Proxy vs. VPN- Mana yang harus Anda pilih untuk privasi Anda di web?

Internet adalah tempat, di mana seseorang bisa mendapatkan banyak hal yang diinginkan manusia. Namun juga tidak lepas dari ancaman. Kita mengetahui tentang pelanggaran data sesekali, dan jika Anda benar-benar khawatir tentang privasi online Anda, ada beberapa alat di tangan Anda. Sementara sekelompok orang mengkhawatirkan privasi, ada sekelompok orang lain, yang ingin mengakses konten yang dikunci secara geografis, dan seperti yang lainnya, Anda dapat menemukan alat khusus di internet untuk menyelesaikan misi Anda. Dalam hal privasi dan mengatasi pembatasan geografis, VPN adalah opsi bagus yang digunakan sebagian besar user. Sementara yang lain menggunakan VPN untuk mengatasi pembatasan geografis.

Meskipun VPN dan Proxy tampaknya merupakan alat yang serupa bagi sebagian besar user, ada beberapa perbedaan dalam hal bagaimana service ini diterapkan, dan bagaimana tepatnya service ini bekerja. Namun, secara teknis, dalam kedua kasus, Anda terhubung ke komputer jarak jauh dan komputer jarak jauh itu akhirnya menghubungkan Anda ke server yang diinginkan untuk membantu Anda mendapatkan service tertentu, atau mengakses internet. Jadi, hari ini saya akan berbicara tentang perbedaan antara VPN dan proxy. Saya akan menekankan pada pro dan kontra dari VPN dan proxy, dan akhirnya, yang akan menjadi pasangan terbaik untuk kebutuhan Anda, dengan mempertimbangkan semua pro dan kontra.

Jadi, tanpa penundaan lebih lanjut, mari kita mulai dengan perbedaan antara VPN dan proxy, dengan terlebih dahulu membahas cara kerjanya.

Perbedaan antara Proxy dan server VPN min

Jaringan proxy

Server proxy tetap berada di antara komputer atau perangkat seluler Anda dan server host di web di seluruh dunia dengan bertindak sebagai perantara antara kedua sistem. Setelah Anda menyiapkan server proxy, lalu lintas web pertama kali mencapai server proxy, dan server proxy akhirnya menghubungkan dan mengirimkan lalu lintas web ke server jarak jauh yang Anda minta. Sementara itu, server proxy juga mengubah alamat IP yang dapat dilihat oleh server host. Satu tangkapan kecil dalam kasus server proxy adalah ia bekerja pada tingkat aplikasi, yang berarti, ia hanya dapat menangani lalu lintas web yang berasal dari satu aplikasi, atau dari aplikasi tersebut proxy dikonfigurasi, dan bukan dari sistem operasi sama sekali.

Diagram jaringan proxy

Ketika datang ke berbagai jenis server proxy, pada dasarnya ada tiga jenis server proxy yang bisa Anda dapatkan. Mari kita lihat mereka secara singkat.

Proksi HTTP

Proksi HTTP atau Hyper-Text Transfer Protocol adalah proksi yang hanya dapat berguna saat Anda menjelajahi internet menggunakan browser web biasa. Lalu lintas akan dialihkan melalui proxy HTTP dan hanya dapat berguna jika Anda mencoba mengakses situs web yang berbeda untuk mengelabui server host agar berpikir bahwa Anda adalah orang lain, atau bahkan untuk mengakses konten yang dibatasi secara geografis.

Proksi SOCKS

Jika Anda ingin mengakses service web apa pun melalui server proxy yang bukan lalu lintas web umum, proxy SOCKS dapat digunakan. Misalnya, jika Anda memainkan game apa pun, menggunakan beberapa aplikasi streaming video, melakukan transfer file melalui protokol FTP, atau Anda melakukan hal lain yang berbeda dari lalu lintas web umum, proxy SOCKS dapat digunakan. Meskipun proxy SOCKS dapat berguna untuk mengakses beberapa jenis lalu lintas web, proxy ini relatif lebih lambat daripada proxy HTTP karena proxy ini harus menangani lebih banyak beban dibandingkan dengan proxy HTTP yang pada dasarnya digunakan untuk lalu lintas web biasa.

