Phineas Gage: kasus yang mengubah ilmu saraf

Phineas Gage (1823-1861) adalah orang terkenal di bidang ilmu saraf karena sifat aneh dari kecelakaan yang dideritanya, untuk pemulihannya yang mengejutkan dan untuk wawasan yang diperoleh dari kasusnya.

Berkat kasus Phineas, aspek otak yang sebelumnya menjadi misteri ditemukan. Secara khusus, ini telah menjadi contoh khas dari perubahan pada lobus frontal dan gangguan fungsi eksekutif.

Phineas Gage setelah kecelakaan itu

Phineas Gage dengan tongkat besi diyakini telah menembus tengkoraknya (1848).

Phineas Gage lahir pada tahun 1823. Ketika kecelakaan serius itu terjadi, dia baru berusia 25 tahun. Dia adalah pria yang sehat, aktif, energik dan kuat. Dia dikenal bertanggung jawab, efisien dalam pekerjaannya, cerdas, dan gigih dengan tujuannya. Dia ditandai dengan menjadi orang yang dapat dipercaya, masuk akal, ramah dan periang.

Dia bekerja sebagai mandor untuk awak pekerja di sebuah perusahaan kereta api; Mereka bertugas meledakkan jalur di permukaan berbatu, sehingga jalur kereta api bisa lewat.

Indeks artikel

Kecelakaan

Saat kecelakaan terjadi, Gage berada di dekat Cavendish di Vermont, Amerika Serikat. Seperti yang biasa dilakukan Gage dan para pekerjanya, mereka mengebor sebuah lubang di batu, mengisinya dengan bubuk mesiu, dan menekannya dengan sebatang besi.

Old Rutland dan Burlington Railroad, beberapa mil dari Cavendish. Di sinilah Gage bekerja pada saat kecelakaan itu. Danaxtell di Wikipedia bahasa Inggris [CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Pada sore yang naas tanggal 13 September 1848 itu, Gage sedang mencoba untuk memasang jeruji besi ketika salah satu anak buahnya memanggilnya, mengalihkan perhatiannya. Tanpa sengaja, batang besi itu dengan cepat terlepas dan menempel di wajahnya. Itu masuk melalui pipi kirinya dan menembus bagian depan tengkoraknya.

Bar melewati belakang mata kirinya dan menghancurkan bagian dari lobus frontal kanan, keluar di dekat vertex kranial. Namun, batang itu cukup kuat untuk menempuh jarak 25 meter lagi sebelum menghantam tanah yang penuh darah dan jaringan otak.

Menurut saksi mata, batang besi itu panjangnya sekitar 105 sentimeter, diameternya 3 sentimeter, dan beratnya 7 kilogram .

Phineas Gage jatuh ke tanah di punggungnya dan menderita beberapa kejang, meskipun dia tidak kehilangan kesadaran. Anehnya, Gage berhasil duduk dan setelah beberapa menit dia bisa berbicara dan berjalan.

Bahkan, dia sendiri yang berbicara dengan dokter di gerobak sapi. Selain itu, dia bisa memberi tahu mereka yang hadir apa yang telah terjadi.

Pemeriksaan kesehatan

Peta Cavendish 20 tahun setelah kecelakaan itu. Kecelakaan itu diyakini telah terjadi tepat di mana huruf T menunjukkan; sedangkan A menunjukkan tempat Gage dirawat oleh Dr. Harlow. EEng [CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]

Ketika dia sampai di kota, dia menyapa beberapa orang dengan menyebutkan namanya, dan dengan sedikit bantuan dia sampai di sebuah kamar di hotel terdekat, di mana dia menunggu perawatan medis. Jadi, ketika dia melihat dokter, Gage berkata: “dokter, ini pekerjaan untuk Anda.” Dokter yang merawat dan membantunya selama proses pemulihan adalah John Martyn Harlow.

