Retorika – pengertian, karakteristik, jenis, contoh

Pidato, argumentasi, dan diskusi itu sendiri adalah seni. Hanya sedikit orang yang tahu bagaimana meyakinkan melalui argumen yang tertata rapi, dan karena itu penting untuk mengetahui tentang retorika.

Apa itu retorika?

Kita memahaminya sebagai seni atau disiplin dari tindakan berdebat. Retorika melintasi berbagai bidang pengetahuan. Tujuan utamanya adalah persuasi, berusaha agar ahli retorika memenangkan konflik cerita.

Retoris

Di dunia dan dalam kehidupan, seseorang dapat menemukan banyak perspektif tentang suatu masalah. Banyak orang buta dapat menemukan diri mereka di sebuah ruangan dengan gajah, dan berpendapat bahwa bagian yang mereka sentuh adalah satu-satunya dan benar. Dalam situasi ini, seseorang dapat bertemu dengan orang lain yang mengajukan argumennya sendiri pada sesuatu, dan pada sesuatu yang ingin diyakinkannya, untuk memaksakan kebenarannya pada masalah tersebut.

Banyak yang mengatakan bahwa kebenaran tidak ada, bahwa segala sesuatu adalah masalah perspektif dan keyakinan. Jika demikian, maka timbul pertanyaan: Bagaimana meyakinkan suatu kebenaran? Bagaimana cara memenangkan duel argumen?

Justru pada titik inilah retorika berspesialisasi dalam meyakinkan kebenaran. Dahulu digunakan oleh para sofis, ahli retorika adalah spesialis keyakinan. Retorika menggunakan teknik yang berbeda untuk menegaskan satu argumen di atas yang lain. Bagi ahli retorika, validitas argumen tidak terlalu penting, kedekatannya dengan kebenaran secara abstrak. Yang penting tentang retorika adalah keyakinan. Itu adalah kemenangan dari argumen itu sendiri.

Etimologi

Etimologinya, tentu saja, dari akar Yunani-Latin. Asal-usulnya dapat ditelusuri di techne rethorike Yunani, atau apa yang sama, “seni pembicara” atau “teknik pembicara”. Rethorike, pada gilirannya, adalah konjugasi dari kata-kata Yunani lainnya. Rethor dapat dilihat, dalam hal ini, sebagai pengelompokan dari kata kerja eiro (saya berbicara) dan tor (agen).

Karakteristik retorika

  • Pada dasarnya, ini terdiri dari seni argumentasi.
  • Awalnya digunakan oleh sofis. Angkatan pertamanya adalah Protagoras dan Gorgias.
  • Itu mempertahankan tidak adanya kebenaran. Berargumen bahwa ini hanya derivasi dari pidato.
  • Pada dasarnya, kebenaran adalah tindakan keyakinan tentang mental orang lain.
  • Berbagai prosedur digunakan untuk sampai pada kebenaran ini. Kita dapat mengamati di antara mereka teknik Absurd atau Generalisasi sebagai strategi yang mengabaikan validitas logis untuk mencapai titik keyakinan.
  • Mereka menggunakan emosi dan kelemahan pembicaraan orang lain untuk mencapai kemenangan dari argumen itu sendiri.

Asal

Seperti kebanyakan filosofis, prinsip-prinsipnya ada dalam bahasa Yunani. Klasik adalah konflik yang berkelanjutan antara Socrates dan kaum sofis, yang dia sebut sebagai penipu dan juggler kebenaran. Retorika paling awal, konon, lahir di Syracuse. Setelah jatuhnya para tiran, banyak warga berusaha memulihkan tanah mereka yang hilang melalui sumber daya yang diizinkan kata itu. Asal-usulnya, dapat dilihat, memiliki sumber yang lebih politis dan legal daripada sumber sastra dan filosofis.

Sejarah

Tentu saja mereka mulai di Yunani, tetapi para ahli retorika tidak terbatas pada negeri-negeri ini. Kita memiliki, misalnya, kasus Romawi Cicero. Cicero adalah salah satu tokoh paling penting dari Republik Romawi yang membusuk, dan dari situ pulalah salah satu risalah paling penting tentang penerapan retorika lahir. Dari dia dan penulis lain ada karya tentang retorika yang masih diperhitungkan hari ini. Evolusinya, tentu saja, terus menyebar selama berabad-abad, ke titik bahwa itu adalah instrumen keyakinan para tiran besar abad ke-20. Terkenal adalah pidato retorika Hitler. Kekuatan keyakinannya adalah fenomena yang masih dipelajari secara mendalam sampai sekarang.

Jenis retorika

Retorika, seperti banyak konsep filosofis, bukanlah satu. Kita dapat melacak tipologi berikut:

  • Yudisial: terutama digunakan untuk meyakinkan tidak bersalah atau bersalah. Ini adalah genre retorika yang digunakan sebelum hakim.
  • Politik: pusatnya adalah pada peristiwa yang belum terjadi. Seorang pembicara mencoba meyakinkan sekelompok hakim tentang keputusan yang harus diambil.
  • Demonstratif: yang mencoba meninggikan atau menolak beberapa tokoh atau orang. Ini biasanya dilakukan sebelum audiensi.

Komponen

Retorika memiliki unsur atau bagian berikut yang menyusunnya:

  • Invensi (Penemuan).
  • Disposisi.
  • Penyimpanan.
  • Seni deklamasi.
  • Tindakan.

Retorika hukum

Terutama digunakan di bidang persidangan, retorika hukum adalah teknik yang digunakan oleh hakim dan spesialis hukum. Seperti yang dinyatakan di atas, tujuannya adalah untuk meratifikasi tidak bersalah atau tidaknya seorang tokoh. Para spesialis memberi kuliah di hadapan hakim tentang peristiwa masa lalu, dan mencoba meyakinkannya tentang posisi figur terdakwa di antara salah satu titik kutub.

Retorika politik

Ini dibedakan dari yang sebelumnya dengan berfokus pada acara selain dari masa lalu. Alih-alih berfokus pada apa yang terjadi, retorika politik berfokus pada masa depan. Peristiwa yang akan terjadi adalah kekhasan politisi. Politisi harus membuat keputusan yang mengikat suatu Negara, dan karena itu warga negaranya. Keputusan yang dibuat mungkin kurang lebih valid. Objek pembicara atau retorika adalah untuk menarik perhatian kembali ke polarisasi tindakan politik.

Apa bedanya dengan orator?

Seperti banyak konsep filosofis, mudah dibawa oleh asosiasi. Perbedaan antara konsep biasanya agak tidak jelas bagi pembaca yang tidak terampil. Bagaimana membedakan orator dari retorika? Pada dasarnya, perbedaannya adalah retorika adalah alat teoretis keseluruhan yang aplikasinya mungkin atau mungkin tidak verbal. Artinya, bisa dibawa ke tindakan tertulis, atau yang lain.

Orator, di sisi lain, membawa di tempat segala sesuatu yang terkandung dalam retorika. Ini adalah tentang mencoba melakukan praktik diskursif, verbal di hadapan audiens yang terspesialisasi atau tidak. Topik ini mungkin telah disatukan melalui sumber daya retoris yang telah diekspos.

Pentingnya

Untuk menyoroti pentingnya adalah untuk menyoroti pengaruhnya terhadap berbagai disiplin ilmu manusia saat ini. Kita dapat melihatnya dalam politik, sosiologi, hukum, psikologi dan disiplin ilmu lain.

Contoh

Mari kita lihat beberapa contoh dari disiplin ini:

  • Eufemisme
  • Metafora
  • Hiperbola
  • Metonim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *