Pengembalian dana

Penggantian adalah operasi ekonomi dimana seseorang atau organisasi menerima kembali uang yang sebelumnya telah maju.

Secara umum, penggantian melibatkan pemulihan jumlah ekonomi yang sebelumnya telah dibayar oleh individu atau entitas sehubungan dengan masalah atau transaksi. Akibatnya, hubungan kontraktual yang telah dilakukan berakhir.

Penggantian biasanya digunakan dalam perjanjian komersial , pembelian dan operasi komersial dan ekonomi lainnya ketika disepakati bahwa angka ini dapat terjadi. Ini, dengan asumsi tertentu, misalnya, jika barang atau jasa itu tidak memadai atau bermasalah, seperti ketika kita membeli sepatu dan sepatu itu rusak atau rusak, atau ukurannya tidak sesuai dengan yang diinginkan. Dalam hal ini, ada kemungkinan penggantian oleh penjual kepada pembeli.

Namun, penggantian tidak hanya digunakan dalam keadaan di mana peristiwa yang tidak disengaja atau salah bertemu, tetapi juga dimungkinkan untuk mengambil penggantian sebagai praktik umum dalam penjualan barang dagangan dan dalam akuntansi. Mari kita bayangkan bahwa kita berdedikasi untuk menjual batu bata, yang setiap pesanannya disertai dengan palet. Dalam hal ini, penjualan akan berupa batu bata dan palet, dan setelah palet dikembalikan, harganya akan didiskon, yaitu, bagian dari penjualan yang sesuai dengan kemasan akan diganti.

Dua keadaan penggunaan pengembalian dana

Angka atau fakta penggantian mungkin karena dua alasan mendasar, tergantung pada keadaan, serta jaminan yang mungkin ada dalam penjualan barang dan jasa:

  • Ini dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas dan layanan: Dalam hal menerima barang dalam kondisi buruk, cacat atau hanya karena kesalahan. Dalam kasus ini, penjual menawarkan kemungkinan pengembalian produk dan pengembalian uang. Oleh karena itu, ini adalah layanan purna jual yang dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas dan layanan pelanggan.
  • Cara lain menggunakan penggantian adalah sebagai penjamin , yaitu menggunakan uang sebagai jaminan yang menunggu pembayaran penuh atau pemesanan barang atau jasa. Dalam kasus ini, pengembalian uang dilakukan setelah kesepakatan tercapai atau ketika produk-produk yang dimiliki oleh pengakuisisi, tetapi yang belum mereka bayar, dikembalikan. Contoh yang jelas adalah botol minuman ringan, yang dijual dengan faktur bersama dengan minuman ringan tetapi dimungkinkan untuk mengembalikannya dan sebagian mendiskon harga produk.

Related Posts