Pengaruh sosial: definisi, teori, tipe

Pengaruh sosial adalah perubahan dalam penilaian, pendapat, atau sikap seseorang untuk terkena penilaian, pendapat, dan sikap orang lain. Proses pengaruh sosial telah menjadi fokus perhatian mahasiswa Psikologi Sosial sejak abad ke-20.

Kekejaman yang dilakukan selama Perang Dunia Pertama dan Kedua menimbulkan kekhawatiran tentang tingkat pengaruh yang dapat dilakukan terhadap orang-orang, terutama dalam hal mematuhi perintah dan mengikuti skema kelompok.

Ada beberapa fenomena yang diteliti yang berkaitan dengan pengaruh sosial dan diketahui menyebabkan terjadinya perubahan-perubahan tersebut pada individu. Yang paling banyak diteliti adalah yang berkaitan dengan pengaruh mayoritas, perubahan akibat pengaruh minoritas, pengaruh kelompok dalam mengambil keputusan dan ketaatan pada otoritas.

Indeks artikel

Jenis pengaruh sosial

Ada beberapa jenis pengaruh sosial:

internalisasi

Internalisasi adalah proses menerima seperangkat norma yang ditetapkan oleh orang atau kelompok yang berpengaruh bagi individu.

Indo

Identifikasi adalah perubahan sikap atau perilaku karena pengaruh seseorang yang dikagumi.

Ketaatan

Ketaatan adalah bentuk pengaruh sosial yang berasal dari figur otoritas.

Ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya

Self-fulfilling prophecy adalah prediksi yang secara langsung atau tidak langsung menjadi kenyataan karena umpan balik positif antara keyakinan dan perilaku.

Propaganda

Propaganda adalah informasi yang tidak objektif dan terutama digunakan untuk mempengaruhi audiens dan menanamkan di dalamnya visi atau persepsi tertentu tentang seseorang atau sesuatu.

sesuai

Konformitas adalah jenis pengaruh sosial yang melibatkan perubahan perilaku, keyakinan, atau pemikiran untuk menyelaraskan dengan orang lain atau dengan standar normatif.

Pengaruh minoritas

Pengaruh minoritas terjadi ketika mayoritas dipengaruhi untuk menerima keyakinan atau perilaku minoritas.

Kepatuhan (psikologi)

Kepatuhan adalah tindakan menanggapi dengan baik permintaan eksplisit atau implisit yang ditawarkan oleh orang lain. Ini adalah perubahan perilaku, tetapi tidak harus dalam sikap; seseorang dapat mematuhi hanya karena kepatuhan atau tekanan sosial.

Penanganan

Manipulasi psikologis bertujuan untuk mengubah perilaku atau persepsi orang lain melalui taktik yang kasar atau menipu atau teduh.

Kesesuaian dan pengaruh mayoritas

Pengaruh mayoritas dipahami sebagai apa yang terjadi ketika beberapa orang dengan pendapat yang sama, mempengaruhi kepercayaan dan pemikiran orang lain sedemikian rupa sehingga mereka mengubah apa yang sebenarnya mereka pikirkan.

Untuk menjelaskan fenomena ini, hasil yang ditemukan oleh Sherif (1935) dan Asch (1951) dalam eksperimen masing-masing pada proses menurut mayoritas telah digunakan.

Eksperimen Sherif: efek autokinetik

Sherif (1935) adalah salah satu yang pertama mempelajari pengaruh pengaruh sosial. Untuk melakukan ini, dia menempatkan beberapa subjek di dalam bilik gelap, di mana dia memberi mereka titik cahaya pada jarak kira-kira lima meter sehingga mereka dapat mengalami apa yang disebut “efek kinetik otomatis.”

Efek autokinetik adalah ilusi optik yang terjadi ketika gerakan titik bercahaya yang diproyeksikan dalam gelap dirasakan, padahal kenyataannya tidak ada gerakan sama sekali.

Tugas yang harus dilakukan subjek adalah menentukan seberapa jauh, menurut mereka, perjalanan titik cahaya yang diproyeksikan.

