Restrukturisasi kognitif: teknik dan bagaimana penerapannya

restrukturisasi kognitif adalah teknik yang digunakan oleh psikolog klinis yang tujuan utamanya mengubah cara hal-hal menafsirkan, yang jenis pemikiran dan penilaian subjektif kita lakukan tentang lingkungan. Ini adalah salah satu teknik yang paling banyak digunakan dalam terapi perilaku kognitif saat ini.

Salah satu ciri yang menentukan manusia adalah kemampuan yang dimilikinya untuk merepresentasikan dunia di dalam otaknya melalui citra dan representasi mental. Ini menyiratkan bahwa kita bereaksi dan membentuk hidup kita, bukan sehubungan dengan peristiwa nyata, melainkan sehubungan dengan representasi mental yang kita bentuk tentang hal-hal yang mengelilingi kita.

mengobati kecemasan secara alami

Dengan kata lain, hidup kita tidak ditentukan oleh apa yang kita miliki di sekitar kita, tetapi oleh bagaimana kita menafsirkannya. Hidup kita tidak objektif, tetapi tunduk pada penilaian subjektif kita.

Jika kita membayangkan dua orang yang tinggal di lingkungan yang sama, berinteraksi dengan orang yang sama, melakukan pekerjaan yang sama dan memiliki hobi yang sama persis, kita tidak dapat menegaskan bahwa kedua orang ini memiliki kehidupan yang sama, karena masing-masing akan menjalani eksistensinya sendiri-sendiri melalui penilaian subjektif mereka.

Jadi, apa yang bisa kita tegaskan adalah bahwa kita masing-masing menciptakan hidup kita, kesejahteraan kita dan cara kita berhubungan dengan dunia melalui pikiran yang kita miliki di otak kita, emosi yang dihasilkan oleh pikiran ini dalam diri kita, dan perilaku yang dihasilkan.

Nah, pada tahap pertama ini, dalam pemikiran, di mana restrukturisasi kognitif bekerja:

  • Hal ini memungkinkan kita untuk dapat mendeteksi dan memodifikasi pikiran otomatis kita .
  • Ini efektif dalam mengubah keyakinan maladaptif tentang segala aspek kehidupan kita
  • Ini mendorong identifikasi dan pengelolaan emosi seperti kemarahan, kecemasan atau keputusasaan.
  • Hal ini memungkinkan kita untuk mengadopsi keadaan psikologis yang tepat, mencapai kesejahteraan emosional yang lebih besar dan akibatnya, menghilangkan tindakan yang tidak pantas atau berbahaya dan merangkul gaya perilaku yang sehat.

10 Fondasi Restrukturisasi Kognitif

Mengidentifikasi pemikiran konkrit

pertanyaan wanita

Agar Anda dapat melakukan restrukturisasi kognitif dengan benar, langkah pertama adalah mengajarkan pasien untuk mengidentifikasi kognisi mereka.

Tugas ini dapat diselesaikan melalui catatan diri Ellis yang mencakup 3 kolom: situasi, kognisi, dan konsekuensi kognisi (baik emosional maupun perilaku).

Pasien harus mendeteksi pikiran tersebut dan segera menuliskannya dalam catatan diri, mengisi 3 kolom. Namun, tugas pertama ini tidak sesederhana kelihatannya, dan memerlukan beberapa pelatihan karena banyak pemikiran yang otomatis dan tidak disengaja.

Karena itu: Pasien harus diajari untuk memperhatikan semua pikirannya! Dengan cara ini Anda dapat menyadari pikiran-pikiran yang muncul secara otomatis.

Demikian pula, Anda harus memastikan bahwa pikiran-pikiran yang diidentifikasi oleh pasien itulah yang menimbulkan ketidaknyamanan atau masalah yang ingin Anda pecahkan.

