Pembukaan ekonomi

Keterbukaan ekonomi adalah strategi di mana negara-negara menghilangkan atau secara substansial mengurangi hambatan mereka terhadap perdagangan internasional dan investasi asing.

Dengan kata lain, tujuan keterbukaan ekonomi adalah untuk mengurangi hambatan pertukaran barang, jasa dan modal antar negara yang berbeda. Idenya adalah untuk mempromosikan persaingan bebas, memfasilitasi masuknya pesaing asing. Selain itu, berupaya mendorong masuknya talenta dan aset manusia dari luar negeri.

Ciri-ciri keterbukaan ekonomi

Karakteristik utama dari proses pembukaan ekonomi adalah sebagai berikut:

  • Pengurangan (biasanya progresif) dari hambatan buatan terhadap perdagangan internasional seperti tarif , kuota, peraturan yang berlebihan, birokrasi, larangan, dll.
  • Tidak ada kontrol harga .
  • Negara tidak ikut campur dalam persaingan antara produk dalam dan luar negeri.
  • Subsidi atau bantuan yang dimaksudkan untuk melindungi industri nasional dikurangi atau dihilangkan .
  • Pengobatan timbal balik dengan pasangan diharapkan, meskipun pembukaannya juga bisa sepihak . Dengan kata lain, jika negara A mengurangi hambatannya terhadap produsen di negara B, negara tersebut diharapkan melakukan hal yang sama.
  • Negara memiliki peran tambahan, yaitu dukungan atau intervensi, dan hanya jika kita tidak menghadapi pasar yang efisien .
  • Keterbukaan ekonomi dapat digeneralisasi, terfokus pada pasar/produk tertentu, dengan seluruh dunia atau dengan sekelompok negara tertentu.

Proteksionisme versus keterbukaan

Kebalikan dari perdagangan terbuka adalah proteksionisme . Strategi ini terdiri dari melindungi produsen nasional dengan membuat lebih sulit dan mahal bagi pesaing asing untuk memasuki pasar lokal.

Lebih jauh lagi, proteksionisme cenderung memberikan subsidi dan bantuan lain kepada industri nasional yang ingin didukungnya.

Manfaat keterbukaan ekonomi

Keterbukaan ekonomi memiliki berbagai manfaat yang berasal dari persaingan antar aktor yang berbeda di tingkat global. Keuntungan ini meliputi:

  • Lebih banyak variasi produk dan pilihan bagi konsumen.
  • Harga yang lebih rendah (hasil dari tekanan persaingan yang lebih besar).
  • Perusahaan lokal dipaksa untuk lebih kompetitif dan efisien.
  • Negara akan menghabiskan lebih sedikit untuk melindungi industri nasional. Dengan cara ini, ia dapat memiliki lebih banyak sumber daya untuk dialokasikan ke tujuan lain seperti mempromosikan efisiensi pemerintah itu sendiri atau membantu sektor yang paling membutuhkan (mereka yang berpenghasilan rendah).
  • Sumber daya paling baik digunakan secara global. Negara-negara dapat memanfaatkan keunggulan komparatif mereka dengan lebih baik . Untuk memahami hal ini, anggaplah suatu negara tidak efisien dalam industri otomotif. Maka Anda tidak perlu memproduksi kendaraan, tetapi akan dapat mengimpornya.

Kerugian dari keterbukaan ekonomi

Namun, keterbukaan ekonomi juga dapat memiliki kelemahan:

  • Produsen lokal mungkin melihat penjualan mereka dipengaruhi oleh pasokan produk asing yang lebih murah.
  • Melanjutkan hal di atas, jika beberapa perusahaan nasional bangkrut karena pendapatannya turun, pengangguran dapat meningkat di beberapa sektor.
  • Kerugian lain dari keterbukaan ekonomi adalah meningkatkan eksposur eksternal. Untuk memahami hal ini, mari kita bayangkan bahwa negara A sangat bergantung pada pengiriman tembaganya ke negara B. Jadi, jika negara B menghadapi perlambatan pertumbuhan ekonomi, negara tersebut akan membeli lebih sedikit logam, yang mempengaruhi ekspor negara A.

Cara menghindari dampak negatif pembukaan

Keterbukaan perdagangan dapat mempengaruhi bisnis lokal. Namun, industri nasional dapat meningkatkan daya saingnya atau mengalihkan sumber dayanya ke kegiatan yang lebih kompetitif.

Di sisi lain, memang benar bahwa periode pengangguran dapat muncul, tetapi penyesuaian harus dilakukan agar pekerja berspesialisasi dalam bidang produksi lain yang lebih menguntungkan.

Misalnya, jika aktivitas tekstil di negara A tidak efisien dan tidak mampu bersaing dengan negara B, karyawannya mungkin akan menganggur. Namun, sumber daya manusia ini dapat direlokasi ke industri nasional lain yang kompetitif.

Untuk mewujudkannya, pendidikan dan pelatihan harus diberikan. Selain itu, pekerja tekstil dari negara A pada akhirnya juga memiliki kemungkinan untuk pindah ke negara lain (misalnya, B) yang kualitasnya lebih dimanfaatkan.

Negara dapat membantu membuat proses ini lebih lancar dan periode pengangguran dikurangi seminimal mungkin.

Related Posts