Sherif membagi eksperimen menjadi dua fase. Yang pertama, subjek harus melakukan tugas secara individu dan kemudian, yang kedua, bertemu dalam kelompok yang terdiri dari dua atau tiga orang dan mencapai konsensus tentang jarak yang telah ditempuh titik cahaya.

Subjek pertama-tama membuat penilaian mereka pada pergerakan cahaya saja. Selanjutnya, dalam kelompok, konsensus dibuat untuk menentukan pada jarak berapa ia berosilasi, dengan mempertimbangkan rata-rata perkiraan yang diberikan sebelumnya secara individual.

Setelah ini, subjek ditanya apakah menurut mereka pendapat mereka telah dipengaruhi oleh anggota kelompok lainnya dan mereka menjawab tidak.

Namun, ketika mereka kembali untuk melakukan tugas sendirian, penilaian yang dibuat pada jarak pergerakan cahaya, lebih dekat dengan pendapat yang diberikan oleh kelompok daripada apa yang dikatakan secara individual pada tugas pertama.

Eksperimen Asch

Hasil gambar untuk eksperimen milgram lifeder

Di sisi lain, dalam paradigma studi konformitas yang sama ini kita menemukan studi Asch.

Untuk penelitiannya, Asch mengundang tujuh siswa untuk berpartisipasi dalam eksperimen diskriminasi visual, di mana mereka disajikan dengan tiga baris untuk dibandingkan dengan yang lain yang bertindak sebagai pola.

Dalam setiap perbandingan, ada satu garis yang sama dengan garis standar dan dua garis yang berbeda. Subjek harus berulang kali memutuskan mana dari tiga baris yang disajikan yang panjangnya sama dengan garis standar.

Di setiap putaran, peserta yang terpapar eksperimen memberikan jawaban yang jelas dan cukup percaya diri secara pribadi. Selanjutnya, dia duduk melingkar dengan peserta lain yang sebelumnya dimanipulasi oleh eksperimen untuk memberikan jawaban yang salah tentang garis.

Dalam hasil percobaan, terlihat bahwa tanggapan publik yang diberikan oleh subjek jauh lebih dipengaruhi oleh penilaian peserta “palsu” lainnya daripada tanggapan pribadi.

Pengaruh normatif dan pengaruh informasi

Proses pengaruh normatif dan pengaruh informasional mayoritas, terjadi ketika orang harus mengungkapkan penilaian tentang beberapa aspek di hadapan orang lain.

Ketika individu menemukan diri mereka dalam situasi ini, mereka memiliki dua perhatian utama: mereka ingin menjadi benar dan mereka ingin membuat kesan yang baik pada orang lain.

Untuk menentukan apa yang benar, mereka menggunakan dua sumber informasi: apa yang ditunjukkan oleh indra Anda dan apa yang orang lain katakan kepada Anda. Dengan demikian, situasi eksperimental yang dikembangkan oleh Asch menghadapkan kedua sumber informasi ini dan menghadirkan konflik pada individu karena harus memilih salah satu dari keduanya.

Jika dalam keadaan ini individu menyesuaikan diri, yaitu, ia membiarkan dirinya terbawa oleh apa yang dikatakan mayoritas daripada oleh apa yang dikatakan indranya, apa yang dikenal sebagai pengaruh informasional dihasilkan.

Di sisi lain, kesesuaian dengan keyakinan mayoritas ini mungkin juga disebabkan oleh kecenderungan bahwa kita harus menyerah pada tekanan dari kelompok untuk menunjukkan diri kita lebih menarik terhadap mereka dan bahwa mereka menghargai kita dengan cara yang lebih positif.

Dalam hal ini, konformitas yang disebabkan oleh keinginan untuk dicintai atau keengganan untuk ditolak oleh mayoritas kelompok adalah karena pengaruh normatif.

Kedua proses yang mempengaruhi menghasilkan efek yang berbeda:

Pengaruh normatif

Ini mengubah perilaku nyata individu, menjaga keyakinan dan pikirannya sebelumnya tetap pribadi. Ini mengarah pada kepatuhan publik atau proses pengajuan. Contoh: seseorang berpura-pura suka minum alkohol dan melakukannya untuk menyenangkan teman barunya, padahal dia sangat membencinya.