Cara efektif untuk mengatasi ini adalah dengan menanyakan pasien setelah mengidentifikasi pikiran, untuk memikirkan apakah orang lain yang memiliki pikiran itu akan merasakan hal yang sama seperti yang dia rasakan.

Dengan cara yang sama, penting bagi pasien untuk menulis pikiran dengan cara yang konkret dan tidak membingungkan pikiran dengan emosi. Sebagai contoh:

Jika seseorang dalam situasi sosial berpikir: ” jika saya berbicara mereka akan menertawakan saya”, dalam pendaftaran diri tidak boleh dicatat “Saya akan membodohi diri sendiri” (yang akan menjadi pemikiran yang tidak terlalu spesifik) atau “Saya akan merasa menyedihkan” (yang akan menjadi keadaan emosional). pikiran akan menjadi: ” jika saya berbicara mereka akan menertawakan saya”.

Jadi, biasanya fase pertama ini bisa memakan waktu lama dan mahal, karena itu perlu untuk memastikan dengan baik bahwa pasien telah memahami cara melakukan pendaftaran sendiri, dan menghindari kesalahan yang baru saja kita bahas.

Mengidentifikasi keyakinan

Terapi Narasi

Pikiran khusus yang dimiliki orang biasanya tunduk pada kepercayaan yang lebih umum. Sebaliknya, keyakinan atau asumsi yang kita miliki tentang diri kita sendiri, orang lain atau dunia, biasanya menghasilkan pemikiran yang konkret.

Oleh karena itu, ketika Anda melakukan restrukturisasi kognitif, akan lebih mudah jika Anda tidak bekerja hanya pada pemikiran tertentu, dan mencoba untuk mengubah keyakinan yang lebih umum yang terkait dengan pemikiran.

Namun, mengidentifikasi keyakinan dan asumsi biasanya merupakan tugas yang lebih mahal, jadi saya sarankan Anda melakukannya setelah pasien dapat secara efektif mengidentifikasi pikiran mereka yang paling spesifik.

Untuk melakukan ini, Anda dapat menggunakan teknik panah bawah. Dan bagaimana cara kerjanya?

Nah, itu terdiri dari ketika dihadapkan dengan pikiran tertentu, Anda bertanya kepada pasien: “Dan jika pikiran ini benar-benar terjadi, apa yang akan terjadi? Ketika pasien merespon, pertanyaan tentang jawaban itu akan diulang, dan proses ini diulang sampai pasien tidak dapat memberikan jawaban baru.

Mari kita terus melihatnya dengan contoh sebelumnya:

Jika saya berbicara di depan umum, saya akan mengatakan sesuatu yang tidak menarik -> orang akan memperhatikan -> mereka akan menertawakan saya -> Mereka tidak akan menganggap saya serius -> Mereka akan menganggap saya bodoh -> Saya juga akan berpikir bahwa saya bodoh. Keyakinan akan : “jika saya mengatakan sesuatu yang tidak menarik, orang lain akan berpikir aku bodoh, yang berarti saya” ).

Terjemahkan mereka ke dalam esensi mereka

Adalah penting bahwa pikiran dan keyakinan yang teridentifikasi didefinisikan dan diidentifikasi dengan benar. Untuk melakukan ini, berguna bahwa di antara semua pikiran yang terdaftar, yang lebih berbahaya atau radikal ditemukan:

Misalnya: “Tidak ada yang akan berbicara dengan saya lagi karena ketika saya mengatakan hal-hal yang tidak menarik, saya bodoh.”

Membenarkan restrukturisasi kognitif

Setelah pikiran dan keyakinan pasien teridentifikasi, langkah selanjutnya yang harus Anda lakukan sebelum mulai menerapkan restrukturisasi itu sendiri adalah menjelaskan bagaimana terapi yang akan Anda lakukan bekerja.

Penjelasan ini sangat penting karena sebelum menguji pikiran pasien (yang nyata dan penting baginya), ia harus memahami hubungan antara kognisi, emosi, dan perilaku.

