Peringkat investasi

Peringkat investasi (atau peringkat investasi) adalah kategori peringkat kredit yang mencakup beberapa jenis peringkat dengan kemungkinan kebangkrutan yang lebih kecil dibandingkan dengan kategori non-investasi.

Oleh karena itu, adalah tugas lembaga pemeringkat kredit untuk menilai aset keuangan , perusahaan atau Negara tertentu, dan itu menunjukkan bahwa ia memiliki risiko kebangkrutan ( default dalam bahasa Inggris) atau pembayaran insolvensi yang rendah atau relatif rendah.

Kapasitas pembayaran yang memadai untuk dianggap layak investasi untuk Moody’s adalah peringkat Baa dan untuk S&P dan Fitch adalah BBB.

Kategori peringkat investasi

Ada dua kategori peringkat kredit, investment grade dan non investment grade, kelas risiko tinggi, spekulatif dan kategori imbal hasil tinggi (high yield). Lembaga pemeringkat kredit paling penting di dunia adalah Moody’s, Standard & Poor’s dan Fitch.

Sangat penting untuk membedakan antara dua kategori, terutama ketika investor (terutama reksa dana) memiliki aset keuangan dalam portofolio mereka dinilai sangat dekat dengan garis pemisah, karena jika suatu lembaga mengurangi aset tersebut menjadi non-investment grade, investor harus menyingkirkan aset itu sendiri, menjualnya dan menyebabkan gelombang penjualan berantai.

Kategori investment grade yang ditetapkan masing-masing adalah sebagai berikut:

  1. Kapasitas pembayaran yang sangat kuat: Untuk Moody’s peringkatnya adalah Aaa dan untuk S&P dan Fitch adalah AAA.
  2. Kapasitas pembayaran yang kuat: Untuk Moody’s peringkatnya adalah Aa dan untuk S&P dan Fitch adalah AA.
  3. Kapasitas pembayaran yang baik: Untuk semua agensi adalah A.
  4. Kapasitas pembayaran yang memadai (Mungkin ada risiko dalam jangka menengah / panjang): Untuk Moody’s peringkatnya adalah Baa dan untuk S&P dan Fitch adalah BBB.

Catatan ini sangat penting bagi investor saat berinvestasi di pasar keuangan dan dalam beberapa kasus bisa sangat relevan karena takut berinvestasi di dalamnya. Lembaga pemeringkat kredit adalah organisasi dengan pengaruh ekonomi besar di seluruh dunia.

Di dalam kategori-kategori tersebut di atas ada subkategori, tergantung pada jenis masalah dan penerbit yang bersangkutan. Misalnya, penerbitan obligasi dari perusahaan kecil tidak akan sama atau memiliki jaminan pembayaran yang sama dengan obligasi negara atau obligasi negara. Perusahaan kecil akan memiliki peringkat kredit yang lebih buruk dan imbal hasil obligasi akan lebih tinggi, karena harus bersaing dalam hal profitabilitas agar lebih menarik dalam penempatannya dan, oleh karena itu, karena merupakan aset berisiko, investor akan menuntut hasil yang lebih tinggi.

Di sisi lain, peringkat kredit sangat penting untuk menilai suatu aset keuangan karena secara langsung akan mempengaruhi premi risikonya , jika penilaiannya tidak baik, premi risiko akan meroket dan, oleh karena itu, investor akan menuntut pengembalian yang lebih tinggi untuk mengambilnya. mempertaruhkan.

Analisis lembaga pemeringkat kredit

Lembaga pemeringkat menganalisis rekening dan saldo ekonomi Bank, Negara, Perusahaan Asuransi dan semua jenis produk keuangan. Mereka melakukan analisis, misalnya, tingkat utang, ekuitas, sumber daya sendiri , riwayat pembayaran, caral keuangan amortisasi, pembiayaan eksternal dan pembiayaan sendiri, tingkat leverage .

Pada saat yang sama, harus diingat bahwa klien mereka adalah perusahaan yang mereka analisis dan, dengan demikian, setelah krisis 2008, kurangnya kredibilitas dan tingkat independensi mereka dalam evaluasi terungkap.

Editor merekomendasikan:

Lembaga pemeringkat

Related Posts