Pengaruh informasi

Perilaku dan pendapat dimodifikasi, memberikan kesepakatan atau konversi pribadi.

Contoh: seseorang tidak pernah mencicipi alkohol dan tidak tertarik padanya, tetapi mulai berkencan dengan beberapa teman yang suka “membuat botol”. Pada akhirnya, orang ini akhirnya minum alkohol setiap akhir pekan dan menyukainya.

Inovasi atau pengaruh minoritas

Terlepas dari kenyataan bahwa minoritas tampaknya tidak memiliki pengaruh yang kecil dalam mempengaruhi perubahan perilaku dan/atau sikap individu, telah ditunjukkan bahwa mereka memiliki kekuatan untuk melakukannya.

Sementara metode pengaruh mayoritas adalah konformitas, Moscovici (1976) mengusulkan bahwa faktor utama pengaruh minoritas terletak pada konsistensi mereka. Artinya, ketika minoritas mengajukan posisi yang jelas dan tegas pada beberapa masalah dan menghadapi tekanan yang diberikan oleh mayoritas tanpa mengubah posisi mereka.

Namun, konsistensi saja tidak cukup untuk membuat pengaruh minoritas menjadi relevan. Efek mereka juga tergantung pada bagaimana mereka dipersepsikan oleh mayoritas dan bagaimana mereka menafsirkan perilaku mereka.

Persepsi bahwa apa yang diperjuangkan minoritas, bahkan jika itu pantas dan masuk akal, membutuhkan waktu lebih lama untuk tiba daripada dalam kasus proses kepatuhan mayoritas. Juga, pengaruh ini lebih berpengaruh ketika beberapa anggota mayoritas mulai merespons sebagai minoritas.

Sebagai contoh, mayoritas anak-anak dalam sepak bola kelas bermain dan hanya tiga atau empat memiliki preferensi untuk basket. Jika salah satu anak sepak bola mulai bermain basket, mereka akan lebih dihargai dan sedikit demi sedikit yang lain juga akan cenderung bermain basket.

Perubahan kecil ini menghasilkan efek yang dikenal sebagai “bola salju”, di mana minoritas memberikan pengaruh yang lebih besar dan lebih besar karena kepercayaan pada kelompok itu sendiri menurun.

Pengaruh mayoritas VS pengaruh minoritas

Moscovici juga mengangkat perbedaan antara efek mayoritas dan minoritas di bidang modifikasi opini pribadi.

Ini menunjukkan bahwa, dalam kasus mayoritas, proses perbandingan sosial diaktifkan di mana subjek membandingkan tanggapan mereka dengan orang lain dan lebih memperhatikan untuk menyesuaikan pendapat dan penilaian mereka daripada pertanyaan yang diajukan sendiri. .

Mengikuti pernyataan ini, efek ini hanya akan terjadi di hadapan individu-individu yang membentuk mayoritas, kembali ke keyakinan awal mereka begitu mereka sendirian dan pengaruh ini dihilangkan.

Namun, dalam kasus pengaruh minoritas, yang terjadi adalah proses validasi. Dengan kata lain, perilaku, keyakinan, dan sikap kelompok minoritas dipahami dan pada akhirnya dibagikan.

Ringkasnya, pengaruh pengaruh sosial mayoritas terjadi melalui ketundukan, sedangkan minoritas akan menyebabkan pertobatan individu.

Pengambilan keputusan kelompok

Berbagai studi yang dilakukan menunjukkan bahwa proses pengaruh ketika membuat keputusan kelompok serupa dengan yang sudah dibahas dalam penelitian tentang pengaruh mayoritas dan minoritas.

Dalam pengaruh yang diberikan dalam kelompok-kelompok kecil, dua fenomena yang sangat menarik terjadi: polarisasi kelompok dan pemikiran kelompok.

Polarisasi grup

Fenomena ini terdiri dari aksentuasi posisi dominan awalnya di bagian kelompok setelah diskusi. Jadi penilaian kelompok cenderung bergerak lebih dekat ke kutub yang rata-rata kelompok condongkan dari awal diskusi.

