Perusahaan terkait

Perusahaan asosiasi adalah perusahaan di mana antara 20% dan 50% asetnya dimiliki oleh mitra strategis, perusahaan induk, atau grup dari mereka dan yang pada gilirannya memiliki kapasitas untuk campur tangan dalam kebijakan keuangan dan operasi.

Dengan cara ini, mitra ini biasanya memiliki saham minoritas tetapi signifikan. Untuk itu dapat mempengaruhi keputusan rapat pemegang saham. Hal yang biasa adalah mencari sinergi dengan mitra tetapi tanpa tujuan mengendalikan perusahaan Anda. Bahkan, itu lebih merupakan kemitraan yang setara dan harus diterima secara sukarela oleh keduanya.

Perbedaan antara perusahaan asosiasi dan pihak terkait

Biasanya rencana akuntansi yang berbeda didasarkan, pada gilirannya, pada standar internasional. Karena itu, dalam banyak kesempatan mereka memiliki kesamaan. Ada dua konsep yang dapat membingungkan tetapi mereka berbeda. Salah satunya adalah perusahaan asosiasi yang kita lihat dan yang lainnya, pihak terkait, yang menjadi milik pertama.

Dengan cara ini, pihak terkait mengacu pada konsep yang lebih luas seperti kelompok perusahaan, perusahaan multi-grup atau rekanan. Ini juga biasanya mencakup pemegang saham mayoritas, anggota keluarga, administrator , eksekutif atau perusahaan yang terkait dengan mereka. Oleh karena itu, suatu perusahaan hanya dapat diasosiasikan, tetapi pada gilirannya juga dapat dihubungkan atau tidak.

Dalam praktik akuntansi ada beberapa perbedaan penting. Grup perusahaan biasanya diminta untuk menyerahkan rekening tahunan bersama. Mereka disebut akun konsolidasi dan terdiri dari laporan keuangan terpadu. Dengan cara ini, mereka memiliki satu neraca atau laporan laba rugi. Yang lain tidak mendaftarkan akun mereka satu per satu.

Beberapa kekhasan menurut negara

Di sebagian besar Amerika Latin, aturannya mirip dengan aturan Spanyol. Ada beberapa variasi dalam persentase partisipasi dan beberapa persyaratan akuntansi tertentu. Namun, ada dua negara yang memiliki kekhasan masing-masing:

  • Di Amerika Serikat, sebuah perusahaan dianggap terkait dengan perusahaan lain ketika keduanya dimiliki oleh orang yang sama. Biasanya properti ini berkaitan dengan proporsi partisipasi di masing-masing.
  • Di Inggris, mirip dengan kasus sebelumnya, tetapi selain itu harus ada persyaratan bahwa yang satu harus menjadi anak perusahaan dari yang lain.

Perusahaan cabang

Contoh kepemilikan

Sebagai penutup, kita menunjukkan beberapa contoh fiktif dari situasi yang dapat terjadi untuk mengetahui apakah mereka termasuk dalam klasifikasi itu atau tidak:

  • Mari kita bayangkan sekelompok perusahaan, misalnya, Grupo SA. Salah satunya, perusahaan induk, memiliki 3% saham di perusahaan lain di sektor tersebut. Dalam hal ini, kita tidak akan berurusan dengan perusahaan asosiasi, karena perusahaan induk tidak dapat campur tangan dalam pengelolaannya. Ini hanya akan menjadi investasi keuangan.
  • Sebuah perusahaan konsultan yang sangat penting di sektor ini memiliki 25% dari sebuah perusahaan rekayasa. Yang terakhir akan dimasukkan dalam pertimbangan yang kita lihat, karena mitra strategis ini dapat mempengaruhi keputusan manajemen.
  • Satu perusahaan memiliki 90% dari modal yang lain. Dalam hal ini kita berurusan dengan pihak terkait, yang biasanya milik kelompok usaha yang sama. Induk adalah perusahaan yang memiliki saham mayoritas. Yang lain, untuk alasan yang terlihat dalam artikel ini, tidak dapat dianggap sebagai perusahaan mitra.

Related Posts