Pengertian Spesies

Spesies adalah unit dasar klasifikasi makhluk hidup, yaitu, langkah dasar dari semua bentuk taksonomi biologis. Spesies adalah sekumpulan organisme yang mampu bereproduksi dan memperoleh keturunan yang subur (non-hibrida), dan yang memiliki ciri-ciri penentu evolusi dasar.

Sekitar 1,9 juta spesies makhluk hidup dikenal di planet kita, tersebar di berbagai bidang kehidupan. Banyak dari mereka berbagi asal evolusi atau secara evolusioner terkait dari beberapa nenek moyang yang sama, walaupun kategori spesies sulit diterapkan pada organisme primitif reproduksi non-seksual, karena mereka tidak hanya homogen secara reproduktif.

Klasifikasi biologis memberikan nama masing-masing spesies, ditulis dalam bahasa Latin dan terdiri dari dua istilah: pertama dari genus dan kemudian dari spesies, seperti dalam Homo sapiens, nama spesies manusia. Dalam pengertian ini, ketika kita menggunakan istilah umum untuk merujuk pada bentuk kehidupan tertentu, seperti “anjing,” “kucing,” “jamur,” atau “pakis,” yang kita maksud sebenarnya adalah sekumpulan spesies yang bisa sangat beragam.

Asal usul spesies

Asal usul spesiesCara spesies muncul dikenal berkat karya Charles Darwin, terutama. Esainya, The Origin of Species yang diterbitkan pada tahun 1859 meletakkan dasar bagi apa yang kita kenal sekarang sebagai Evolusi biologis. Dalam teks itu, Darwin menjelaskan bahwa spesies makhluk hidup berasal dari spesies lain sebelumnya, yaitu, dari pendahulunya, yang nasibnya ditentukan oleh tekanan lingkungan, yaitu kompetisi untuk bertahan hidup dan bereproduksi terhadap spesies kontemporer lainnya. Kompetisi ini disebut oleh Darwin “seleksi alam”.

Dengan demikian, spesies-spesies tersebut berasal dari satu sama lain lebih awal, berasal dari masa lalu hingga nenek moyang yang sama, dan seterusnya hingga bentuk kehidupan pertama. Darwin memahami semua ini ketika dalam perjalanannya ia menyadari betapa spesies di Kepulauan Galapagos serupa, tetapi pada saat yang sama berbeda, dari spesies di daratan. Ini menunjukkan bahwa, terpisah secara geografis untuk waktu yang cukup, spesies pulau telah beradaptasi dengan lingkungan baru mereka, mengikuti jalur evolusi yang berbeda dari rekan daratan mereka. Dan akhirnya, setiap varian akhirnya menjadi spesies yang berbeda.

Spesies dan genus

Dalam nama ilmiah spesies makhluk hidup, kita dapat melihat genus dan spesies, yang ditulis dalam bahasa Latin: Homo sapiens, genus “Homo” (manusia) dan spesies “sapiens” (bijak). Ini karena genus adalah kategori taksonomi yang lebih tinggi (lebih umum, kurang spesifik) daripada spesies, tetapi lebih rendah (kurang umum) dari famili.

Genus, dengan demikian, adalah garis keturunan spesies, terkait evolusi dan yang entah bagaimana merupakan varian, dapat dikatakan bahwa materialisasi berbeda, dari konsep umum yang mencakup mereka. Terlebih lagi, genus dapat dibagi menjadi sub-genus atau infragenus atau dapat dikelompokkan menjadi super genus, suatu hubungan perantara antara genus dan famili. Mungkin ada genus dari satu spesies.

Jenis spesies

Jenis spesiesSpesies dapat diklasifikasikan menurut bidang kehidupan di mana hewan yang mereka gambarkan memiliki. Dalam pengertian itu, kita tahu (menurut standar 2009):

  • Spesies hewan. 1.424.153 berbeda terdaftar.
  • Spesies tumbuhan. 310.129 yang berbeda terdaftar.
  • Spesies jamur. yang ada catatan sekitar 120.000 berbeda.
  • pesies protista. yang ada catatan 55.000 berbeda.
  • Spesies bakteri. Dari mereka yang diketahui sekitar 10.000 berbeda.
  • Spesies Archaea. Dari mereka yang hampir tidak diketahui sekitar 500 berbeda.
  • Spesies virus. Dari yang ada sekitar 3.200 catatan berbeda.