Jadi, dua proses campur tangan dalam polarisasi kelompok: perspektif perbandingan normatif atau sosial dan pengaruh informasional.

  • Perspektif normatif : orang perlu mengevaluasi pendapat kita sendiri berdasarkan pendapat orang lain dan kita ingin memberi mereka citra positif. Jadi, selama diskusi kelompok, individu lebih condong ke arah pilihan yang paling dihargai, mengadopsi posisi yang lebih ekstrim ke arah itu agar lebih diterima oleh kelompoknya.
  • Pengaruh informasional: diskusi kelompok menghasilkan berbagai argumen. Sejauh argumen ini bertepatan dengan yang sudah ada dalam pikiran subjek, mereka akan memperkuat posisi subjek. Selain itu, selama diskusi kemungkinan akan muncul lebih banyak pendapat yang tidak terpikirkan oleh individu tersebut, sehingga memicu posisi yang lebih ekstrem lagi.

Pemikiran kelompok

Di sisi lain, fenomena lain yang ada dalam pengambilan keputusan kelompok adalah groupthink, yang dapat dianggap sebagai bentuk ekstrim dari polarisasi kelompok.

Fenomena ini terjadi ketika sebuah kelompok yang sangat kohesif berfokus begitu banyak pada pencarian konsensus ketika membuat keputusan yang memperburuk persepsi realitas.

Sesuatu yang mencirikan pemikiran kelompok adalah kejujuran moral yang berlebihan dari pendekatan kelompok dan visi yang homogen dan stereotip dari mereka yang bukan anggotanya.

Selanjutnya menurut Janis (1972), proses groupthink diperkuat ketika kondisi berikut terpenuhi dalam kelompok:

  • Kelompok ini sangat kohesif, sangat dekat.
  • Anda kehilangan sumber informasi alternatif lainnya.
  • Pemimpin sangat mendukung pilihan tertentu.

Demikian pula pada saat pengambilan keputusan, tindakan yang konsisten dengan pendapat yang diasumsikan cenderung diterima, sedangkan informasi yang sumbang diabaikan atau didiskualifikasi.

Penyensoran pendapat ini terjadi baik di tingkat individu (self-censorship) maupun di antara anggota kelompok (tekanan untuk menyesuaikan diri), sehingga keputusan yang diambil di tingkat kelompok, tidak ada kaitannya dengan keputusan yang akan diambil secara individu. .

Dalam fenomena pengambilan keputusan kelompok ini, serangkaian ilusi yang dimiliki oleh anggota lain juga muncul, terkait dengan persepsi yang mereka miliki tentang kapasitas mereka sendiri untuk mengatasi masalah:

  • Ilusi kekebalan: itu adalah keyakinan bersama bahwa tidak ada hal buruk yang akan terjadi pada mereka selama mereka tetap bersama.
  • Ilusi kebulatan suara: terdiri dari kecenderungan untuk melebih-lebihkan kesepakatan yang ada di antara anggota kelompok.
  • Rasionalisasi: ini adalah pembenaran yang dibuat secara a posteriori, alih-alih menganalisis masalah yang mempengaruhi kelompok.

Ketaatan dan otoritas: eksperimen Milgram

Hasil gambar untuk eksperimen milgram lifeder

Dalam hal kepatuhan terhadap otoritas, pengaruhnya sama sekali berbeda karena sumber pengaruh itu memiliki status di atas yang lain.

Untuk mempelajari fenomena ini, Milgram (1974) melakukan eksperimen di mana ia merekrut serangkaian sukarelawan untuk berpartisipasi dalam penyelidikan, konon, pembelajaran dan memori .

Eksperimen menjelaskan kepada subjek bahwa dia ingin melihat efek hukuman pada pembelajaran, sehingga salah satu dari mereka akan bertindak sebagai guru dan yang lainnya sebagai siswa, mengabaikan bahwa yang terakhir adalah kaki tangan dalam penelitian.

Kemudian, “guru” dan “murid”, pergi ke sebuah ruangan di mana “siswa” diikat ke kursi dan elektroda ditempatkan di pergelangan tangannya. Di sisi lain, “profesor” dibawa ke ruangan lain dan menjelaskan bahwa dia harus disetrum sebagai hukuman setiap kali dia memberikan jawaban yang salah.