Demikian pula, pasien harus memahami bahwa pikiran adalah konstruksi pikirannya, dan karena itu mereka adalah hipotesis, bukan fakta yang tidak dapat diubah, karena orang lain dapat berpikir secara berbeda sebelum fakta yang sama.

Dengan demikian, Anda harus memastikan bahwa pasien mampu melakukan latihan ini, dan memahami bahwa ketika dihadapkan pada peristiwa yang sama, seseorang dapat berpikir dengan cara yang berbeda.

Untuk melakukan ini, sebaiknya Anda menggunakan situasi yang tidak terkait dengan masalah pasien, dan tanyakan bagaimana perasaannya jika dia memikirkan dua hal yang sama sekali berbeda .

Sebagai contoh:

  1. Anda mendengar suara di malam hari dan Anda pikir mereka telah masuk ke rumah Anda: Bagaimana perasaan Anda? Apa yang akan kamu lakukan?
  2. Anda mendengar suara di malam hari dan Anda pikir itu adalah kucing Anda yang bermain dengan sandal Anda: Bagaimana perasaan Anda? Apa yang akan kamu lakukan?

Dengan latihan ini, harus dicapai bahwa di satu sisi pasien menyadari bahwa dalam situasi yang sama dua pemikiran yang berbeda dapat dimiliki, dan di sisi lain bahwa tergantung pada pemikiran yang memiliki konsekuensi emosional dan perilaku mereka dapat sangat bervariasi. .

Pertanyaan verbal tentang kognisi maladaptif

Setelah dasar restrukturisasi kognitif telah dijelaskan, Anda sekarang dapat melanjutkan untuk memodifikasi pemikiran dan keyakinan yang disfungsional dengan menanyainya.

Untuk memulai pertanyaan, Anda disarankan untuk melakukan pertanyaan verbal, karena lebih sederhana daripada pertanyaan perilaku, dan pada awal intervensi bisa lebih bermanfaat.

Untuk melakukan ini, teknik yang paling sering digunakan adalah dialog Socrates . Dengan teknik ini, terapis secara sistematis mempertanyakan pikiran maladaptif pasien. Dan bagaimana hal itu dilakukan?

Nah, untuk melakukan teknik restrukturisasi kognitif ini, diperlukan pengalaman dan keterampilan tertentu dari terapis, karena pertanyaan dilakukan dengan merumuskan serangkaian pertanyaan tentang disfungsional kognisi pasien sehingga mereka harus mempertimbangkannya kembali.

Harus diperhatikan bahwa ide atau pemikiran yang hendak dimodifikasi melalui teknik ini bercirikan irasional.

Dengan demikian, terapis harus mengajukan pertanyaan dengan cara yang gesit dan terampil yang mengungkapkan irasionalitas pemikiran pasien, dan memandu respons yang sama ini menuju pemikiran rasional yang dapat memasok pemikiran maladaptif pasien.

Mari kita lihat lebih dalam bagaimana dialog Socrates bekerja.

1-Periksa tes pemikiran maladaptif:

Sejauh mana pemikiran maladaptif benar diperiksa melalui pertanyaan. Dilakukan melalui pertanyaan-pertanyaan seperti berikut ini:

Data apa yang Anda miliki untuk mendukung pemikiran ini? Berapa probabilitas bahwa dia menafsirkan situasi dengan benar? Apakah ada interpretasi alternatif lain? Apakah ada cara lain untuk mendekati ini?

2-Periksa kegunaan pemikiran maladaptif:

Ini memeriksa sejauh mana pemikiran irasional efektif dalam mencapai tujuan pasien, atau apa efek negatifnya pada kesejahteraan atau fungsi mereka. Pertanyaan seperti:

Apakah pemikiran ini membantu Anda mencapai tujuan dan memecahkan masalah Anda? Apakah cara berpikir ini membantu Anda merasakan apa yang Anda inginkan?

