atau alat lain yang memungkinkan Anda mencatat ide-ide yang mungkin muncul sepanjang hari.

9- Kelilingi diri Anda dengan orang-orang kreatif dan berbicaralah dengan orang lain

Berbicara dengan orang lain dapat membantu menghasilkan ide. Sumber: pixabay.com

Cara yang efektif untuk menghasilkan ide adalah dengan berbicara dengan orang lain, terutama jika mereka adalah orang yang kreatif dan inovatif.

Ini terjadi karena berbicara dengan orang lain memungkinkan kita membayangkan hal-hal yang mungkin tidak dapat kita visualisasikan sendiri; Melalui percakapan, orang menawarkan perspektif mereka dan memotivasi kita untuk membuat atau menghasilkan sesuatu.

10- menjernihkan pikiran

Membersihkan pikiran membantu ide-ide muncul. Sumber: pixabbay.com

Meskipun mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, menjernihkan pikiran Anda sangat membantu munculnya ide. Dalam banyak kasus, orang menderita semacam kelumpuhan kreatif, karena mereka terjebak dalam proses menghasilkan ide. Dalam hal ini, dianjurkan untuk berlatih meditasi, olahraga atau aktivitas apa pun yang menenangkan pikiran.

Dalam proses istirahat ini, pikiran terus bekerja secara tidak sadar untuk menghasilkan ide-ide. Untuk alasan ini, biasanya setelah melakukan beberapa aktivitas (seperti berjalan-jalan atau menyapu rumah) otak lebih reseptif dan aktif ketika membuat proyek atau sesuatu yang baru.

Referensi

  1. Acevedo, V. (2014) Generasi ide dalam konteks organisasi. Diperoleh pada 6 April 2020 dari Redalyc.org
  2. CISE (sf) Tiga teknik pembangkitan ide. Diperoleh pada 6 April 2020 dari StarPoint: starpoint.cise.es
  3. ESDESING (2019) Apa itu dan bagaimana cara membuat storyboard? Diperoleh pada 6 April 2020 dari esdesignbarcelona.com
  4. Mariño, W. (2015) Proses menghasilkan ide-ide inovatif untuk kewirausahaan . Diakses pada 6 April 2020 dari repository.uasb.edu.ec
  5. SA (2016) Apa itu Generasi Ide? Definisi, proses & teknik . Diperoleh pada 6 April 2020 dari Study.com
  6. SA (2019) Apa itu Generasi Ide? Definisi, teknik. Diperoleh pada 6 April 2020 dari Viima: viima.com
  7. SA (2020) Pembuatan ide: cara menghasilkan ide-ide luar biasa . Diperoleh pada 6 April 2020 dari innolytics-innovation.com
  8. Socialmood (sf) Content Marketing: teknik untuk menghasilkan ide dan cara menjadi kreatif . Diperoleh pada 6 April 2020 dari 40defiebre.com

Related Posts