Sampel (pemasaran)

Sampel adalah, di bidang pemasaran , sekelompok orang yang dipilih untuk berpartisipasi dalam riset pasar, perwakilan dari alam semesta.

Umumnya, diupayakan agar kelompok ini diekstrapolasi, yaitu mewakili dengan baik kelompok dari mana informasi akan dikumpulkan.

Untuk apa sampel digunakan dalam pemasaran?

Saat melakukan riset pemasaran, baik itu survei sederhana atau pekerjaan yang jauh lebih ambisius, tidak seluruh populasi sasaran, yang secara teknis disebut alam semesta, dapat berpartisipasi di dalamnya. Untuk itu, melalui perhitungan, ditetapkan jumlah orang yang cukup sehingga data tersebut kredibel, memiliki makna dan nilai, serta diekstrapolasi, yaitu dapat diterapkan ke seluruh alam semesta.

Dua teknik yang berbeda umumnya digunakan untuk menetapkan sampel:

  • Pengambilan sampel acak: Acak.
  • Non-random sampling: Ini dipilih secara langsung.

Contoh contoh pemasaran

Bayangkan sebuah perusahaan ingin meningkatkan produk andalannya dan meluncurkannya kembali ke pasar: Proyektor berkualitas HD.

Agar variasi produk ini berhasil, perlu diketahui selera dan harapan konsumen, serta niat mereka.

Untuk memilih sampel, kita harus jelas tentang siapa yang harus kita ketahui informasinya dan berusaha membuatnya serepresentatif mungkin.

Produk ini berkualitas dan memiliki harga yang agak tinggi, sehingga akan ditujukan untuk penonton berusia 25 hingga 65 tahun, dengan keterampilan komputer, tertarik pada film dan serial televisi, dan dengan daya beli sedang-tinggi.

Setelah hal ini ditentukan, langkah selanjutnya adalah mengumpulkan orang-orang yang memenuhi syarat tersebut, siapa yang akan dijadikan sampel, dan dapat mewakili semua orang yang memenuhi syarat tersebut.

4p pemasaran

Related Posts