Rencana media sosial

Rencana Media Sosial mendefinisikan strategi dan tindakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan perusahaan dalam jaringan sosial . Selain itu, ini membantu tim untuk mengontrol pengelolaan jejaring sosial dengan mempertimbangkan tujuan, anggaran, kampanye iklan, komentar, dan lainnya.

Sosial jaringan telah mengubah cara merek berkomunikasi dengan pengguna, melanggar penghalang yang memisahkan mereka dan menyediakan mereka dengan platform yang ideal untuk membangun percakapan satu-ke-satu. Merek tidak lagi melihat media sosial hanya sebagai saluran komunikasi, tetapi juga sebagai alat penjualan.

Rencana media sosial terdiri dari beberapa bagian, yang semuanya penting, karena mereka bergantung satu sama lain. Ini adalah peta jalan yang akan menandai jalan di mana perusahaan akan menjalankan strateginya.

Bagaimana cara membuat rencana media sosial?

Setiap perusahaan harus menyesuaikan rencana media sosialnya sesuai dengan tujuan yang ada dalam pikirannya. Ini adalah langkah-langkah untuk membuatnya.

1. Analisis situasi

Hal pertama yang harus dipertimbangkan oleh rencana media sosial adalah analisis situasi saat ini . Untuk melakukan ini, kita akan menyelidiki lingkungan, baik internal maupun eksternal, perusahaan untuk mengetahui di mana lokasinya.

Pada aspek internal perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut melalui penelitian yang dikembangkan:

Tentang kita? Tentukan apa itu perusahaan.

Apa yang ditawarkan? Produk atau jasa yang ditawarkan..

Bagaimana sumber dayanya? Kita memiliki sumber daya yang cukup atau terbatas.

Bagaimana reputasi online? Apa yang dikatakan tentang perusahaan di jejaring sosial.

Apa yang telah dilakukan sejauh ini dan di mana? Kampanye apa yang telah dilakukan dan di saluran online dan/atau offline mana.

Mengenai tingkat eksternal, ada baiknya untuk mengetahui hal-hal berikut: situasi persaingan (apa yang dilakukan, bagaimana dan di mana), faktor demografi, ekonomi, teknologi, politik dan sosial budaya.

Dengan semua informasi ini, analisis SWOT perusahaan disiapkan , yang memungkinkan untuk menangkap, dengan cara yang sangat visual, karakteristik internal merek, kelemahan dan kekuatan serta situasi eksternal, ancaman, dan peluang.

2. Penciptaan tujuan

Perusahaan riset dan konsultan Forrester menciptakan, pada tahun 2007, metodologi POST (People, Objective, Strategy & Technology). Ini adalah metode yang sangat efektif saat membuat strategi rencana media sosial.

Metode ini terdiri dari berikut ini:

  1. People (Orang): Elemen ini penting sebelum memulai strategi di jejaring sosial. Anda harus tahu siapa yang dibidik perusahaan dan seperti apa karakteristik orang-orang itu. Anda harus menentukan target dengan benar.
  2. Tujuan: Tujuan harus realistis dan terukur . Disarankan untuk membuat satu tujuan yang jelas. Beberapa tujuan dapat, misalnya:

Meningkatkan citra merek.

Memperkuat hubungan dengan pelanggan.

Dapatkan pengunjung yang berkualitas.

Posisikan diri kita sebagai ahli di sektor tertentu

  1. Strategi (Strategy): Setelah mendefinisikan tujuan, strategi harus dirancang, yaitu seperangkat tindakan yang bertujuan untuk mengembangkan tujuan yang ditetapkan. Pada langkah ini, perlu untuk menentukan di jejaring sosial mana perusahaan akan memiliki kehadiran, frekuensi, bahasa apa yang akan digunakan, dll. Setelah jaringan sosial telah dipilih, sekarang saatnya untuk membuat konten. Pada langkah ini harus jelas bahwa harus disesuaikan dengan format dan bahasa masing-masing.
  2. Tecnology (Teknologi): Dalam hal ini, alat yang sesuai dipilih yang memungkinkan pengelolaan jejaring sosial lebih efektif.

3. Pemilihan KPI, dan Pengukuran Hasil

Untuk mengetahui ruang lingkup tindakan di jejaring sosial, Anda harus menandai beberapa KPI untuk melakukan pengukuran. Ini harus ditetapkan berdasarkan tujuan dan strategi yang telah ditetapkan sebelumnya dalam Rencana Media Sosial.

KPI dapat dibentuk berdasarkan interaksi sesuai dengan jumlah pengikut, jumlah suka atau klik pada publikasi atau jumlah konversi dari jejaring sosial, misalnya.

Dalam kasus tidak mendapatkan hasil yang diharapkan, kesalahan dapat dideteksi berdasarkan metrik yang dilakukan dan dengan demikian mendefinisikan kembali tindakan yang mungkin lebih optimal untuk mencapai tujuan yang diusulkan.

4. Panduan krisis

Terkadang hal-hal dapat berubah secara berbeda dari yang diantisipasi perusahaan. Krisis reputasi bisnis mungkin muncul yang harus dikelola. Oleh karena itu, penting bagi Anda bahwa merek tersebut menyertakan rencana darurat yang akan diketahui oleh seluruh tim yang melakukan langkah-langkah tersebut.

Related Posts