Perputaran persediaan

Rotasi persediaan adalah praktik pemasaran dan arahan strategis yang terdiri dari pengendalian produk dari titik logistik, melalui waktu per periode waktu pembaruan stok .

Ekonomi perusahaan dan teori pemasaran menempatkan konsep ini di antara dasar-dasar untuk mengetahui dan memahami logistik bisnis dan manajemen penyimpanan untuk perusahaan, yang dalam kegiatan ekonominya.

Ada cara lain untuk memahami konsep ini dan melalui angka. Secara teknis, perputaran persediaan menunjukkan waktu dimana perusahaan berinvestasi dalam memperoleh persediaan yang nantinya akan dijual melalui penjualan. Dan investasi ini akan dipulihkan dengan menghabiskan stok Anda melalui penjualan Anda.

Di sisi lain, organisasi yang dipekerjakan oleh masing-masing perusahaan mengenai prioritas output produknya biasanya tidak merata, menurut berbagai kriteria yang dipelajari dalam ekonomi perusahaan dan pemasaran, di antaranya FIFO atau LIFO menonjol , misalnya.

Pengukuran dan utilitas perputaran persediaan

Perusahaan menggunakan nilai yang diberikan oleh indeks perputaran persediaan sebagai alat dasar untuk mengelola stok mereka. Namun, biasanya diperhitungkan sebagai indikator perkiraan dan indikatif, karena penilaiannya harus dilakukan dengan mempertimbangkan faktor eksternal seperti siklus ekonomi, cara,

Dengan rasio ini dimungkinkan untuk mengukur keberhasilan produk yang ditawarkan dan evolusinya. Dengan ini persisnya setiap pengukuran baru dibandingkan (melalui persediaan rata-rata atau jumlah rata-rata produk di gudang) dan dengan demikian dapat menilai tingkat penjualan tertentu.

Perhitungan indeks omset memperhitungkan penjualan yang dilakukan dalam periode waktu di atas rata-rata tingkat persediaan yang dimiliki perusahaan.

Penting untuk dicatat bahwa penjualan diukur dengan mempertimbangkan harga pokok bagi perusahaan, atau berapa biaya yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memilikinya dalam persediaan, dan bukan harga eceran.

Adapun indikator ini, hal yang normal adalah berkisar dari nilai 1 hingga 100, menunjukkan dari rotasi tingkat rendah hingga pengisian stok yang signifikan, seperti dalam kasus supermarket.

Berbagai Contoh Perputaran Persediaan

Biasanya periode yang termasuk dalam pengukuran perputaran persediaan biasanya seperempat, atau satu semester atau satu tahun (kasus yang paling umum). Namun, di beberapa sektor seperti makanan, biasanya mencakup lebih sedikit waktu karena kedaluwarsa produk.

Sektor lain, bagaimanapun, mencerminkan tingkat pengisian yang lebih rendah per periode karena biaya tinggi, musiman atau kapasitas ekonomi dan selera konsumen. Contoh nyata dari hal ini adalah industri perhiasan, kemewahan, seni …

Related Posts