Simpanan tetap

Deposito berjangka tetap adalah produk tabungan di mana penyimpanan sejumlah uang diserahkan kepada lembaga keuangan. Ini, sebagai imbalan atas pengembalian modal ditambah bunga setelah periode yang ditentukan.

Dengan kata lain, deposito berjangka tetap memungkinkan penabung untuk menciptakan dana di lembaga keuangan yang tidak akan dapat ia miliki. Setelah waktu yang disepakati telah berakhir, pelanggan akan dikembalikan uang mereka ditambah kinerja.

Jangka waktu yang ditetapkan untuk deposito berjangka bisa kurang dari satu tahun (jangka pendek) atau lebih dari 12 bulan (jangka panjang).

Perlu diperhatikan bahwa produk ini berbeda dengan tabungan , dan juga bukan merupakan instrumen investasi, seperti yang akan kita jelaskan di bawah ini.

Karakteristik deposito berjangka tetap

Di antara karakteristik deposito berjangka tetap, berikut ini menonjol:

  • Ini adalah produk tabungan yang menawarkan kinerja yang aman. Artinya, klien dan lembaga keuangan menyepakati tingkat bunga , sehingga profitabilitas diketahui sebelumnya oleh keduanya. Hal ini membedakannya dengan instrumen investasi, seperti reksa dana, yang return-nya tidak diketahui, sehingga risikonya lebih tinggi.
  • Tingkat bunga yang ditawarkan oleh deposito ini lebih tinggi dari pada rekening tabungan, karena klien tidak dapat membuang dana sampai jangka waktu yang disepakati berakhir.
  • Jika penabung ingin menarik uangnya sebelum jatuh tempo, ia harus membayar denda atau komisi khusus kepada lembaga keuangan.
  • Pembayaran pengembalian biasanya pada saat jatuh tempo. Meskipun dalam beberapa kasus, khususnya dalam simpanan jangka panjang, pembayaran bunga yang diperoleh secara berkala dapat disepakati, misalnya setiap triwulan atau semester.
  • Debit langsung tidak diperbolehkan . Dengan kata lain, penabung tidak dapat memesan debet otomatis ke deposito, misalnya, untuk pembayaran layanan atau asuransi.

Keuntungan dan risiko deposito berjangka

Keuntungan utama dari deposito berjangka tetap adalah memberikan pengembalian yang aman dan bunganya lebih tinggi daripada yang ditawarkan oleh rekening tabungan.

Namun, kita harus memperhitungkan bahwa pengembaliannya tidak setinggi alternatif lain. Misalnya, mungkin ada reksa dana dengan pengembalian yang diharapkan lebih tinggi, meskipun tidak boleh dilupakan bahwa ini tidak menawarkan pengembalian yang pasti.

Bagaimanapun, deposito berjangka bisa cocok dengan profil investor konservatif, dengan keengganan yang tinggi terhadap risiko dan yang lebih menyukai pengembalian yang aman, meskipun kecil.

Related Posts