pemukim

Pemukim adalah orang yang meninggalkan tertulis dalam wasiatnya perintah untuk mewarisi hartanya, memaksa yang pertama mewarisi untuk memelihara dan menyerahkan harta itu kepada yang kedua.

Pemukim adalah pewaris, orang yang memberikan dalam wasiatnya bahwa asetnya akan diwarisi melalui penggantian orang. Contoh: A menetapkan B sebagai ahli waris dan mengatur agar C menggantikannya pada saat kematiannya . Dalam hal ini pemukimnya adalah A

Batas pemukim untuk menetapkan agar berhasil

Anda dapat menetapkan urutan kesuksesan untuk sebanyak mungkin orang, selama orang-orang itu masih hidup ketika mereka mati. Selain itu, dapat dibuat dalam rangka untuk terjadi pada dua orang lagi TIDAK hidup.

Contoh: A menetapkan B (hidup) sebagai ahli waris, dengan ketentuan bahwa C (hidup) menggantikannya pada saat kematiannya dan putranya D (tidak hidup) menggantikannya pada saat kematiannya. Ketentuan wali amanat ini akan berlaku.

Jenis substitusi wali amanat apa yang dapat dilakukan oleh pemukim?

Anda dapat melakukan jenis substitusi berikut:

  • Kepercayaan murni: Kewajiban wali amanat untuk menjaga aset yang nantinya akan ditransfer, yang menyebabkan tidak tersedianya aset.
  • Sisa kepercayaan: Kewajiban wali amanat untuk mentransfer aset, tetapi memiliki ketersediaan pada mereka dan tergantung pada jenis ketersediaan ada dua subtipe:
    • Wali amanat diinstruksikan untuk menyimpan setidaknya warisan minimum untuk ditransmisikan ke yang berikutnya
    • Tidak ada yang ditunjukkan kepada wali dan sisa warisan akan diteruskan (jika ada yang tersisa)

Bagaimana seharusnya Anda melakukan substitusi wali amanat?

Anda harus meninggalkannya secara tertulis, wasiat Anda harus jelas, jika tidak, ketentuan itu akan batal.

Tujuan dari kepercayaan

Karena kepercayaan tidak memiliki tujuan tetap, melainkan mereka menanggapi keinginan orang tersebut, ada berbagai tujuan, tetapi dua yang paling umum adalah:

  • Kirimkan barang ke satu orang dengan maksud agar mereka tumbuh untuk mengirimkannya ke orang lain dengan beberapa perbaikan.
  • Mencegah barang jatuh pada orang yang tidak berpengalaman dan menyia-nyiakannya, misalnya, karena ketidakdewasaannya.

Related Posts