Apa itu skolastik

Skolastik adalah sekolah filsafat abad pertengahan atau, mungkin lebih tepatnya, metode pembelajaran yang diajarkan oleh para akademisi dari universitas abad pertengahan dan katedral pada periode dari abad ke-12 hingga abad ke-16. Itu adalah sekolah yang menggabungkan logika, metafisika, dan semantik menjadi satu disiplin, dan telah membantu kita mengembangkan pemahaman tentang logika dengan cara yang bermakna. Istilah “skolastik” berasal dari kata Latin “scholasticus” dan dari bahasa Yunani “scholastikos” yang secara harfiah berarti “mendedikasikan waktu luang untuk belajar” atau “sarjana” dan “scholeion” Yunani yang berarti “sekolah”. Istilah “anak sekolah” juga biasa digunakan untuk menggambarkan skolastik.

Apa itu skolastik?

Skolastik adalah arus pengajaran yang merupakan hasil yang muncul dari penyatuan pemikiran teologis dan pemikiran filosofis yang berusaha untuk memahami dan mampu memberikan penjelasan tentang wahyu gaib yang dimiliki agama Kristen.

Kita dapat mengatakan skolastik adalah metode dan alat pembelajaran yang didasarkan pada penalaran dialektik dan yang ditujukan untuk menjawab serangkaian pertanyaan atau menyelesaikan kontradiksi. Dengan kata lain, itu terdiri dari arus filsafat yang berusaha untuk menghubungkan dan mengintegrasikan dengan cara yang terbaik akal dengan iman, tetapi di atas semua memberikan kepentingan yang lebih besar pada iman.

Skolastik adalah tren filosofis yang berusaha untuk menemukan jawaban yang dapat dimengerti untuk semua keraguan yang muncul mengenai alasan dan iman, terutama, karena bagi para skolastik manusia adalah gambar Tuhan, dan untuk alasan ini, sekolah skolastik bersandar pada dialektika, logika, etika, teologi, kosmologi, metafisika dan psikologi.

Sejarah

Perkembangan dan sejarah skolastik bertepatan dengan pendirian universitas di akhir abad ke-12 dan ordo keagamaan seperti Dominikan dan Fransiskan pada awal abad ke-13. Di universitas, teks-teks Aristoteles yang diterjemahkan baru-baru ini menjadi dasar bagi sistem pemikiran yang dikenal sebagai Aristotelianisme. Selain itu, ordo religius memiliki dokter favorit mereka, yang ajarannya juga sistematis. Karakteristik universitas abad pertengahan adalah perselisihan publik di mana para dokter dari sekolah-sekolah ini berdebat di hadapan badan mahasiswa. Meskipun sistem mereka berbeda, wacana itu dimungkinkan berkat kepercayaan para peserta terhadap metode logika Aristoteles.

Secara geografis, skolastik berkembang di Italia dan di Semenanjung Iberia, di Prancis, Jerman, Belanda, dan Kepulauan Inggris. Sekolah-sekolah utamanya adalah Universitas Oxford, terkenal karena filsafat, Universitas Paris untuk teologi, dan Universitas Bologna, untuk hukum dan kedokteran.

Karakteristik

Karakteristik utama dari skolastik adalah sebagai berikut:

  • Tujuannya adalah untuk mengintegrasikan pengetahuan yang dimiliki alasannya.
  • Para skolastik percaya pada harmoni antara akal dan iman.
  • Filsafat dapat membantu teologi menjelaskan misteri dan wahyu iman sehingga mereka dapat dimengerti oleh akal.
  • Itu digunakan sebagai metode didaktik untuk menjelaskan dan mengajarkan skolastik.
  • Subjek diperlakukan dengan sangat hati-hati dan dedikasi menggunakan membaca dan diskusi publik.
  • Kekristenan menggunakannya sebagai alat untuk memahami iman.
  • Santo Tom├ís de Aquino adalah perwakilan maksimalnya.
  • Aristoteles diterima sebagai pemikir yang lebih besar daripada Plato.

Skolastik dan pendidikan

Dalam skolastik pendidikan, guru dan siswa berinteraksi di sekitar diskusi yang muncul dari “quaestiones disputatae”. Skolastik adalah arus paling penting di sekolah-sekolah dan universitas-universitas Eropa pada Abad Pertengahan, untuk menemukan sistem yang teratur dari pengetahuan alam Yunani dan Roma dan pengetahuan agama Kristen.

Beberapa prosedur didaktik yang digunakan di universitas-universitas Abad Pertengahan adalah lectio, collatio, gloss, opinion, dialog, diskusi dialektik, pertanyaan yang disengketakan, penggunaan logika, demonstrasi, diskusi dan debat publik. Debat itu digunakan sebagai instrumen pendidikan untuk merangsang, menguji dan mengkomunikasikan perkembangan pemikiran dalam bidang filsafat dan teologi.

Wahyu dan alasan selaras dengan yang mereka klaim bahwa Tuhan adalah sumber pengetahuan dan kebenaran adalah penting bagi para skolastik.

Kontribusi terhadap ekonomi

Beberapa kontribusi skolastik untuk ekonomi adalah:

  • Penciptaan ekonomi feodal yang terutama ditandai oleh pertanian.
  • Pembagian budak, pemilik tanah, bangsawan, dan pendeta.
  • Ada hubungan kontraktual di mana ayah mewarisi tanah dari putranya.
  • Wilayah perdikan adalah unit ekonomi dan independen dari sudut pandang politik.
  • Mereka berhasil menetapkan aturan untuk perilaku ekonomi dengan cara yang konsisten dengan doktrin agama.

Pentingnya skolastik

Skolastik bertugas mengusulkan doktrin Kristen dalam pendidikan kekristenan yang kaku, di mana perhatian paling penting dan relevan adalah iman dan akal. Itu adalah cara bekerja dengan cara intelektual di mana semua pemikiran diserahkan pada prinsip otoritas dan pengajaran dapat dibatasi secara prinsip pada Alkitab sebagai sumber utama pengetahuan.

Perwakilan

Perwakilan utama dari skolastik adalah sebagai berikut:

Santo Thomas dari Aquino
Anselmus dari Canterbury
Pedro Aberlardo
Roscelino
Roberto Grosseteste
Alejandro Hales
Rogerio Bacon
Saint Albert the Great
Juan Duns Scotus
William dari Ockham

Dimainkan

Karya-karya utama terkait dan berdasarkan skolastik adalah:

De Divisione Naturae (Di divisi Alam)
Sebuah risalah tentang Tritunggal.
Historia Calamitatum (History of misadventures)
Penghancuran kehancuran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *