Bisakah Infeksi Ragi Mempengaruhi Kesuburan dan Peluang Pembuahan Anda?

Di sini, tujuan kita adalah memberi Anda informasi yang paling relevan, akurat, dan terkini. Setiap artikel yang kita terbitkan, menegaskan pedoman yang ketat & melibatkan beberapa tingkat ulasan, baik dari tim Editorial & Pakar kita. Kita menyambut saran Anda dalam membuat platform ini lebih bermanfaat bagi semua pengguna kita. Hubungi kita di

Bisakah Infeksi Ragi Mempengaruhi Kesuburan dan Peluang Pembuahan Anda?

Kebanyakan wanita cenderung mendapatkan infeksi jamur suatu saat dalam hidup mereka. Banyak faktor seperti pil KB, menstruasi, kehamilan, pakaian ketat dll dapat memicu infeksi jamur pada wanita. Setiap kali wanita yang menantikan untuk memiliki bayi, mendengar bahwa mereka memiliki infeksi jamur, hal pertama yang ingin mereka ketahui adalah apakah hal itu dapat mempengaruhi peluang mereka untuk hamil.

Infeksi jamur mungkin tidak secara langsung mempengaruhi kesuburan seorang wanita. Namun, rasa tidak nyaman dan gatal yang disebabkan oleh infeksi jamur dapat menghalanginya untuk melakukan hubungan intim, sehingga memengaruhi peluangnya untuk hamil. Jika konsultasi medis segera dilakukan, infeksi jamur dapat dengan mudah diobati dan diselesaikan dalam dua minggu atau lebih. Dengan demikian, wanita tidak perlu khawatir lagi. Namun, jika Anda memerlukan informasi lebih lanjut tentang kemungkinan hamil saat Anda mengalami infeksi jamur, baca terus.

Apa itu Infeksi Ragi?

Infeksi jamur atau kandidiasis umumnya terjadi pada wanita karena jamur/mikroorganisme yang disebut kandida yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam tubuh yang menyebabkan pertumbuhan sel jamur yang berlebihan. Vagina biasanya memiliki jumlah sel ragi dan bakteri yang sehat. Candida dan bakteri lain yang disebut lactobacillus juga secara alami ada di vagina. Lactobacillus adalah bakteri baik yang bertanggung jawab untuk mengawasi pertumbuhan candida. Tetapi, jika terjadi ketidakseimbangan, sel-sel ragi mulai berkembang biak, menyebabkan infeksi. Candida albicans, khususnya, adalah jenis ragi patogen yang menghasilkan sebagian besar infeksi ragi.

Gejala Infeksi Ragi

Infeksi ragi dapat menunjukkan lebih dari satu gejala yang mungkin luput dari perhatian pada fase awalnya. Berikut adalah beberapa gejala yang dapat membantu Anda mengidentifikasi infeksi jamur dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengobati atau menghindarinya.

  • Ruam di sekitar vagina.
  • Gatal dan iritasi hebat di sekitar area tersebut.
  • Pembengkakan di sekitar area vagina.
  • Adanya keputihan berwarna putih kental disertai rasa gatal dan tidak nyaman.
  • Keputihan berbau busuk.
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil.
  • Rasa sakit atau terbakar saat berhubungan.
  • Nyeri dan kemerahan di sekitar vagina.

Penyebab Infeksi Ragi

Beberapa faktor dapat menyebabkan ketidakseimbangan/pertumbuhan berlebih dari jamur dan menyebabkan infeksi jamur. Berikut adalah beberapa di antaranya.

  • Antibiotik yang kuat
  • Diabetes yang tidak terkontrol/kadar gula yang tinggi
  • Sistem kekebalan tubuh yang buruk
  • Kehamilan
  • Ketidakseimbangan hormon
  • Gaya hidup yang penuh tekanan

Apakah Infeksi Ragi Menyebabkan Infertilitas?

Wanita yang mencoba hamil dengan infeksi jamur cenderung bertanya-tanya apakah mereka bisa hamil dengan infeksi jamur atau tidak. Tidak perlu panik karena Anda dapat hamil bahkan jika Anda memiliki infeksi jamur karena tidak ada bukti konklusif yang menunjukkan infeksi jamur menyebabkan kemandulan pada wanita. Namun, gejala yang terkait dengan infeksi jamur, yang meliputi nyeri, bengkak, iritasi, dan sensasi terbakar dapat membuat seks tidak nyaman dan menyakitkan. Jadi, seorang wanita yang menderita infeksi jamur mungkin tidak tertarik untuk melakukan hubungan intim. Oleh karena itu, infeksi jamur tidak secara langsung berdampak pada kesuburan, tetapi tentu saja dapat berkontribusi pada masalah kehamilan dengan mengganggu kehidupan seks seseorang. Juga, infeksi jamur berulang dapat menciptakan lingkungan yang tidak bersahabat bagi sperma, membuat pembuahan menjadi sulit.

Kandidiasis

Bagaimana Ini Mempengaruhi Peluang Anda untuk Hamil?