Contoh spesies

Contoh spesiesBeberapa contoh spesies adalah:

  • Homo neanderthaliensis. Spesies ras manusia yang punah, yang hidup dengan kemanusiaan modern sekitar 230.000 tahun yang lalu.
  • Cannis Lupus. Dikenal sebagai serigala abu-abu, ini adalah spesies serigala liar yang paling umum di dunia, tempat anjing biasa bisa mirip secara genetis, seandainya itu tidak didomestikasi ribuan tahun yang lalu.
  • Panthera tigris. Ini adalah salah satu dari empat spesies harimau di dunia, terkenal dengan kulit parut dan oranye. Ini endemik ke benua Asia di mana ia adalah predator hutan yang hebat.
  • Helicobacter pylori. Spesies bakteri gram negatif yang menghuni sistem lambung manusia, dan dapat mengembangkan infeksi pada mukosa lambung.
  • Rhodnius prolixus. Disebut chipo atau pito, itu adalah serangga hematophagous umum di Amerika, yang mampu menularkan penyakit Chagas.
  • Populus alba Dikenal sebagai poplar putih atau poplar biasa, pohon berdaun hijau berdaun terbalik putih, umum di Eropa dan Asia, yang tumbuh setinggi 30 meter.

Spesies asli

Spesies asliSpesies asli adalah spesies yang berasal dari habitat asli tempat mereka ditemukan, yaitu, mereka tidak berasal dari migrasi, juga tidak diperkenalkan secara artifisial. Namun, tidak seperti spesies endemik, spesies asli dapat dengan sempurna ditemukan di lingkungan lain, di mana, secara logis, mereka tidak lagi menjadi spesies asli, tetapi eksotis.

Sebagai contoh: iguana laut Kepulauan Galapagos (Amblyrhynchuscristatus) adalah asli dan endemik ke pulau-pulau, karena mereka berasal di sana, dan tidak ditemukan di tempat lain di dunia. Sebaliknya, semut Argentina (Linepithemahumile) adalah spesies asli Amerika Selatan (Argentina, Paraguay, Bolivia, dan Brasil selatan), yang secara artifisial diperkenalkan ke semua benua lain kecuali Antartika, dan di dalamnya ia bersaing dengan spesies semut asli dari benua ini.

Spesies pendatang

Spesies pendatangSpesies pendatang, spesies introduksi atau spesies asing adalah spesies yang bukan asli tempat mereka ditemukan, yaitu, yang telah diperkenalkan secara artifisial atau yang merupakan hasil migrasi. Dalam hal ini, mereka dianggap kebalikan dari spesies asli.

Spesies pendatang dapat bermanfaat atau berbahaya bagi habitat yang menerimanya, sehingga mengubah keseimbangan ekologis lokal, dan dapat mengakibatkan persaingan untuk spesies asli. Jika mereka berbahaya, mereka dianggap spesies invasif.

Manusia bertanggung jawab atas masuknya banyak spesies dari waktu ke waktu, baik secara sadar (rekayasa ekologi) atau tanpa sadar. Contoh yang jelas dari hal ini adalah sapi (Bostaurus), yang sekarang merumput di seluruh dunia tetapi memiliki asal Asia Selatan. Lainnya adalah berbagai spesies gandum (Tricutumspp), yang diperkenalkan oleh pertanian di semua benua.

Spesies invasif

Spesies invasifSpesies invasif dianggap spesies eksotis yang, begitu mereka mencapai habitat baru, berkembang biak dan menghasilkan perubahan dalam ekosistem asli, menggusur spesies lain atau memiskinkan ceruk ekologis, karena mereka berasal dari sistem biologis eksternal. Spesies ini dapat mewakili bahaya biologis nyata, tidak hanya pada tingkat biotik tetapi juga pada tingkat ekonomi dan pertanian, atau kesehatan masyarakat, dan oleh karena itu ada peraturan internasional mengenai pengendalian transit hewan, tanaman, benih, dll.

Contoh spesies invasif diwakili oleh kelinci biasa (Oryctolaguscuniculus) yang diperkenalkan di Australia pada abad ke-19 untuk mempraktikkan olahraga berburu, dan yang berkembang biak sedemikian rupa sehingga mereka menjadi wabah di negara ini, menempatkan seluruh perkebunan di bawah kendali, karena mereka tidak memiliki predator alami di ekosistem itu.

Spesies yang terancam punah

Kepunahan adalah kematian suatu spesies, yaitu, hilangnya semua individu yang menyusunnya. Ini adalah proses yang sering terjadi dalam sejarah biologis planet ini, kadang-kadang secara individu dan kadang-kadang secara masif, dalam apa yang dikenal sebagai kepunahan massal, dibuktikan dalam catatan fosil geologis.

Kepunahan dapat terjadi karena berbagai alasan: perubahan drastis dalam ekosistem (iklim, kimia, geologi, kataklik, dll.), Munculnya spesies baru yang lebih berhasil (seleksi alam) atau, seperti yang terjadi hari ini, oleh aktivitas manusia: polusi , berburu atau penebangan sembarangan, dll.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*