7 Jenis plastik, karakteristik dan Kegunaan

7 Jenis plastik, karakteristik dan Kegunaan

Jenis utama plastik dapat diklasifikasikan ke dalam 6 kategori berbeda ditambah satu lagi yang mencakup plastik dengan karakteristik yang lebih beragam. Angka yang sesuai dengan akhir tahun 2018 menunjukkan bahwa pada saat itu hanya 19% dari plastik yang diproduksi sedang didaur ulang.

Meskipun mungkin dianggap jumlah yang rendah, perlu dicatat bahwa hanya 30 tahun yang lalu, tidak ada plastik yang dikonsumsi oleh manusia yang didaur ulang; Berdasarkan konteks ini, dapat dikatakan telah terjadi beberapa kemajuan.

Di antara produk plastik yang paling daur ulang, botol minuman seperti minuman ringan atau jus menonjol. Namun, jenis plastik lain, seperti yang ditemukan dalam botol atau kabel deterjen, jauh lebih sulit untuk didaur ulang karena komposisinya yang kompleks.

Untuk memenuhi tanggung jawab menghuni planet Bumi, perlu diketahui apa saja jenis plastik yang berbeda, di mana mereka ditemukan dan tingkat bahaya apa yang ditunjukkan oleh penggunaannya. Dengan informasi ini, dimungkinkan untuk membuat keputusan yang diperlukan untuk mempromosikan pelestarian lingkungan.

Setiap produk plastik yang kita konsumsi memiliki simbol yang memungkinkan kita mengetahui jenis plastik itu. Simbol ini disebut lingkaran Möbius dan diciptakan oleh Masyarakat Industri Plastik pada tahun 1988.

Berkat variasi kecil dari simbol ini, kita dapat menentukan jenis plastik dari produk yang kita konsumsi setiap hari.

6 jenis spesifik telah ditentukan yang mengkategorikan plastik sesuai dengan karakteristik mereka, dan ada kategori ketujuh yang mencakup plastik lain yang tidak ada informasi lengkap tentang komposisinya, atau yang unsur penyusunnya begitu khusus sehingga tidak masuk dalam klasifikasi lain; plastik ini tidak dapat didaur ulang.

Di bawah ini kami akan menjelaskan berbagai jenis plastik yang ada, serta karakteristik dan kegunaannya yang paling menonjol:

1. PET (Polietilena tereftalat)

Karakteristik

Ini adalah plastik dengan tingkat transparansi yang tinggi; untuk alasan inilah yang paling disukai untuk menyimpan minuman ringan dan minuman lainnya.

Demikian juga, jenis plastik ini mencegah masuknya oksigen, membuatnya mampu mempertahankan makanan secara optimal.

Plastik PET sepenuhnya dapat didaur ulang dan, di samping itu, sangat murah untuk diproduksi. Proses daur ulang yang dapat dijalaninya mampu menghasilkan plastik yang setara atau bahkan lebih baik daripada daur ulang.

Tahan air adalah ciri khas lain dari jenis plastik ini, serta seberapa ringannya. Ini memiliki penghalang gas dan warnanya dapat bervariasi tergantung pada proses kondensasi yang dialaminya.

Kegunaan

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, plastik PET biasanya ditemukan terutama dalam botol minuman ringan dan wadah makanan; Juga umum ditemukan di beberapa wadah sampo.

Produk daur ulang plastik PET digunakan di bidang tekstil; Mereka dapat ditemukan di karpet, bantal atau bahkan di pengisi kantong tidur.

2. HDPE (polietilen densitas tinggi)

Karakteristik

Polietilen densitas tinggi adalah salah satu yang paling banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Ini ditandai dengan memiliki kekerasan tertentu dan menjadi sedikit buram. Plastik HDPE mampu menahan suhu hingga 120 ° C dalam siklus pendek, membuatnya lebih tahan.

Kerapatan jenis plastik ini adalah antara 0,93 dan 0,97 gram untuk setiap sentimeter kubik. Ini, bersama-sama dengan percabangannya yang rendah, membuat plastik HDPE memiliki gaya antarmolekul yang lebih tinggi dan, karenanya, lebih tahan.

Proses transformasi dapat dilakukan melalui mekanisme yang berbeda; misalnya, dapat ditiup, disuntikkan, atau bahkan dicetak menggunakan rotor. Ini menyiratkan bahwa penggunaan akhirnya cukup fleksibel.

Kegunaan

Anda dapat menemukan plastik jenis ini dalam botol susu, wadah jus dan wadah produk pembersih.

Botol krim dan produk kosmetik lainnya mungkin juga mengandung plastik HDPE, serta wadah oli motor.

Setelah daur ulang, jenis plastik ini biasanya digunakan dalam furnitur taman, botol, tabung, wadah sampah, pot, kotak penyimpanan dan wadah makanan, di antara barang-barang lainnya.

3. PVC (polivinil klorida)

Karakteristik

Jenis plastik ini dianggap sangat sulit untuk didaur ulang. Beberapa ahli di lapangan menganggap bahwa PVC adalah yang paling berbahaya dari plastik yang ada, dan tingkat bahaya ini tercermin tidak hanya pada hasil akhir (ketika dibuang), tetapi dalam seluruh proses pembuatan.

Polivinil klorida adalah salah satu plastik pertama yang ditemukan oleh manusia dan juga salah satu yang paling banyak digunakan. Alasan mengapa preferensi ini dinikmati adalah karena dicirikan oleh cahaya dan pada saat yang sama sangat tahan, sangat tahan lama, memiliki daya tahan tinggi terhadap api, permeabilitas rendah dan properti isolasi tinggi.

