Restrukturisasi: Pengertian dan contoh

Struktur adalah keseluruhan yang terdiri dari beberapa bagian. Ketika bagian-bagian ini diorganisasikan secara berbeda, atau mereka bergabung atau menghilangkan sebagian, kita dapat berbicara tentang restrukturisasi.

Konsep ini, oleh karena itu, mengacu pada modifikasi atau perubahan struktur. Istilah ini dapat diterapkan dalam bidang yang paling beragam, karena gagasan struktur cukup luas.

Contoh: “Pemerintah mengumumkan restrukturisasi Kementerian Ekonomi”, “Kami harus merestrukturisasi perusahaan untuk mengurangi biaya”, “Dengan mempekerjakan komedian, penyiar menyelesaikan restrukturisasi dan bertaruh untuk menjangkau khalayak yang lebih luas muda”.

Dapat dikatakan bahwa segala sesuatu yang dianggap sebagai struktur rentan terhadap restrukturisasi. Dalam hal ini, tim sepak bola dapat merestrukturisasi dirinya sendiri ketika manajer memberhentikan pelatih dan merekrut yang lain, selain mengakhiri kontrak empat pemain dan menambah dua bala bantuan. Seperti yang Anda lihat, dalam kasus ini, beberapa bagian (mantan pelatih dan empat pemain yang diberhentikan) meninggalkan keseluruhan (tim) dan yang lain masuk (pelatih baru, dua bala bantuan).

Di perusahaan, di sisi lain, restrukturisasi dapat mencakup perubahan dalam anggaran, produksi atau peta personil. Pemilik perusahaan yang bermaksud melakukan restrukturisasi, oleh karena itu, dapat memutuskan untuk berhenti memproduksi produk tertentu, meningkatkan investasi di bidang sumber daya manusia, merekrut manajer baru, meluncurkan merek lain dan memodifikasi moto atau slogan perusahaan.

Tinggalkan Balasan