Perang mata uang (devaluasi kompetitif)

Perang mata uang adalah tindakan berbagai negara dalam mendevaluasi mata uangnya untuk mencapai nilai tukar yang lebih rendah atau kompetitif.

Meskipun mungkin tampak kontraproduktif, menurunkan nilai mata uang dapat bermanfaat bagi negara-negara. Alasan utamanya adalah untuk membuat barang-barang nasional lebih kompetitif di luar negeri. Juga, menurunkan harga mata uang digunakan untuk memfasilitasi pembayaran utang publik .

Kebijakan ekonomi ini merupakan bagian dari rangkaian kebijakan untuk memiskinkan tetangga. Lebih jauh lagi, ini merupakan strategi proteksionis .

Untuk bagiannya, seperti yang akan kita komentari nanti, itu juga dapat mengurangi daya beli mata uang nasional. Karena itu, bisa negatif.

Mekanisme untuk melakukan perang mata uang

Mekanisme untuk menurunkan nilai mata uang tergantung pada rezim pertukaran yang mengatur ekonomi:

  • Dalam rezim nilai tukar tetap , otoritas moneter adalah orang yang menentukan nilai mata uang. Oleh karena itu, dengan keputusan, harga mata uang ditetapkan, melalui mekanisme yang ditetapkan oleh masing-masing Bank Sentral. Dalam hal ini, hilangnya nilai mata uang dikenal sebagai devaluasi .
  • Dalam rezim nilai tukar yang fleksibel , harga mata uang ditentukan dengan fluktuasi penawaran dan permintaan. Oleh karena itu, tidak ada intervensi langsung di pasar. Manipulasi dilakukan dengan penurunan suku bunga, misalnya. Dalam hal ini, kerugian nilai mata uang dikenal sebagai depresiasi.
  • Akhirnya, dalam nilai tukar campuran atau floating kotor, bank sentral melakukan intervensi di pasar valuta, tindakan ini menghasilkan tekanan pada harga mata uang dan menurunkan nilai mata uang nasional. Selain itu, Anda dapat membatasi transfer atau transaksi pajak untuk menghindari peningkatan pasokan mata uang asing. Selama Anda tidak ingin mempengaruhi harga, bank sentral tetap berada di luar pasar.

Tujuan perang mata uang

Tujuan paling umum dari negara-negara untuk mendevaluasi adalah untuk meningkatkan tingkat ekspor . Dengan mendevaluasi mata uang, produk nasional lebih murah bagi orang asing, merangsang Produk Domestik Bruto nasional.

Tujuan lain termasuk mengurangi defisit perdagangan . Merangsang ekspor (X) dengan cara ini berarti mengecilkan impor (M), yang menjadi lebih mahal bagi warga negara. Oleh karena itu, saldo XM> 0 meningkatkan neraca perdagangan negara tersebut.

Kerugian dari perang mata uang

Pecundang utama dari perang mata uang adalah warga negara. Dengan devaluasi, pendapatan warga negara berkurang, mengurangi daya beli upah.

Juga, peningkatan inflasi dihasilkan melalui pass through effect. Dengan kata lain, sebagian dari kenaikan nilai tukar dipindahkan ke harga internal perekonomian.

Akhirnya, produsen dalam negeri dipengaruhi oleh kenaikan biaya. Misalnya, kenaikan nilai tukar berarti bahan impor lebih mahal.

Contoh mekanisme

Beberapa contoh mekanisme yang digunakan dalam devaluasi kompetitif adalah sebagai berikut:

  • Intervensi pertukaran: Dalam hal ini, otoritas moneter dapat membeli mata uang secara langsung di pasar pertukaran.
  • Jumlah uang beredar : Terjadi ketika Bank Sentral meningkatkan jumlah uang (mata uang nasional) yang tersedia. Anda dapat melakukan ini melalui operasi pasar terbuka (dalam hal ini, penjualan obligasi) atau pengurangan persyaratan cadangan bank.
  • Transaksi pajak: Anda dapat menetapkan pajak atau tarif atas masuknya modal asing. Hal ini menyebabkan arus melambat dan mengurangi pasokan valuta asing.
  • Batasi transfer: Pemerintah dapat menetapkan batasan tetap untuk uang yang masuk ke perekonomian melalui transfer, seperti pengiriman uang. Juga, mereka dapat meningkatkan persyaratan birokrasi untuk mencegah agen.


Related Posts