Kegunaan

PVC ditemukan di pipa yang dimaksudkan untuk mengangkut air minum atau limbah. Dimungkinkan juga untuk menemukannya di lapisan kabel.

Di bidang konstruksi, polivinil klorida banyak digunakan dalam pembuatan kolam renang, dalam pembuatan kusen jendela, pada lembaran yang diletakkan di langit-langit dan pada lapisan yang diaplikasikan pada dinding dan tanah.

Produk medis juga sering termasuk jenis plastik ini, terutama sarung tangan bedah, kantong darah, dan tabung yang digunakan dalam transfusi. Dimungkinkan juga untuk menemukan PVC dalam kemasan produk farmasi, karena ketahanan dan impermeabilitasnya menjamin penyimpanan elemen yang baik.

Beberapa alas kaki, tenda, dan produk tahan air seperti kolam tiup juga dibuat menggunakan plastik PVC.

Proses daur ulang untuk plastik ini hanya dapat dilakukan secara industri. Efeknya sangat mencemari, itulah sebabnya banyak perusahaan yang menggunakannya mempromosikan penggunaan opsi lain; Industri pengemasan adalah salah satu yang mempromosikan penghapusan PVC dari prosesnya.

4. LDPE (polietilen densitas rendah)

Karakteristik

Karakteristik utama dari polietilen densitas rendah adalah elastisitas dan kekerasannya. Jenis plastik ini mampu bertahan hingga 80 ° C terus menerus, dan dapat menahan 95 ° C selama siklus yang sangat singkat.

Ini transparan dan bahan utama yang dihasilkannya adalah gas alam. Pemrosesannya bisa melalui cetakan injeksi, cetakan rotor atau tiupan, antara lain; Ini berbicara tentang fleksibilitas jenis plastik ini.

Demikian juga, proses pembuatannya sangat ekonomis, itulah sebabnya produk yang bahan bakunya mengandung LDPE banyak digunakan di berbagai daerah.

Kegunaan

Tas belanja plastik terbuat dari plastik LDPE. Variasi ini juga ditemukan di isolator sistem kabel, dalam botol yang fleksibel (yang terbuat dari plastik lunak, seperti yang mengandung sabun atau krim) dan dalam bungkus plastik.

Kantong makanan beku dan yang digunakan untuk membuang sampah di lingkungan industri juga terbuat dari plastik LDPE. Setelah didaur ulang, dengan plastik jenis ini kantong plastik baru dapat diproduksi.

5. PP (Polipropilena)

Karakteristik

Jenis plastik ini adalah yang memiliki kepadatan terendah (antara 0,89 dan 0,92 gram per sentimeter kubik). Oleh karena itu ditandai dengan sangat tahan terhadap panas dan gerakan berulang, tetapi tidak fleksibel.

Ini juga dapat diubah secara industri melalui mekanisme seperti meniup, menyuntikkan, dan membentuk melalui penggunaan panas. Kekakuannya sangat tinggi dan layak untuk dilakukan proses daur ulang.

Kegunaan

Tutup wadah minuman ringan terbuat dari plastik PP. Demikian juga popok dan sedotan mengandung jenis plastik ini.

Tutup wadah makanan lainnya seperti krim menyebar juga terbuat dari plastik PP. Termasuk dalam kategori ini adalah kemasan beberapa permen, peralatan tertentu yang digunakan di dapur dan wadah untuk oven microwave.

Plastik PP dapat didaur ulang; setelah proses ini, biasanya digunakan untuk wadah, baki, sikat, sapu dan wadah untuk aki mobil, di antara kegunaan lain.

6. PS (Polistirena)

Karakteristik

Ini memiliki kekhasan menjadi isolator yang sangat baik dan memiliki banyak resistensi terhadap guncangan. Ini melunak melalui panas dan dasarnya terbuat dari styrene monomer, yang merupakan petrokimia berbasis cairan.

Selain dapat diubah melalui panas, juga dimungkinkan untuk mengubahnya dengan cara meniup dan proses injeksi.

Kegunaan

Baki makanan dan gelas termo terbuat dari polistirena. Ini juga berisi wadah khas untuk menyimpan makanan cepat saji dan bahkan beberapa peralatan.

Fleksibilitas plastik PP berarti bahwa kita juga dapat menemukannya di bidang konstruksi, khususnya di aksesori yang digunakan dalam pipa, dalam busa isolasi atau di kamar mandi dan peralatan lainnya yang digunakan di kamar mandi.

Demikian juga, polystyrene juga hadir dalam konteks medis dalam tabung reaksi, dalam baki yang digunakan untuk menumbuhkan jaringan dan pada elemen lain yang digunakan dalam diagnostik.

7. Plastik lainnya

Karakteristik

Kategori ketujuh terdiri dari plastik-plastik yang komponennya belum sepenuhnya diketahui, itulah sebabnya mereka belum dapat didaur ulang.

Di dalam kategori ini ada juga yang komposisinya dicampur, yang membuatnya sangat kompleks. Beberapa plastik yang termasuk dalam klasifikasi ini adalah polikarbonat, poliuretan, poliamida, dan akrilik.

Kegunaan

Plastik yang tidak dapat didaur ulang sejauh ini digunakan dalam pembuatan cakram padat, wadah sosis, wadah yang dapat diremas seperti pasta gigi atau saus, dan piring yang khusus dibuat untuk digunakan dalam oven microwave, antara lain.

Tinggalkan Balasan