Begitu tugas dimulai, kaki tangan membuat serangkaian kesalahan untuk memaksa subjek memberikan kejutan, yang meningkat intensitasnya dengan setiap kesalahan.

Setiap kali subjek ragu-ragu atau menolak untuk melanjutkan penerapan hukuman, peneliti mempersilahkannya untuk melanjutkan dengan kalimat seperti: “tolong lanjutkan”, “percobaan mengharuskan Anda untuk melanjutkan”, “Anda harus melanjutkan” dan “ada tidak ada alternatif, Anda harus melanjutkan.”

Eksperimen dihentikan ketika subjek, meskipun ada tekanan dari peneliti, menolak untuk melanjutkan atau ketika dia telah menerapkan tiga kejutan dengan intensitas maksimum.

Kesimpulan dari percobaan

Saat menganalisis hasil penelitiannya, Milgram mengamati bahwa 62,5% subjek berhasil memberikan kejutan tingkat tertinggi. Otoritas ilmuwan cukup bagi subjek untuk menekan hati nurani mereka dan keluhan kaki tangan dan melanjutkan tugas, meskipun ia tidak pernah mengancam mereka dengan sanksi apa pun.

Untuk memastikan bahwa subjek yang bekerja dengannya tidak memiliki kecenderungan sadis, Milgram melakukan sesi di mana dia memberi mereka untuk memilih intensitas kejut maksimum yang ingin mereka terapkan, dan ini hampir tiga kali lebih sedikit daripada yang dipaksakan. menggunakan.

Jadi, dari eksperimen ini, berbagai faktor yang mempengaruhi kepatuhan terhadap otoritas oleh individu dapat digali:

Karakteristik otoritas

Ketika peneliti mendelegasikan wewenangnya kepada subjek kedua (juga kaki tangan), yang misi awalnya hanya mencatat waktu reaksi “siswa”, jumlah subjek yang mematuhi turun drastis menjadi 20%.

Kedekatan fisik

Ketika subjek bisa mendengar keluhan dan jeritan kaki tangan atau melihat bagaimana penderitaannya, tingkat kepatuhannya lebih rendah, terutama ketika mereka berada di ruangan yang sama. Artinya, semakin banyak kontak “siswa” dengan subjek, semakin sulit untuk dipatuhi.

Perilaku teman sebaya

Ketika subjek didampingi oleh dua “guru” yang terlibat yang menolak untuk memberikan kejutan pada tingkat intensitas tertentu, hanya 10% yang sepenuhnya patuh. Namun, ketika kaki tangan adalah orang-orang yang memberikan kejutan tanpa pertimbangan, 92% dari subjek melanjutkan sampai akhir.

Tema yang menarik

Perubahan demografi .

Perubahan sosial .

Gerakan sosial .

Referensi

  1. Blass, T., (2009), Ketaatan otoritas: perspektif saat ini pada paradigma Milgram, Lawrence Erlbaum Associates Publishers, Mahwah, New Jersey, 9-61.
  2. Cialdini, RB, & Goldstein, NJ (2004), Pengaruh sosial: Kepatuhan dan Kesesuaian, (1974), 591–621.
  3. Deutsch, M., Gerard, HB, Deutsch, M., & Gerard, HB (nd). Sebuah studi tentang pengaruh sosial normatif dan informasional pada penilaian individu.
  4. Gardikiotis, A., (2011), Pengaruh Minoritas, Sosial & Kepribadian Kompas Psuchology , 5, 679-693.
  5. Hewstone, M., Stroebe, W., Codol, JP, (1990), Pengantar Psikoogi Sosial, Psikologi Ariel, Barcelona.
  6. Suhay, E. (2015). Menjelaskan Pengaruh Kelompok: Peran Identitas dan Emosi dalam Kesesuaian dan Polarisasi Politik, 221–251. http://doi.org/10.1007/s11109-014-9269-1.
  7. Turner, JC, & Oakes, PJ (1986). Referensi individualisme, interaksionisme dan pengaruh sosial, 237–252.

Related Posts