Risiko yang tidak dapat diasuransikan

Risiko yang tidak dapat diasuransikan adalah salah satu yang bukan merupakan alasan penerapan polis asuransi yang bersangkutan . Dengan cara ini, tertanggung dibiarkan tidak terlindungi dan akan menderita kerugian finansial.

Risiko yang tidak dapat diasuransikan, dengan kata lain, adalah risiko yang kompensasinya tidak dapat ditawarkan, termasuk dalam bagian pengecualian.

Agar risiko dapat diasuransikan, mereka harus memenuhi karakteristik berikut:

  • Dapat diukur: Harus dapat diukur dalam istilah moneter.
  • Kebetulan: Ini adalah fakta yang belum dicari atau dipromosikan oleh tertanggung.
  • Tidak pasti: Ini adalah sesuatu yang tidak dapat diprediksi.
  • Kemungkinan: Artinya adalah suatu kontingensi yang terjadi dalam kenyataan, sehingga layak untuk ditentukan kejadiannya. Misalnya, kecelakaan mobil.
  • Didefinisikan dan konkret: Ini adalah fakta yang dapat dijelaskan secara rinci.

Jika kondisi ini tidak terpenuhi, kita menghadapi risiko yang mungkin tidak dapat diasuransikan, terutama karena dianggap luar biasa.

Risiko yang tidak dapat diasuransikan sesuai polis

Risiko yang tidak dapat diasuransikan akan tergantung pada jenis polis, seperti yang akan kita lihat di bawah ini:

  • Polis jiwa: Ada risiko yang tidak dapat diasuransikan seperti praktik olahraga berbahaya, dengan mempertimbangkan bahwa kemungkinan besar tertanggung akan mengalami kecelakaan. Demikian juga, upaya bunuh diri tidak tercakup.
  • Asuransi kesehatan: Mereka biasanya tidak menanggung, misalnya, epidemi, karena dianggap sebagai kejadian luar biasa.
  • Asuransi Pencurian dan Perampokan : Pertanggungan tidak melindungi harta benda pihak ketiga yang berada dalam penguasaan tertanggung, kecuali barang-barang tersebut telah dinyatakan sebelumnya untuk dipertimbangkan dalam polis.
  • Asuransi kebakaran : Dalam hal ini, jika kerugian disebabkan oleh penanganan bahan berbahaya seperti bahan peledak atau senjata, kerusakan tersebut tidak dapat diasuransikan.

Harus diklarifikasi bahwa, meskipun pada prinsipnya kontinjensi tertentu tidak dapat diasuransikan, terkadang kontraktor dapat membayar biaya tambahan sebagai imbalan untuk memperluas cakupannya. Hal ini terutama terjadi di negara-negara seperti Amerika Serikat di mana pasar asuransi sangat berkembang.

Related Posts