Infeksi jamur yang tidak diobati bukanlah penyebab pasti kemandulan pada wanita; namun, ini tentu memainkan peran tidak langsung dalam menciptakan komplikasi untuk pembuahan dengan cara berikut:

  • Jika seorang wanita memiliki infeksi jamur, dia harus menghindari berhubungan seks, karena ada kemungkinan besar bahwa infeksi akan ditularkan ke pasangannya.
  • Rasa sakit dan ketidaknyamanan dapat mencegahnya berhubungan seks. Dia mungkin tidak ingin berhubungan seks karena rasa sakit yang hebat. Kedua faktor ini dapat membuat wanita kehilangan masa suburnya, sehingga mempengaruhi peluangnya untuk hamil.
  • Krim antijamur tertentu yang digunakan untuk mengobati infeksi dapat mengubah keseimbangan pH vagina, yang dapat menghambat transportasi sperma ke sel telur dengan mudah.
  • Mungkin juga sistem kekebalan wanita menjadi kontraproduktif, dan sel darah putih di tubuhnya saat melawan infeksi jamur dapat secara tidak sengaja memadamkan sperma pasangannya sehingga membuat pembuahan lebih sulit.

Cara Mengobati Infeksi Ragi Saat Mencoba untuk Hamil

Setiap masalah memiliki solusi. Infeksi jamur pada seorang wanita tentu membuat dia sulit untuk hamil, tetapi bukan berarti dia tidak bisa hamil sama sekali. Jika Anda mencoba untuk hamil dan mengalami infeksi jamur, berikut adalah cara untuk melawannya:

  • Jika Anda memiliki infeksi jamur saat Anda mencoba untuk hamil, yang terbaik adalah menahan diri dari berhubungan seks sampai sembuh total.
  • Deteksi dini dan pengobatan cepat mungkin terbukti membantu dalam penyembuhan cepat.
  • Dokter Anda mungkin menyarankan beberapa krim vagina yang dapat dioleskan langsung ke daerah yang terkena selama beberapa hari untuk meredakan rasa sakit dan gatal.
  • Pessarium vagina adalah pilihan lain. Pessary larut dalam vagina dan menyer
    ang akar infeksi yang mendasarinya.
  • Pil yang diresepkan untuk infeksi jamur yang parah juga dapat membantu, meskipun mereka tidak segera meredakan gatal dan ketidaknyamanan seperti krim.

Kandidiasis didiagnosis

Bisakah Anda Mencegah Infeksi Ragi?

Meskipun wanita mengalami infeksi jamur 2 hingga 3 kali dalam hidup mereka, Anda dapat mencegahnya dengan tindakan pencegahan sederhana ini:

  • Jaga kekebalan Anda dengan mengikuti diet sehat dan olahraga rutin; termasuk banyak buah-buahan dan sayuran dalam diet Anda untuk mempromosikan bakteri baik.
  • Hindari konsumsi makanan manis secara berlebihan karena dapat memicu pertumbuhan bakteri tidak sehat dalam tubuh.
  • Menjaga kebersihan di sekitar area vagina; namun, jangan gunakan sabun beraroma keras. Sabun semacam itu dapat mengganggu keseimbangan pH vagina dan meningkatkan peluang Anda terkena infeksi jamur.
  • Jika Anda harus mengonsumsi antibiotik, pertimbangkan untuk mengonsumsi probiotik untuk perkembangan bakteri sehat.
  • Tingkatkan konsumsi yoghurt Anda, pilihlah yoghurt tawar, yang tidak mengandung gula.
  • Jangan mengenakan pakaian yang sangat ketat, terutama bagian bawah yang ketat, karena dapat memicu terjadinya ragi.
  • Ganti pakaian renang basah dan pakaian olahraga yang berkeringat sesegera mungkin. Jaga agar area vagina tetap kering dan bersih.
  • Buang air kecil setelah berhubungan badan. Buang air kecil setelah berhubungan badan mengeluarkan bakteri, jika ada, yang masuk ke saluran kemih. Bakteri tidak dapat menetap di saluran dan menyebabkan infeksi.
  • Gunakan pakaian dalam katun yang menyerap keringat yang tidak memerangkap kelembapan atau panas.
  • Coba gunakan pembalut atau tampon bebas bahan kimia dan sering-seringlah menggantinya saat menstruasi. Anda juga dapat beralih ke cangkir menstruasi yang ramah lingkungan.
  • Jangan melakukan douche karena dapat mengganggu keseimbangan pH vagina dan menghilangkan bakteri baik yang melawan infeksi.
  • Hindari mandi air panas karena dapat meningkatkan kemungkinan pertumbuhan jamur.

Hamil dengan infeksi jamur adalah mungkin; namun, itu mungkin mengganggu. Dalam kasus infeksi jamur berulang, atau kesulitan dalam menyembuhkan melalui pengobatan rumahan, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan untuk tes dan perawatan khusus.

Referensi –

https://www.healthline.com/health/pregnancy/candidias-yeast-infection

https://www.babycenter.com/404_can-a-yeast-infection-affect-my-fertility_1404535.bc

Baca Juga: Apa Penyebab Utama Infertilitas?

Related Posts