Rasio profitabilitas

Rasio profitabilitas sesuai dengan seperangkat indikator keuangan dan ekonomi yang berusaha untuk menentukan apakah perusahaan itu menguntungkan atau tidak.

Rasio profitabilitas adalah indikator keuangan yang membandingkan item yang berbeda pada neraca atau laporan laba rugi perusahaan. Mereka berusaha menjawab pertanyaan apakah perusahaan mampu menghasilkan sumber daya yang cukup untuk membayar biaya dan memberi upah kepada pemiliknya.

Untuk apa rasio profitabilitas?

Rasio profitabilitas digunakan untuk menentukan apakah menguntungkan untuk melanjutkan bisnis atau tidak. Mereka juga membantu menentukan apakah bisnis dijalankan secara efisien. Ini berarti bahwa penggunaan aset , input, dan upaya para pekerjanya berhasil mengimbangi investasi yang dilakukan dan biaya yang dikeluarkan.

Mereka sangat berguna untuk mendapatkan gambaran umum. Dengan kata lain, hanya dengan melihat salah satu dari rasio tersebut kita dapat memperoleh informasi yang sangat berharga tentang keadaan keuangan perusahaan.

Jenis rasio profitabilitas

Ada berbagai rasio yang digunakan untuk analisis profitabilitas, di antaranya adalah:

Laba bersih atas ekuitas

Mengukur manfaat pemegang saham atas nilai buku ekuitas (modal dan cadangan). Ini juga dikenal sebagai ROE (Return On Equity). Rasio ini diharapkan lebih tinggi daripada pengembalian yang akan diperoleh pemegang saham jika ia mengalokasikan sumber dayanya untuk investasi bebas risiko (misalnya, obligasi pemerintah). Rumus perhitungannya adalah:

ROE = Laba bersih / Ekuitas (atau ekuitas perusahaan)

Laba bersih dari penjualan

Ini mencerminkan profitabilitas akhir penjualan, yaitu, diskon depresiasi, bunga dan pajak . Semakin tinggi, semakin besar laba per penjualan, yang biasanya diharapkan pada perusahaan dengan biaya marjinal rendah. Ini dihitung sebagai:

Laba bersih atas penjualan = Laba bersih / Penjualan

Pengembalian Aset (ROA)

Profitabilitas ekonomi

Ini adalah profitabilitas yang diperoleh perusahaan dari total aset. Ukuran yang diharapkan dari indikator ini tergantung pada aktivitas perusahaan. Rumus untuk profitabilitas ekonomi adalah:

Profitabilitas ekonomi = Laba kotor / Total aset

Dimana laba kotor adalah laba sebelum pajak dan bunga.

Profitabilitas perusahaan

Mengukur profitabilitas bisnis itu sendiri. Semakin tinggi rasionya, semakin baik prospek bisnisnya. Ini dihitung sebagai:

Profitabilitas perusahaan = Laba kotor / Total aset bersih

Bisa juga dihitung sebagai:

Profitabilitas perusahaan = (Pendapatan usaha – beban usaha) / (Aset – amortisasi – penyisihan)

Profitabilitas Finansial (ROE)

Ini mengukur seberapa menguntungkan ekuitas perusahaan. Ia juga dikenal sebagai ROE , untuk akronimnya dalam bahasa Inggris “Return on Equity” . Diperkirakan sebagai:

ROE = Laba bersih / Ekuitas = (Pajak Laba) / Ekuitas

Profitabilitas penjualan

Kaitkan jumlah penjualan dengan biaya marjinalnya . Semakin tinggi indikatornya, semakin menguntungkan penjualannya. Indikatornya adalah:

Profitabilitas Penjualan = Laba Kotor / Penjualan

Hasil dividen

Ini mengukur hubungan antara dividen yang dibagikan di antara para pemegang saham dan harga saham. Di atas dihitung sebagai:

Hasil dividen = Dividen / Saham

Profitabilitas pasar saham perusahaan

Kaitkan laba bersih dengan kapitalisasi pasar. Jadi kita memiliki:

Pengembalian pasar saham perusahaan = Laba bersih / Kapitalisasi pasar

Laba per saham (EPS)

Ini mengukur keuntungan yang diperoleh perusahaan dibagi dengan jumlah saham di mana saham modalnya dibagi. Rumus untuk BPA adalah:

EPS = Laba bersih / jumlah saham

Beberapa pertimbangan dalam analisis rasio

Setidaknya ada tiga pertimbangan yang relevan ketika menganalisis rasio profitabilitas:

  • Karena dinyatakan sebagai persentase, beberapa rasio mungkin tampak sangat tinggi, tetapi secara absolut, rasio tersebut mungkin kecil.
  • Ukuran atau nilai rasio yang diharapkan akan tergantung pada jenis bisnis yang kita analisis. Rasio perusahaan yang membutuhkan investasi besar dalam aset dengan biaya marjinal rendah tidak dapat secara langsung dibandingkan dengan perusahaan dengan modal sangat sedikit tetapi biaya variabel tinggi.
  • Perusahaan jasa cenderung tidak sepenuhnya mencerminkan biaya jam kerja.

Related Posts