Penyakit Apa yang Memerlukan Terapi Antibiotik?

Penyakit Apa yang Memerlukan Terapi Antibiotik?

Infeksi saluran kemih (ISK) perlu diobati dengan antibiotik.

Terapi antibiotik digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri. Terkadang sulit untuk mengetahui apakah suatu penyakit disebabkan oleh bakteri, virus, atau mikroorganisme, sehingga sulit untuk menentukan apakah terapi antibiotik merupakan pengobatan yang tepat. Beberapa penyakit yang biasanya dapat diobati dengan antibiotik termasuk infeksi radang, infeksi saluran kemih, beberapa bentuk infeksi sinus , dan beberapa infeksi kulit.

Radang tenggorokan adalah salah satu penyakit umum yang membutuhkan terapi antibiotik.

Infeksi streptokokus adalah jenis umum penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang biasanya diobati dengan terapi antibiotik. Infeksi ini dapat bermanifestasi dalam berbagai cara, termasuk demam berdarah, yang muncul sebagai ruam pada tubuh disertai dengan suhu tinggi. Radang tenggorokan , yang ditandai dengan sakit tenggorokan yang sangat menyakitkan dan gejala pilek atau flu , adalah jenis umum lain dari infeksi streptokokus. Jenis infeksi strep sekunder, yang disebut strep Grup B, mungkin termasuk pneumonia bakteri dan infeksi darah, dan biasanya hanya ditemukan pada bayi, orang tua, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah. Infeksi strep Grup A dan Grup B biasanya dapat diobati dengan terapi antibiotik cepat.

Infeksi kulit biasanya dapat diobati dengan menggunakan terapi antibiotik.

Infeksi saluran kemih (ISK) disebabkan oleh pertumbuhan bakteri yang berlebihan di saluran kemih. Gejalanya meliputi nyeri atau sering buang air kecil, perasaan hipersensitif di selangkangan , dan demam atau kram . Infeksi saluran kemih perlu diobati dengan antibiotik, karena dapat menyebabkan infeksi yang lebih parah pada ginjal jika tidak ditangani. Pada beberapa pasien, ISK dapat menjadi kondisi kronis yang memerlukan antibiotik dosis rendah setiap hari. Jenis rezim ini perlu diawasi dengan hati-hati oleh dokter, karena terapi antibiotik setiap hari dapat menyebabkan intoleransi antibiotik.

Infeksi sinus mungkin bersifat bakteri atau virus, dan agak sulit diobati. Sementara infeksi sinus virus cenderung sembuh dalam satu atau dua minggu, infeksi bakteri dapat bertahan tanpa perbaikan selama berminggu-minggu. Karena begitu banyak infeksi sinus bersifat virus, banyak dokter enggan meresepkan antibiotik kecuali penyakitnya parah, telah berlangsung beberapa minggu, atau tampaknya tidak sembuh dengan pengobatan lain.

Infeksi kulit sering disebabkan oleh pertumbuhan bakteri di lapisan jaringan kulit. Ini sering ditandai dengan ruam merah, nyeri, bercak kulit bersisik, atau abses berisi nanah. Dokter mungkin perlu mengambil sampel kecil dari area yang terinfeksi untuk menentukan penyebab pasti infeksi. Terapi antibiotik untuk ruam kulit yang disebabkan bakteri mungkin termasuk pengobatan oral, atau salep topikal yang dioleskan ke area yang terinfeksi.

Related Posts