Apa pro dan kontra jangka pendek dan jangka panjang dari hal ini yang Anda yakini?

3-Periksa apa yang sebenarnya akan terjadi dan apa yang akan terjadi jika apa yang menurut Anda benar:

Biasanya langkah terakhir ini biasanya tidak diperlukan, tetapi jika kognisi irasional tetap ada (kadang-kadang kemungkinan bahwa pemikiran irasional itu benar mungkin kecil tetapi nyata), pasien dapat diminta untuk berpikir apa yang akan terjadi jika pemikiran itu benar, dan kemudian mencari solusi.

4-Menarik kesimpulan tentang pemikiran maladaptif:

Setelah merestrukturisasi pemikiran, pasien harus menarik kesimpulan, yang biasanya melibatkan cara yang lebih adaptif untuk mendekati situasi.

Pertanyaan perilaku kognisi maladaptif

Setelah pertanyaan verbal selesai, pemikiran irasional biasanya sudah sedikit banyak dihilangkan dan digantikan oleh pemikiran yang lebih adaptif, namun ini tidak cukup.

Untuk mencapai perubahan yang lebih gigih dan bertahan lama, Anda perlu terlibat dalam pertanyaan perilaku. Dengan teknik ini, terapis dan menghasilkan prediksi spesifik dari pemikiran irasional dan situasi yang dihasilkan untuk memeriksa apakah prediksi tersebut terpenuhi atau tidak.

Sebagai ringkasan, melanjutkan dengan contoh sebelumnya:

  • Dalam pertanyaan verbal : terapis akan mengajukan serangkaian pertanyaan untuk mengungkapkan irasionalitas pemikiran ” jika saya berbicara di depan umum mereka akan menertawakan saya” , sampai pasien dapat mengganti pemikiran irasional dengan yang lebih adaptif ” jika saya berbicara di depan umum. publik akan mendengarkan saya”
  • Dalam pertanyaan perilaku : terapis akan mengundang pasien untuk berbicara di depan umum sehingga dia dapat mengalami secara langsung apa yang terjadi ketika dia melakukan tindakan (mereka menertawakan saya vs. mendengarkan saya).

Situasi di mana teknik ini dilakukan harus dikontrol secara ketat oleh terapis, dan ini berfungsi agar pasien secara pribadi mengalami situasi yang menunjukkan “ketidakpastian” pemikiran irasional mereka.

Mempertanyakan keyakinan dan asumsi

Setelah Anda mencapai beberapa kemajuan dalam mempertanyakan pikiran, Anda dapat melanjutkan intervensi dengan mempertanyakan keyakinan pasien yang lebih umum .

Keyakinan dapat dipertanyakan dengan cara yang sama seperti pikiran dipertanyakan (pertanyaan verbal dan perilaku), namun memodifikasi keyakinan yang dipegang teguh membutuhkan perubahan yang lebih mendalam dan mahal, sehingga dianjurkan untuk melakukannya ketika pasien sudah mampu bertanya dengan benar. pikiran otomatis Anda.

Tingkat kepercayaan pada alternatif rasional

Memodifikasi baik pemikiran maupun keyakinan untuk yang berbeda biasanya merupakan perubahan penting dalam kehidupan pasien.

Sangat mungkin bahwa meskipun perubahannya telah memadai, tetapi tidak total dan absolut, sehingga dianjurkan agar tingkat kepercayaan pasien terhadap pemikiran baru dievaluasi untuk menghindari kekambuhan dalam pemikiran irasional.

Dan Anda, teknik restrukturisasi kognitif apa lagi yang Anda ketahui? Bagikan untuk mempelajari teknik lainnya! Terima kasih!

Referensi

  1. Bados, A., Garcia, E. (2010). Teknik restrukturisasi kognitif. Departemen kepribadian, evaluasi dan perawatan psikologis. Fakultas Psikologi, Universitas Barcelona.

Related Posts