Proxy Transparan

Ini adalah proxy lokal yang diatur di tingkat organisasi, seperti di sekolah, universitas, atau kantor untuk melacak apa yang user lakukan di jaringan. Proxy transparan ini diatur untuk memelihara log kebiasaan browsing user, dan user tidak seharusnya menyadari keberadaan proxy tersebut. Proxy ini juga sering dibuat oleh orang tua untuk melacak apa yang dilakukan anak-anak mereka di internet dan memantau kebiasaan online mereka.

Jadi, pada dasarnya ada tiga jenis proxy yang berbeda dan semoga Anda memiliki gambaran tentang cara kerja proxy.

VPN

Sama seperti cara kerja proxy, VPN juga merutekan lalu lintas Anda melalui server jarak jauh seperti halnya proxy, namun, ada beberapa perbedaan. Perbedaan terbesar terletak pada kenyataan bahwa lalu lintas dienkripsi pada sistem Anda menggunakan client VPN yang akhirnya dikirim ke server VPN yang kemudian menghubungkan Anda ke server host yang Anda minta. Sama seperti kasus proxy, koneksi VPN juga akan menetapkan alamat IP baru, sehingga server host menganggapnya berasal dari lokasi geografis, berbeda dari tempat Anda berada.

Struktur jaringan VPN

Karena lalu lintas web dienkripsi di pihak Anda, ISP Anda tidak akan dapat melihat lalu lintas web, dan dengan demikian, mereka tidak dapat mengetahui apa yang Anda lakukan di internet. Selain itu, lembaga pemerintah, juga tidak akan dapat melacak apa yang Anda lakukan secara online jika Anda menggunakan koneksi VPN. Last but not least, koneksi VPN juga mengenkripsi lalu lintas dari sistem lengkap Anda daripada dari aplikasi individual, dan yang pada akhirnya menambahkan tingkat keamanan tambahan untuk semua jenis lalu lintas web yang keluar dan masuk ke sistem Anda.

Perbedaan antara proxy dan VPN

Sekarang setelah Anda mendapatkan gambaran tentang cara kerja proxy dan VPN, mari kita lihat perbedaan antara proxy dan VPN dalam hal beberapa aspek lain yang dipertimbangkan.

Keamanan dan Privasi:

Dalam hal keamanan dan privasi, koneksi VPN mengenkripsi lalu lintas hingga mencapai server VPN untuk mencegah lalu lintas web Anda dilacak oleh ISP Anda, sistem pengawasan pemerintah, dan orang jahat yang duduk di luar jaringan Anda. Namun, dalam kasus proxy, tidak ada enkripsi tambahan yang terjadi. Artinya, jika Anda mengirimkan data sensitif, sebaiknya Anda berhati-hati. Jika Anda bertransaksi dalam teks biasa, server proxy serta ISP Anda dapat melihat lalu lintas web. Jadi, server proxy tidak dapat dipercaya dalam kasus itu. Yang mengatakan Anda harus selalu mencoba mencari proxy yang tidak terkenal untuk mengumpulkan data user, dan Anda sebaiknya mengunjungi situs web yang memiliki HTTPS saat menggunakan server proxy. Dengan begitu, proxy server tidak akan melihat isi dari paket data tersebut.

