Roh binatang

Roh binatang (dalam bahasa Spanyol, roh binatang) adalah istilah yang diciptakan oleh ekonom Inggris terkenal John Maynard Keynes . Ini tentang hubungan antara perilaku manusia, serta komponen emosionalnya, dan ekonomi.

Konsep roh binatang dicetuskan oleh Keynes , pada awalnya, dalam karya utamanya ” Teori Umum Pekerjaan, Bunga dan Uang .” Karya yang diterbitkan oleh ekonom pada tahun 1936, di mana ia menyebutkan adanya faktor irasional, yang dikenal sebagai roh binatang. Tindakan di mana individu bertindak secara tidak tepat, emosional dan intuitif, mempengaruhi evolusi ekonomi. Singkatnya, adanya faktor psikologis dalam diri manusia yang melalui tindakan dengan komponen emosional yang tinggi menyebabkan variasi dalam perekonomian.

John Maynard Keynes mendefinisikannya sebagai ketidakstabilan pasar, tidak dapat mengukurnya dengan ekspektasi matematis. Karena ini dihasilkan oleh perilaku spontan individu yang dapat menyebabkan variasi perilaku ekonomi. Tindakan tersebut didorong oleh faktor emosional (primary drive). Di sisi lain, sifat manusia yang khas, yang tidak rasional, dan yang menghalangi pengukuran kuantitatif dengan alat-alat matematika, karena perhitungan rasionalnya tidak mungkin. Itulah sebabnya indeks digunakan untuk mencerminkan perkiraan.

Asal usul konsep roh hewan

Meskipun tidak dikonfirmasi, diyakini bahwa John Maynard Keynes terinspirasi oleh filsuf, sejarawan, dan ekonom Skotlandia David Hume untuk menciptakan istilah tersebut. Hume, bersama dengan pemikir lain pada masanya seperti Adam Smith , mempelajari secara mendalam motif yang mendorong tindakan manusia. Pemikirannya memunculkan karya-karya yang dapat menanamkan dalam diri Keynes pendekatan terhadap konsep tersebut, seperti “Risalah tentang sifat manusia” atau “Penelitian tentang pemahaman manusia”. Karya yang diterbitkan oleh Hume masing-masing pada tahun 1739 dan 1748.

Meskipun pengaruh pada Keynes dikaitkan dengan Hume, jauh sebelumnya, berbagai penelitian memasukkan perlakuan istilah yang mirip dengan roh binatang. Mengacu pada peristiwa semacam itu, oleh serangkaian penulis lain, bahkan sebelum Hume. Beberapa esai mengumpulkan keberadaan istilah dalam karya-karya René Descartes, serta penulis terkenal lainnya seperti Locke . Namun, mereka semua merujuk pada konsep yang sama, meskipun, sejak Hume, istilah tersebut terkait erat dengan ekonomi.

Roh binatang di abad ke-21

Dalam beberapa tahun terakhir, sejumlah ekonom, termasuk sejumlah besar peraih Nobel, telah mempelajari, menghasilkan karya, teori Keynesian tentang roh hewan. Di antaranya kita dapat menyoroti Profesor Daniel Kahneman, Profesor Robert J. Shiller atau Profesor George Akerlof; semuanya pemenang Hadiah Nobel di bidang Ekonomi, serta pengikut dan peneliti di lapangan.

Selain itu, ekonom besar lainnya, termasuk pemenang Nobel dan profesor Richard Thaler , juga telah mendedikasikan karya-karya besar untuk mempelajari perilaku manusia dan pengaruhnya terhadap ekonomi. Penelitian yang telah mengarah pada cabang kajian yang semakin luas, menghasilkan cabang ilmu dan kajian ekonomi baru yang dikenal dengan “ behavioral economics ” atau “behavioral economics” dalam bahasa Inggris.

Cabang pengetahuan baru ini dikaitkan dengan pengetahuan yang diekstraksi dari karya-karya Adam Smith dan Jeremy Bentham terutama, keduanya ekonom dari periode neoklasik . Itulah sebabnya dalam studi ekonomi perilaku penggunaan psikologi berlaku sejalan dengan ekonomi neoklasik . Sebuah studi yang berfokus terutama pada rasionalitas dan irasionalitas, menganalisis pengaruhnya terhadap konsumsi dan memunculkan istilah-istilah seperti utilitas yang didiskon dan utilitas yang diharapkan.

Kritik terhadap roh binatang

Mengingat ketidakmampuan untuk secara akurat mengukur pengaruh roh binatang pada ekonomi, banyak penulis aliran ortodoks mungkin tidak setuju dengan teori Keynesian. Bahkan, baik Shiller maupun Akerlof mencoba memancing perdebatan dalam buku mereka “Animal Spirits”, di mana krisis keuangan tahun 2008 bisa saja berasal, tepatnya, oleh roh-roh hewan tersebut. Ini sekali lagi menabur keraguan dalam perang permanen sekolah ortodoks melawan heterodoks. Sebuah perang di mana yang pertama hanya menganggap ilmu ekonomi sebagai ilmu pasti, yang merasionalisasi perilaku orang.

Related Posts