Resolusi

Resolusi adalah keputusan non-normatif oleh otoritas, baik politik, administratif atau yudisial, yang menyelesaikan konflik atau memberikan pedoman untuk diikuti dalam masalah tertentu.

Kesimpulan atau solusi untuk konflik atau kontroversi ini digunakan dalam berbagai pengaturan resmi. Dengan demikian, dapat berupa resolusi administratif yang diberikan misalnya oleh seorang direktur pusat pendidikan, dapat berupa resolusi politik (yang selanjutnya bersifat administratif) yang diberikan oleh seorang menteri untuk memandu suatu tindakan dalam pelayanannya.

Ini juga bisa berupa resolusi yang dikeluarkan oleh otoritas kehakiman, seperti hukuman yang mengakhiri konflik dua pihak atau lebih yang telah membawa masalah mereka ke pengadilan.

Resolusi administratif

Keputusan-keputusan di bidang administrasi ini mengakhiri jalur administrasi. Artinya, mereka berakhir dengan kemungkinan untuk terus mengajukan masalah ke administrasi, dan mereka harus diadili.

Mereka dikeluarkan oleh otoritas yang berwenang dalam masalah tertentu. Selain itu, mereka bersifat umum dan wajib. Mereka kompeten untuk mendikte otoritas resmi administratif dan politik, biasanya ketika mereka didikte oleh otoritas politik, itu adalah deklarasi kesepakatan.

Resolusi administratif dikenal sebagai tindakan administratif.

Jenis tindakan administratif

Dapat dibedakan antara:

Mengungkapkan atau diduga: Tindakan tegas adalah yang tertulis dan yang diduga adalah yang diduga tanpa didikte.

Menguntungkan atau tidak menguntungkan: Mereka dianggap menguntungkan jika warga negara atau dikelola benar.

Final atau prosedural: Final adalah mereka yang sepenuhnya menyelesaikan perselisihan.

Individu atau kolektif.

Ciri-ciri tindakan administratif

Fitur yang paling menonjol adalah:

Mereka harus berdasarkan fakta dan hukum.

Eksekutif dianggap. Artinya, mereka akan efektif untuk dapat dijalankan dalam kehidupan sehari-hari.

Mereka akan batal jika mereka melanggar hak-hak dasar atau jika mereka mengandung konten yang tidak mungkin untuk dipatuhi atau ketika prosedur yang benar untuk mendikte mereka telah ditiadakan.

Keputusan yudisial

Resolusi-resolusi ini adalah keputusan otoritas kehakiman yang dikeluarkan selama proses peradilan, perdata, pidana, administratif atau perburuhan.

Itu adalah pernyataan kehendak dari otoritas kehakiman yang kompeten secara material dan teritorial yang menerapkan hukum pada kasus tertentu.

Jenis-jenis keputusan pengadilan

Ada beberapa jenis keputusan pengadilan:

Diri: Mereka mengakhiri proses tetapi tidak menyelesaikan masalah dan harus dimotivasi.

Kalimat : Mereka mengakhiri proses dengan menyelesaikan konflik asal dan harus dimotivasi.

Dekrit atau takdir: Di negara-negara keduanya atau salah satunya digunakan, tetapi memiliki tujuan yang sama, yaitu menjadi resolusi prosedural. Dengan kata lain, tidak menyelesaikan konflik yudisial melainkan menyelesaikan insiden prosedural. Artinya, langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelesaikan prosedur.

Prosiding: Resolusi ini prosedural seperti yang sebelumnya tetapi bahkan dengan kurang penting, mereka hanya untuk pengembangan prosedural yang baik, mereka biasanya merekam beberapa titik persidangan atau mempromosikan resolusi akhir yang sama.

Related Posts