Sistem amortisasi Prancis

Sistem amortisasi Prancis adalah sistem di mana peminjam setuju untuk membayar angsuran berkala yang konstan, yang meliputi pokok dan bunga. Biaya ini dihitung mengikuti aturan keuangan.

Dengan menggunakan prosedur perhitungan ini, tingkat amortisasi konstan diperoleh di setiap periode. Dengan cara ini, kita akan selalu membayar jumlah yang sama, jika pinjaman diberikan dengan tingkat bunga tetap. Ada varian ketika bunga bervariasi, direferensikan dengan indikator, yang biasanya merupakan bunga referensi antar bank masing-masing negara . Dalam hal ini, kuota adalah konstan dalam periode waktu di mana indikator ini tidak berubah.

paling umum pinjaman diamortisasi dengan metode ini adalah hipotik . Di dalamnya, seperti yang akan kita lihat dalam contoh terakhir, periode pertama dibayar terutama bunga, yang menurun. Dengan modal diamortisasi, sebaliknya terjadi, meningkatkan jumlah setiap tahun. Oleh karena itu, sering terlihat bahwa setelah, misalnya, sepuluh tahun hipotek, masih banyak modal yang harus diamortisasi. Alasannya adalah bahwa kita akan membayar sebagian besar bunga.

Angsuran periodik, bunga dan pokok dalam sistem amortisasi Perancis

anuitas , dalam sistem amortisasi Perancis, dihitung dengan cara kesetaraan keuangan. Dengan cara ini, apa yang diberikan bank kepada kita adalah pinjaman yang diminta dan apa yang kita janjikan untuk dibayar adalah cicilan tetap. Dari persamaan awal itu kita selesaikan untuk anuitas. Formulasi matematisnya relatif sederhana dan perhitungannya dapat dilakukan dengan menggunakan spreadsheet. Persamaan anuitas (a) akan menjadi ini.

  • a : biaya periodik konstan
  • Co : modal pinjaman
  • i : tingkat bunga pinjaman tahunan
  • n : jumlah periode

Setelah kita memiliki jumlah angsuran yang harus dibayar, tabel amortisasi dapat disiapkan, meskipun bank memberikan kita rinciannya saat meminta jenis pinjaman apa pun. Namun, kita dapat membuat perhitungan perkiraan sendiri (yang akan sangat berguna) dengan mempertimbangkan dua ekspresi ini:

  • Ik : total bunga setiap tahun k (1,2…)
  • Ck : Ibukota tahun k. Tahun di mana perhitungan dibuat.
  • Ck-1 : Modal tahun sebelum k.

Contoh pinjaman yang diamortisasi dengan metode Prancis

Mari kita bayangkan pinjaman dengan modal awal € 10.000 (Co), di mana bank membebankan bunga efektif tahunan kepada kita (i) sebesar 3% dan harus dibayar dalam 5 tahun (n). tabel amortisasi akan menjadi yang ditunjukkan di bawah:

Seperti yang kita lihat, itu dimulai dengan jumlah tahun (k). Biaya konstan dihitung dengan memasukkan rumus dari ‘a’ di sel lembar yang sesuai dan sisa data diketahui oleh kita. Kita selalu memulai dengan a, yang akan kita tarik sehingga nilainya sama di semua periode. Kemudian kita menghitung bunga dengan mengalikan modal yang beredar setiap tahun, atau tertunda, dengan tingkat bunga i. Modal diamortisasi diperoleh dengan mengurangkan a dan total bunga (Ik) dan modal tertunda adalah selisih antara sebelumnya dan diamortisasi (Ck).

Akhirnya, dalam sistem amortisasi Prancis, total akumulasi bunga adalah jumlah setiap tahun (€ 917,73). Tetapi dengan cara ini sebagian besar dibayar pada tahun-tahun pertama dan berkurang pada setiap periode. Dengan akumulasi modal itu terjadi sebaliknya, membayar lebih sedikit di tahun-tahun pertama dan lebih banyak kemudian.

Sistem amortisasi Jerman

anuitas terlambat


Related Posts