Ponsel cerdas dengan takik: Tren yang hampir tidak masuk akal

Ponsel cerdas dengan takik: Tren yang hampir tidak masuk akal

Hampir tidak ada orang yang tidak menyukai keindahan. Hanya orang bodoh yang tidak. Kita semua suka tinggal di rumah yang indah, ingin memiliki mobil yang indah dan sebagainya. Tapi yang terpenting adalah inner beauty-nya. Anda akan benci tinggal di hotel dengan eksterior yang indah tetapi interior yang inferior. Tidak, saya tidak di sini untuk memberikan kuliah filosofis, tetapi akan membahas tren terbaru menempatkan takik di semua smartphone di bawah matahari, mengikuti apa yang disebut jejak Apple. Belakangan ini, kita semua telah melihat sejumlah smartphone kelas menengah dan unggulan dengan poni, dan dalam banyak kasus, poni tidak lebih dari sekadar mengikuti tren. Tapi apakah takik itu masuk akal? Hari ini kita akan membahasnya di artikel ini.

Smartphone dengan takik

Smartphone kedudukan pertama

Sebelum melanjutkan dengan fakta tambahan tentang useran notch di smartphone, mari kita bahas smartphone pertama yang menampilkan notch. Tidak, itu bukan Apple iPhone X, yang menampilkan takik untuk pertama kalinya. Smartphone pertama dengan poni sudah ada sejak Agustus 2017, sebulan sebelum Apple iPhone X diumumkan. Itu adalah Telepon Esensial 1. Nah, selain takik, Apple bahkan bukan perusahaan pertama yang memiliki fitur sensor sidik jari. Smartphone pertama dengan sensor sidik jari adalah Motorola Atrix. Mari kita kesampingkan masalah sidik jari saat ini.

Inspirasi dari Apple

Nah, kebanyakan smartphone saat ini hadir dengan notch, dan tampaknya diterima secara luas oleh pelanggan, karena memberikan tampilan yang ramping dan praktis pada smartphone. Ketika semua smartphone hadir dengan faktor bentuk umum saat ini, menggunakan takik tampaknya menjadi sesuatu yang berbeda dari build biasa. Ya, iPhone X yang setengah matang rasanya, dengan harga yang jauh lebih murah dari itu. Nah, jika Anda berpikir, sebagian besar perusahaan mengambil inspirasi dari takik dari Telepon Esensial, Anda salah.

Apple mungkin diam-diam mengambil inspirasi dari Essential Phone, dan smartphone lain dari keluarga Android mengikuti Apple iPhone X. Melihat kesamaan notch di iPhone X dan beberapa smartphone populer seperti Vivo V9, Nokia 6.1 Plus, OnePlus 6, Oppo Realme 2 akan membuat segalanya jelas bagi Anda. Nah, inspirasi itu bagus. Tapi menyalin hal-hal secara membabi buta tanpa alasan yang tepat di baliknya, hampir tidak masuk akal. Sekarang mari kita cari tahu pentingnya notch di smartphone.

Apakah takik itu penting?

Nah, sekarang mari kita cari tahu pentingnya. Berbicara tentang iPhone X, ada Face ID, pengganti Touch ID di bawah takik selain speaker dan kamera depan. Sekarang ukuran ID Wajah menjadi sedikit lebih besar, masuk akal untuk memperkenalkan takik. Nah, Apple jelas punya solusi tambahan. Mereka bisa saja menghapus area tampilan di sisi takik. Sebenarnya ada reaksi beragam tentang pengenalan takik. Banyak orang yang membenci cara tersebut, tampilannya terpengaruh oleh notch pada saat menonton video dan bermain game. Tetapi ada orang lain, yang menyukai ruang ekstra di sekitar takik yang memberi iPhone X tampilan futuristik.