Dia bisa mengamati detak otak saat pasien melaporkan kejadian itu tanpa kesulitan. Selain itu, ia menanggapi dengan cara yang rasional dan koheren atas pertanyaan-pertanyaan yang diajukan kepadanya.

Anehnya, dokter tidak menemukan masalah dalam ingatannya , dalam gerakannya, dalam persepsi sensorik, keseimbangan, atau bahasanya. Hal pertama yang dilakukan Harlow adalah menghentikan pendarahan dan mengeluarkan pecahan tulang yang tertanam di luka.

Animasi cedera Phineas Gage. Data poligon dihasilkan oleh Database Center for Life Science (DBCLS) [3]. [CC BY-SA 2.1 JP (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.1/jp/deed.en)]

Seminggu kemudian, surat kabar mengumumkan kecelakaan yang mengejutkan itu. Padahal, tiga bulan kemudian, Harlow juga memublikasikan kasus ini di Boston Medical and Surgical Journal , dengan nama ” Pasangan batang besi menembus kepala “.

Ini menarik perhatian Dr. Henry Bigelow, seorang profesor bedah terkemuka di Universitas Harvard. Dia mengundang Phineas ke Boston untuk mengamatinya, menerbitkan sebuah artikel yang dengan cepat menarik komunitas ilmiah.

Proses pemulihan

Proses pemulihan Phineas Gage sulit, panjang, dan berbelit-belit. Hari kedua dia sepertinya kehilangan kewarasannya. Padahal, pada hari keempat, ia kembali tampil rasional dan mengenali teman-temannya.

Setelah seminggu perbaikan, semua orang mulai berpikir bahwa Gage bisa pulih. Namun, ide ini berumur pendek. Beberapa hari kemudian, Gage berjuang antara hidup dan mati. Dia mengalami periode koma yang dalam dan dokter menyadari bahwa dia telah tertular infeksi yang kuat.

Rekan-rekan dan orang-orang terkasihnya mulai kehilangan harapan, menjadi yakin bahwa dia akan segera mati. Namun, Harlow mengobati infeksi itu sebaik mungkin, berhasil menyelamatkan nyawa Gage.

Bahkan hari ini sangat mengejutkan bagaimana pasien ini berhasil bertahan hidup. Harlow melihatnya sebagai keajaiban, mengatakan, “Saya merawatnya dan Tuhan menyelamatkannya.”

Pemulihan dan perubahan kepribadian

Phineas Gage pulih dan melanjutkan hidupnya tanpa masalah fisik yang serius, kecuali kehilangan penglihatan pada mata yang terkena. Sepuluh minggu kemudian, dia bisa pulang ke Lebanon, New Hampshire.

Pada pertengahan tahun 1849, Phineas merasa siap untuk kembali bekerja. Namun, kepribadiannya tiba – tiba berubah dan teman-temannya mengesampingkannya. Setelah kecelakaan itu, Gage menjadi tidak sopan, tidak sabar, kasar, tidak bertanggung jawab, kejam, berubah-ubah, dll.

Tidak seperti kepribadiannya sebelumnya, dia sekarang tidak dapat melaksanakan rencana yang dia buat, mulai mengabaikan kebiasaan pribadinya, dan terus-menerus mengeluh tentang penurunan dorongan seksualnya.

Selain itu, ia berbicara tanpa hambatan tentang seks dan menggunakan kata-kata kotor dan tidak senonoh. Ketika mereka membicarakannya, para sahabat terus berkata: “pria ini bukan lagi Gage.” Bahkan kontraktornya harus memecatnya.

Masalahnya bukan pada kemampuan fisiknya, melainkan pada kemampuan untuk memperhatikan efek tindakannya terhadap orang lain. Ini akan menjadi deskripsi yang sangat baik tentang apa yang sekarang dianggap sebagai sindrom prefrontal yang khas.

Gage beralih dari pekerjaan ke pekerjaan. Ada penulis yang mengatakan bahwa itu menjadi bagian dari Barnum Circus, seolah-olah itu hanya pertunjukan lain.