Tipe aplikasi:

Seperti yang telah saya bahas, proxy bekerja pada tingkat aplikasi, yang berarti ia dapat melayani aplikasi tertentu, dan bukan pada lalu lintas web lengkap yang keluar dan mencapai sistem Anda. Ada beberapa aplikasi, yang tidak dapat dikonfigurasi untuk menggunakan proxy, dan dalam situasi seperti itu, menggunakan VPN tampaknya menjadi satu-satunya alternatif yang tersedia. Namun, VPN berfungsi pada tingkat sistem operasi yang mengenkripsi semua lalu lintas web Anda. VPN berfungsi untuk semua lalu lintas web yang keluar dari sistem Anda, dan hal yang sama berlaku untuk semua lalu lintas web yang masuk.

Kualitas koneksi:

Karena proxy hanya bertindak sebagai perantara antara sistem Anda dan server host, itu relatif lebih cepat daripada koneksi VPN. Karena client VPN perlu mengenkripsi paket sebelum meninggalkan sistem Anda ke server VPN, dan juga perlu mendekripsi paket setelah mencapai sistem Anda, kecepatan keseluruhan menurun. Namun, itu adalah skenario kasus yang ideal. Hal-hal bisa menjadi sebaliknya jika server proxy tidak dikelola dengan benar, dan Anda menggunakan service VPN premium yang menawarkan kecepatan tinggi dan latensi seminimal mungkin. Ada banyak cara untuk mempercepat koneksi VPN, yang akan saya bahas nanti.

Harga:

Mengapa Anda dapat menggunakan service jaringan proxy secara gratis, koneksi VPN tersedia dalam model gratis dan berbayar, namun, selalu disarankan untuk menggunakan service VPN berbayar jika Anda mencari kinerja yang lebih baik saat mengakses internet. Meskipun ada koneksi VPN gratis, biasanya bandwidthnya terbatas, dan servernya tidak berlokasi di mana-mana di dunia. Itu mungkin mengakibatkan kecepatan internet lambat dalam kasus jaringan VPN gratis. Jadi, Anda harus memilih VPN dengan bijak, dan pastikan ia menawarkan latensi rendah, katakanlah, jika Anda ingin bermain game online.

Persyaratan sistem:

Jika Anda menggunakan proxy, itu tidak akan membebani sistem Anda secara signifikan karena sistem Anda hanya merutekan data ke server, yang biasanya akan dilakukan sistem saat Anda menjelajahi internet. Namun, dalam hal menggunakan VPN, sistem Anda harus melakukan tugas ekstra untuk mengenkripsi dan mendekripsi lalu lintas web saat paket masing-masing pergi dan tiba di sistem Anda. Jadi Anda memerlukan sistem yang cukup kuat agar VPN berfungsi, dan pada saat yang sama, Anda harus mendapatkan kecepatan internet yang baik.

Yang mana yang harus Anda gunakan?

Sekarang, ke pertanyaan yang paling penting. Mana yang harus Anda pilih antara VPN dan proxy? Jawaban atas pertanyaan ini sepenuhnya tergantung pada apa yang sebenarnya Anda butuhkan. Fungsi proxy pada dasarnya terbatas pada pertukaran alamat IP, dan hanya melalui itu, Anda dapat mengakses konten yang dibatasi secara geografis atau menjelajahi web. Itu tidak menawarkan keamanan ekstra seperti enkripsi.

Namun, jika Anda mencari keamanan tambahan, hanya koneksi VPN yang Anda butuhkan. Tetapi, jika keamanan adalah prioritas pertama Anda, Anda harus memilih VPN yang memiliki kebijakan larangan masuk. Anda harus mengintip ke dalam kebijakan privasi VPN, dan Anda juga dapat membaca ulasan online untuk mengetahui, mana yang akan menjadi VPN terbaik sesuai kebutuhan Anda.

Semuanya bermuara pada semua persyaratan spesifik Anda, dan mengapa sebenarnya Anda ingin menggunakan VPN atau proxy saat Anda online

Jadi, itu saja tentang perbedaan antara proxy dan VPN. Apakah Anda memiliki pertanyaan? Jangan ragu untuk mengomentari hal yang sama di bawah ini.

© 2022 Tekno Sridianti