Tetapi berbicara tentang smartphone Android yang merangkul takik, tidak ada yang benar-benar penting karena pabrikan tidak melakukan apa pun selain menerapkan potongan di sekitar layar. Itu masih menampung perangkat keras yang sama, seperti dulu, sebelum pengenalan takik. Kamera depan, speaker, dan sensor jarak. Pabrikan bisa saja diatur bahkan tanpa takik seperti smartphone yang diproduksi sebelum iPhone X diproduksi. Tetapi ada sangat sedikit smartphone, di mana ada ID Wajah asli, yang berfungsi sangat mirip dengan iPhone X dan dalam kasus seperti itu, takik bisa masuk akal.

Penyalahgunaan takik

Perusahaan saat ini memperkenalkan takik di ponsel cerdas mereka hanya karena beberapa pelanggan menginginkannya. Ketika Vivo V9 diluncurkan, yang tampaknya menjadi smartphone pertama di India dengan poni, seorang penjual mengatakan kepada saya, Vivo V9 adalah smartphone yang dapat dipilih pelanggan jika mereka tidak mampu membeli iPhone X yang mahal. Hebat! Apakah itu masuk akal! Meskipun Android P memiliki peningkatan tampilan untuk takik, itu hanya karena beberapa perusahaan benar-benar menginginkannya. Notch bukanlah teknologi baru tetapi hanya tren berumur pendek, yang kemungkinan akan hilang dalam beberapa bulan ke depan.

Selain itu, sebagian besar smartphone bahkan dengan takik, datang dengan bezel, meskipun ramping, di sekelilingnya, bersama dengan dagu gratis. Jika sudah ada bezel, dan dagu, saya tidak bisa memahami pentingnya takik di smartphone semacam itu. Lihat saja Vivo V9, Oppo Realme 2, dll yang memiliki bezel, dagu, dan notch yang tidak berguna. Ini benar-benar merusak keindahan ponsel secara keseluruhan. Tapi bagaimanapun, itu adalah inspirasi dari Apple. Maaf, untuk menjadi sarkastik.

Strategi pasar dengan takik

Strategi pasarnya cukup sederhana. Ini semua tentang menargetkan para user yang mencari apa yang disebut smartphone cantik. Namun semua smartphone dengan notch tidak selalu cantik. Perusahaan-perusahaan sebelumnya biasa menipu user melalui berbagai cara, terkadang dengan kamera selfie megapiksel yang lebih tinggi, atau smartphone dengan RAM 4-6 Gigabytes, dan itu juga tanpa prosesor yang kuat, yang membutuhkan biaya tambahan.

Sekarang, perusahaan mengatakan, ‘Smartphone kita memiliki kedudukan’, dan memang ada beberapa pelanggan yang berlarian di belakangnya. Saya hanya ingin smartphone dengan bezel yang sangat tipis dan jelas, itu harus menampilkan takik, kecuali jika perlu. Mi Mix atau Mi Mix 2 misalnya. Dengan kata sederhana, takik adalah hype besar bagi perusahaan yang selalu mencari strategi pemasaran baru tanpa menginvestasikan jumlah yang layak untuk produk yang sebenarnya.

Kata-kata terakhir

Setiap kali Anda akan membeli smartphone, perhatikan hal-hal yang benar-benar penting bagi Anda. Kamera, baterai, SoC adalah hal-hal yang sangat penting. Nah, jika Anda mencari smartphone kecil yang mewah, prioritas Anda bisa berbeda. Saya sama sekali tidak menentang budaya takik. Jika takik benar-benar masuk akal di ponsel cerdas, dan Anda tidak perlu membayar mahal untuk itu, pilih ponsel cerdas dengan takik. Tapi ya, lihat spesifikasinya dan putuskan apakah itu akan menjadi produk bernilai uang atau tidak. Jadilah pembeli yang berhati-hati, ketika datang ke smartphone, karena ada perusahaan yang hanya menginginkan uang Anda tanpa memberi Anda sesuatu yang masuk akal sebagai balasannya.

Related Posts