Antara tahun 1852 dan 1860 lebih detail hidupnya tidak diketahui dengan pasti. Tampaknya pada tahun-tahun itu dia berada di Valparaíso dan Santiago de Chile, bekerja sebagai masinis.

Kematian

Tengkorak Phineas Gage, bersama dengan besi yang menyebabkan kerusakan. Museum Anatomi Harvard Warren.

Sekitar bulan Juni 1859 ia kembali ke Amerika Serikat, tepatnya San Francisco. Segera dia mulai menderita serangkaian kejang. Serangan epilepsi berulang inilah yang menyebabkan kematiannya pada 21 Mei 1860.

Setelah sekitar 5 tahun, Harlow meyakinkan keluarga Gage untuk mengizinkannya menggali jenazah. Jadi, pada tahun 1867, tengkorak dan batang logam dikirim ke Dr. Harlow.

Studi otak sangkar

Representasi batang melewati tengkorak Gage. Van Horn JD, Irimia A, Torgerson CM, Chambers MC, Kikinis R, dkk. [CC BY (https://creativecommons.org/licenses/by/2.5)]

Pada tahun 1868 Harlow menulis sebuah buku pendek tentang kehidupan Phineas Gage. Berkat kerjasama para saksi dan wawancara dengan keluarga, ia terutama menggambarkan pengalaman pasien dalam 12 tahun, 6 bulan dan 8 hari setelah kecelakaannya.

Penjelasan terbaik tentang perubahan perilaku akibat perubahan korteks prefrontal masih dipertimbangkan . Namun, harus dikatakan bahwa tidak semua orang menerima cerita menakjubkan Gage. Banyak yang datang untuk berpikir bahwa itu salah.

Adalah Dr. David Ferrier yang mencegah kisah ini terlupakan, yang pada tahun 1870 mengumumkan bahwa kasus Phineas Gage adalah bukti bahwa korteks prefrontal adalah area fungsional otak. Berkat ini, fungsi yang tidak diketahui dari area ini mulai diselidiki.

Tengkorak Phineas Gage dan batang besi yang menusuknya ada di Museum Warren di Fakultas Kedokteran Universitas Harvard. Studi selanjutnya telah dilakukan pada kemungkinan cedera otak Gage menurut tengkoraknya dan rekonstruksi tiga dimensi.

Pada tahun 1990 Hanna Damasio et. ke. mereka merekonstruksi otak Gage dan lukanya dalam cara tiga dimensi. Mereka menunjukkan bahwa kerusakan meliputi daerah ventromedial prefrontal dari kedua belahan otak .

Namun, pada tahun 2004, tim radiologi di Brigham and Women’s Hospital di Boston melakukan rekonstruksi baru. Ini menunjukkan bahwa lesi hanya mengenai lobus frontal kiri, meninggalkan struktur vaskular vital yang utuh.

Tengkorak Phineas Gage dan tongkat yang menembus tengkoraknya. Oleh JBS Jackson, MD – Katalog Deskriptif Museum Anatomi Warren (1870), Domain Publik.

Pengaruh pada frenologi

Kisah Phineas Gage juga merupakan pusat dari frenologi, sebuah disiplin ilmu yang sedang berkembang pesat pada saat itu.

Phrenologists percaya bahwa kemampuan mental berada di area tertentu di otak. Mereka juga mengandalkan bentuk tengkorak, kepala, dan wajah untuk menganalisis karakter dan kepribadian .

Area otak Cage mana yang terpengaruh?

Saat ini diketahui bahwa korteks serebral memainkan peran mendasar dalam fungsi mental. Namun, sebelum abad kedelapan belas, ada anggapan bahwa bagian otak ini tidak berfungsi, tetapi tujuannya adalah untuk melindungi bagian otak lainnya . Artinya, korteks serebral dianggap hanya sebagai selubung ventrikel serebral.

