perang ekonomi

Peperangan ekonomi adalah konfrontasi atau ancaman konfrontasi antar negara melalui sarana ekonomi.

Jenis konfrontasi ini merupakan alternatif dari konflik bersenjata. Namun, efektivitasnya dikondisikan oleh kemampuan negara lawan untuk beradaptasi dengan pembatasan yang diberlakukan.

Mekanisme untuk melakukan perang ekonomi

Untuk melaksanakan konflik, pemerintah menggunakan alat-alat berikut:

  • Embargo perdagangan: Ini mengandaikan larangan total untuk melakukan operasi dengan negara tertentu. Pembatasan dapat membatasi perdagangan , negosiasi dalam bentuk apa pun, aliran modal, aliran orang, antara lain.
  • Batasi aliran modal: Pilihan lain adalah membatasi akses ke pasar keuangan. Serangkaian tindakan dapat mempertimbangkan, misalnya, larangan investasi atau akses ke kredit.
  • Sanksi: Sanksi adalah sejenis embargo yang tidak terlalu berat. Pembatasan yang sama ditetapkan tetapi dengan cara tertentu. Ini mungkin mempertimbangkan pembekuan aset, misalnya.
  • Perang dagang: Penerapan hambatan perdagangan juga diperhitungkan.
  • Penangguhan bantuan: Negara-negara berkembang sering menerima bantuan atau sumbangan dari negara-negara maju untuk meningkatkan kesejahteraan. Penangguhan aliran uang ini juga merupakan bagian dari jenis perang ini.
  • Pengambilalihan : Pengambilalihan memungkinkan pemerintah memaksa pihak swasta untuk menjual barang demi kebaikan negara. Permohonan lain mungkin keamanan nasional. Dengan cara ini, mereka dapat mengambil alih infrastruktur atau sektor strategis.
  • Boikot : Secara informal, ketertiban umum negara lawan dapat disabotase. Demikian juga, menghalangi operasi badan-badan negara lain di wilayah mereka sendiri.

Tujuan perang ekonomi

Negara yang memulai konflik, dengan beberapa tindakan di atas, berusaha untuk menundukkan negara target. Tujuan akhirnya adalah tercapainya perubahan kebijakan dari pihak lain yang dianggap bertentangan dengan kepentingan nasional.

Cara untuk melemahkan musuh adalah dengan menghambat kemampuannya untuk mendapatkan keuntungan dari pertukaran komersial, keuangan dan teknologi dengan negara lain.

Konsekuensi dari perang ekonomi

Tergantung pada pengaruh lawan, negara target dapat menderita konsekuensi serius dalam hal kesehatan ekonomi. Sayangnya, populasi yang diserang mungkin melihat pendapatan mereka berkurang, kemiskinan dan ketidaksetaraan meningkat, dan, secara umum, kualitas hidup mereka memburuk. Untuk bagian mereka, pemerintah yang gagal beradaptasi dengan kondisi baru mungkin terpaksa mengubah kebijakan, melepaskan kekuasaan, dan meningkatkan represi.

Juga, kemampuan agen untuk menghasilkan pendapatan berkurang dan kondisi buruk dapat memicu depresi ekonomi. Selanjutnya, selama pemerintah berhasil mempertahankan kekuasaan, gaya hidup penduduk terus memburuk. Demikian juga, konsumen di negara agresor dapat mengalami inflasi di sektor ekonomi yang kuat di negara agresor.

Related Posts