Seberapa Sukses Digital India sejauh ini?

Digital India adalah salah satu inisiatif utama yang diambil oleh partai yang berkuasa saat ini di India. Dengan pemilihan Lok Sabha berikutnya yang sudah dekat, menjadi penting untuk memahami implementasi kebijakan yang akan diajukan BJP sebagai dasar kemenangan, pemilihan berikutnya. Dalam hal ini, artikel ini akan membahas betapa makmurnya gerakan Digital India.

Pertama, jika Anda masih belum mengetahui apa itu Digital India, izinkan saya menjelaskannya untuk Anda. Diluncurkan oleh Pemerintah India pada tahun 2015, Digital India memiliki tiga tujuan yang saling berhubungan –

  • Menjamin tersedianya koneksi internet gratis dan berkecepatan tinggi bagi setiap warga negara.
  • Mengurangi pita merah di kantor-kantor pemerintah dan membawa service ke depan pintu masyarakat melalui e-governance.
  • Memberdayakan warga di ranah digital.

Seberapa Sukses Digital India

Melalui inisiatif ini, India melonjak 11 posisi dalam indeks e-governance PBB sejak 2014. Selain itu, terjadi pula peningkatan jumlah transaksi e-governance yang dilakukan setiap harinya. Partai yang berkuasa juga secara aktif memanfaatkan platform media sosial untuk berhubungan dengan rakyat secara lebih baik dan membina komunikasi yang efektif. Semua menteri di kabinet Pusat menangani akun media sosial yang aktif dan memecahkan masalah masyarakat umum melalui mereka. Lok Sabha dikatakan sebagai cermin bangsa. Mengingat hal ini, P M Narendra Modi bahkan memudahkan orang untuk memberi tahu pemerintah tentang masalah dan pendapat mereka melalui aplikasi Narendra Modi. Namun, terlepas dari banyak upaya, keadaan India dibandingkan dengan negara-negara lain masih suram. Indonesia saat ini berada di peringkat 107. Jadi, masih banyak yang harus dilakukan, dan pemerintah Modi perlu memunculkan ide-ide yang lebih inovatif untuk meningkatkan produktivitas di bidang ini.

Bahasa vernakular juga mendapat dorongan melalui inisiatif ini. Dengan mempromosikan konten dalam bahasa daerah, pemerintah kembali menanamkan kebanggaan dalam bahasa daerah kepada masyarakat. Orang-orang menemukan diri mereka lebih tenggelam dalam warisan dan budaya yang kaya dari tanah yang beragam ini. Ada juga upaya yang dilakukan oleh pemerintah untuk membuat aplikasi pemerintah tersedia untuk orang-orang dalam bahasa daerah. Langkah ini akan meningkatkan aksesibilitas. Orang-orang dari daerah terpencil dengan sedikit pengetahuan tentang hitam dan putih juga akan dapat menyampaikan pandangan mereka dengan inisiatif ini.

DigiLocker yang memungkinkan orang untuk berbagi dokumen mereka dengan aman melalui media elektronik telah menjadi sangat populer karena promosi skala besar oleh pemerintah. Pada 2017, ada lebih dari 72,66 lakh user terdaftar dari fasilitas ini

Pak Modi juga berada di garis depan dalam mendorong transaksi nontunai. Pembayaran digital aman dan terjamin dan terlebih lagi bebas dari kerumitan. Bharat Interface for Money App (BHIM) diluncurkan pada tahun 2016 dan telah mendapatkan banyak popularitas di bidang ini dengan transaksi tanpa uang tunai yang tumbuh 20 kali lipat sejak diluncurkan. Selain itu, untuk membebaskan pembayar dari belenggu smartphone-nya setiap saat, BHIM Aadhar juga diluncurkan untuk pembayaran digital di gerai merchant. Konsep ini relatif baru untuk negara berkembang seperti India. Untuk meningkatkan cakupan inisiatif ini dan untuk meningkatkan useran aplikasi, Pemerintah India juga melakukan kampanye kesadaran pembayaran digital. Ada partisipasi aktif masyarakat dalam hal ini. Sebanyak 2,04 crore individu terdaftar untuk kampanye nasional.

Karena perkembangan besar yang terjadi di negara ini, ada kebutuhan yang meningkat untuk mendidik orang secara digital agar mereka tidak ketinggalan. Daerah pedesaan, khususnya, merasakan kebutuhan yang mendesak. Pradhan Mantri Gramin Saksharta Abhiyan adalah proyek ambisius di bawah payung Pemerintah India yang bertujuan untuk mendidik enam crore orang. Pada 2015, 82,7 lakh orang dapat memperoleh manfaat dari rencana ini. Jumlah warga yang sadar digital berbanding lurus dengan kebutuhan akan platform e-governance yang lebih maju bagi warga negara yang tercerahkan untuk berbagi pandangan dan pendapat mereka. Dengan maksud untuk menjembatani kesenjangan antara permintaan dan penawaran ini, aplikasi “Umang” diluncurkan untuk mendorong tata kelola seluler.

Sejalan dengan tujuan pertama dari kampanye ini, yaitu menyediakan wifi gratis dan berkecepatan tinggi untuk setiap warga negara, hotspot wi-fi publik gratis dipasang di beberapa tempat.

Digitalisasi juga menimbulkan kekhawatiran khusus mengenai keselamatan individu yang diuntungkan dari ini. Melihat skenario global, masalah seputar mengamankan privasi individu dan melindungi mereka dari pelecehan dan eksploitasi dalam bentuk apa pun harus menjadi prioritas. Untuk mengatasi kekhawatiran ini dan mengistirahatkan kecemasan warga negara, Pusat Koordinasi Siber Nasional telah beroperasi sejak 2017. Ini adalah tulang punggung Digital India dan telah bekerja tanpa henti untuk memastikan perlindungan aspek etika kampanye.

Gambar tampak kemerahan sampai sekarang. Namun, keberhasilan demokrasi di suatu negara dapat dinilai dari keberhasilan sistem pemilihannya. Untuk pemilu yang sukses, orang perlu menyadari pilihan yang tersedia bagi mereka dan kejatuhan memilih kembali partai yang berkuasa. Pemahaman seperti itu dapat dikembangkan hanya dengan melampaui manifesto ambisius dan janji-janji pemerintah dan menganalisis situasi di tingkat dasar.

Berbicara tentang Digital India, meskipun upaya telah dilakukan dan bangsa telah berkembang, masih ada jalan panjang untuk menyesuaikan diri dengan standar global. Peningkatan transaksi digital juga dapat disebabkan oleh kebijakan demonetisasi. Terlebih lagi, masih ada kesenjangan digital yang sangat besar yang perlu dijembatani oleh pemerintah sedini mungkin. Selain itu, masyarakat suatu negara cenderung untuk tetap sinkron dengan tren global pada umumnya.

Related Posts