Saat ini, dengan kasus Phineas Gage, korteks serebral diketahui terkait dengan fungsi eksekutif. Fungsi-fungsi inilah yang memungkinkan kita untuk memecahkan masalah, menghambat perilaku, mengatur perilaku kita sendiri, aktivitas kognitif dan emosi, menciptakan strategi pemecahan masalah yang fleksibel, dll. Korteks prefrontal juga dianggap sebagai tempat di mana emosi dan kognisi bersatu .

Gangguan Phineas Gage hanya terletak pada tingkat emosional, menggambarkan perubahan perilaku eksternal. Namun, tingkat kognitif tidak dibahas, mungkin karena tidak ada instrumen evaluasi yang dapat mengukurnya.

Korteks prefrontal

Hasil gambar untuk prefrontal cortex lifeder

Korteks prefrontal

Melalui berbagai penyelidikan, telah disimpulkan bahwa kerusakan lebih besar di belahan kiri daripada di kanan, dan secara eksklusif mempengaruhi korteks prefrontal, terutama area ventromedial korteks tersebut.

Area ini penting untuk membuat keputusan, menetapkan rencana masa depan, mengatur diri sendiri sesuai dengan aturan sosial yang telah dipelajari dan memilih perilaku yang paling tepat.

Sebaliknya, perhatian, fleksibilitas kognitif, dan perhitungan dipertahankan, karena fungsi-fungsi ini berhubungan dengan bagian lateral atau eksternal dari korteks prefrontal.

Oleh karena itu, korteks prefrontal adalah area dengan kompleksitas besar dan setiap bagian berpartisipasi dalam fungsi yang berbeda.

Dalam kasus Phineas Gage, komponen utama yang terpengaruh adalah kemampuan bersosialisasi, karena bagian otak yang cedera membentuk sirkuit dengan sistem limbik yang berhubungan dengan emosi. Area frontal berkontribusi untuk menentukan, dengan cara ini, nada afektif hubungan dengan orang lain.

Hasil gambar untuk sistem limbic lifeder

Sistem limbik

Debat

Kasus Phineas Gage telah menghasilkan banyak perdebatan antara penulis tentang topik yang sangat berbeda. Pertama, beberapa orang berpendapat bahwa selama Gage tinggal di Chili, mungkin ada perbaikan gejalanya. Ini karena ia berhasil bertahan lama bekerja sebagai kusir kereta kuda.

Karena pekerjaan ini memerlukan beberapa perencanaan dan partisipasi fungsi eksekutif, beberapa berpendapat bahwa ini adalah indikator pemulihan mereka.

Di sisi lain, penulis yang berbeda membela kebutuhan untuk mengenali faktor sosial budaya Phineas Gage dalam kasus ini.

Artinya, mereka mengkritik ilmu saraf, mengklaim bahwa fakta bahwa dia memiliki penampilan fisik yang aneh setelah cedera dapat berkontribusi pada gejala Gage.

Referensi

  1. Ardila, AA, & Solis, FO (2008). Sejarah perkembangan fungsi eksekutif. Jurnal Neuropsikologi, Neuropsikiatri dan Ilmu Saraf, 8 (1), 1-21.
  2. García-Molina, A. (2012), Phineas Gage dan teka-teki dari korteks prefrontal, Neurologia, 27 (6): 370-5.
  3. Harlow JM (1868) Pemulihan dari lewatnya batang besi melalui kepala. Publikasi dari Massachusetts Medical Society, 2: 327-47.
  4. Kotowicz, Z. (2007). Kasus aneh Phineas Gage. Sejarah Ilmu Pengetahuan Manusia, 20 (1), 115-131.
  5. Muci-Mendoza, R. (2007). Kecelakaan Phineas Gage: Warisannya untuk Neurobiologi. Gac Méd Caracas, 115 (1), 17-28.
  6. Rosselli, D. (2005). Phineas Gage, Tan dan pentingnya kasus klinis. Pendeta Neurol, 40, 122-4.
  7. Phineas Gage. (sf). Diperoleh pada 5 Februari 2017, dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts