Rantai nilai global

Rantai nilai global adalah serangkaian kegiatan yang diperlukan untuk produksi barang atau jasa, dan yang dilakukan di lokasi geografis yang berbeda (wilayah, negara, dll.).

Dalam rantai nilai , tautan terdiri dari berbagai tugas yang harus dilakukan perusahaan atau organisasi untuk mendapatkan dan menempatkan barang dagangannya.

Di antara mata rantai tersebut, kita dapat membedakan perolehan bahan mentah dan desain produk. Selain itu, proses lain seperti manufaktur, distribusi, antara lain harus dilakukan hingga dijual ke konsumen akhir.

Istilah global mengacu pada fakta bahwa tahapan rantai nilai tidak dilakukan dalam satu wilayah. Sebaliknya, mereka didistribusikan di negara yang berbeda, untuk kemudian menyelesaikan produk akhir di satu tempat,

Jadi, misalnya, komputer diproduksi di Jerman, tetapi 80% bagian dan bagiannya berasal dari Cina. Selain itu, beberapa program komputer yang diperlukan untuk operasinya dibuat di Amerika Serikat.

Berkenaan dengan istilah nilai, ini mengacu pada fakta bahwa nilai tambah dihasilkan di setiap mata rantai dalam rantai produksi. Dengan cara ini, produk akhir lebih berharga daripada jumlah komponen atau inputnya.

Ketika ada nilai tambah dalam suatu produk, konsumen akan bersedia membayar lebih untuk itu daripada untuk semua bagiannya secara terpisah.

Ekonomi global

Asal dan perkembangan rantai nilai global

Rantai nilai global muncul dengan adanya pertukaran dan pembukaan perdagangan antar negara yang berbeda, sehingga memiliki sejarah yang panjang. Namun, pada awalnya mereka sangat terbatas, karena biaya komunikasi dan transportasi masih sangat tinggi, sehingga sulit untuk bertukar dan mengembangkan hubungan perdagangan internasional.

Mulai tahun 1990-an, rantai nilai mengalami pertumbuhan yang dipercepat menyusul pembukaan China, India, dan negara-negara berkembang lainnya yang menawarkan tenaga kerja yang sangat murah. Demikian pula, perkembangan teknologi telekomunikasi dan informasi sangat mendorong pertumbuhannya karena memungkinkan untuk sangat mengurangi biaya koordinasi di seluruh dunia.

Saat ini, rantai nilai global menguasai sebagian besar perdagangan internasional. Pada tahun 2015, 66% perdagangan dunia terdiri dari barang setengah jadi, jasa, teknologi, dan modal yang digunakan untuk produksi barang jadi di negara lain.

Efek rantai nilai global

Rantai nilai global memiliki beberapa dampak positif bagi perekonomian dunia, antara lain sebagai berikut:

  • Mereka memungkinkan untuk mengambil keuntungan dari keunggulan komparatif antara berbagai negara di dunia . Jadi, misalnya, Cina dapat memanfaatkan tenaga kerjanya yang relatif lebih murah. Sementara itu, Jerman dapat fokus mengembangkan teknologi baru, yang memiliki keunggulan.
  • Mereka mengurangi pergerakan migrasi : Pekerja dapat tinggal di negara mereka saat mereka bekerja untuk perusahaan asing.
  • Pendapatan negara-negara kurang berkembang meningkat : Negara- negara berkembang dapat menawarkan tenaga kerja yang lebih murah.
  • Mengurangi harga : Dengan mengurangi biaya produksi dan mendorong persaingan, rantai nilai global memungkinkan konsumen untuk mengakses harga yang lebih baik.

Namun, rantai ini juga dapat memiliki efek negatif:

  • Perusahaan global memiliki kesempatan untuk merelokasi pusat produksi mereka ke negara-negara di mana tenaga kerja lebih murah. Hal ini dapat mengurangi jumlah pekerjaan yang tersedia di mana perusahaan awalnya memproduksi barang-barangnya.
  • Rantai global menuntut investasi waktu dan uang yang kuat untuk pengawasan semua proses.

Related Posts