PPN Masukan

PPN masukan adalah biaya ditambahkan ke harga bersih yang konsumen individu atau mengasumsikan ketika membeli tertentu baik atau produk atau menikmati layanan.

Dengan kata lain, pajak konsumsilah yang kita bayarkan atas pembelian atau konsumsi kita. Jenis PPN ini, perusahaan atau pekerja lepas yang menawarkan barang atau jasa mereka menganggapnya sebagai PPN berlalu atau masih harus dibayar .

Bagaimana cara memotong PPN masukan?

Pertanyaan utama yang harus diperhatikan ketika kita berbicara tentang PPN masukan adalah apakah itu dapat dikurangkan atau tidak. Hal ini karena undang-undang pajak dari negara-negara sering hanya memungkinkan perusahaan atau diri dipekerjakan pekerja untuk dikurangi atau manfaat dari keuntungan pajak pada produk yang terkait dengan aktivitas bisnis mereka.

Dengan kata lain, untuk mengurangi PPN masukan , Anda harus menjadi bagian dari proyek bisnis melalui perusahaan atau kepemilikan tunggal dan melakukan kegiatan ekonomi. Kita akan berbicara tentang peraturan pajak yang cukup ketat dalam pengertian itu, mencegah perusahaan mendapatkan keuntungan dengan mengurangi pembelian yang tidak terkait dengan profil komersial dan aktivitas mereka atau secara langsung milik lingkup pribadi mereka.

Peraturan pajak memenuhi syarat sebagai biaya yang dapat dikurangkan dari akuisisi barang atau jasa yang sesuai yang misinya adalah untuk berpartisipasi dalam aktivitas bisnis. Misalnya ketika kita berbicara tentang pembelian barang dagangan, pembayaran untuk layanan profesional independen seperti tukang listrik atau konsultan, atau tagihan yang dibayar untuk perlengkapan listrik atau telepon. Dalam hal biaya perjalanan atau subsisten, ini harus mengikuti kriteria yang sama dan dapat dibenarkan sebagai tipikal kegiatan yang biasanya dilakukan oleh perusahaan.

Contoh barang investasi harus dicatat sebagai khusus. Ini biasanya dianggap dapat dikurangkan sebagian meskipun tidak memiliki pekerjaan bisnis murni. Di sisi lain, individu atau perusahaan wiraswasta yang ingin mengurangi PPN masukan harus memiliki dokumen pendukung dan faktur yang sesuai untuk SPT triwulanan atau tahunan.

Contoh PPN masukan

Contoh PPN masukan yang tidak dapat dikurangkan adalah jumlah pajak yang kita bayarkan untuk pembelian jam tangan 200 euro. Dari jumlah ini, 21% (yaitu, 42 euro menurut tarif pajak di Spanyol ) akan menjadi PPN yang kita asumsikan dalam pembayaran dan bahwa toko yang menjualnya harus mempertimbangkan sebagai PPN yang disahkan.

Mengenai PPN masukan dikurangkan, kita dapat menempatkan kasus PPN yang kita bayar dalam tagihan listrik dari tempat komersial atau kantor perusahaan kita. Jika tagihan listrik yang kita bayar dalam sebulan adalah 200 euro, maka 42 euro (juga 21%) akan menjadi orang-orang bahwa perusahaan dapat mengurangi dalam presentasi PPN.

Pada setiap akhir masa pajak, biasanya setiap tiga bulan atau setiap tahun, perusahaan menghitung PPN yang harus mereka nyatakan atau bayarkan kepada Kantor Pajak. Untuk melakukan ini, menetapkan perbedaan antara PPN keluaran dan PPN masukan:

PPN terutang = PPN yang masih harus dibayar – PPN yang didukung

Related Posts