Steatopigia: penyebab, identifikasi dan pengobatan

esteatopigia adalah suatu kondisi di mana komposisi asam lemak dari jaringan lemak terakumulasi dalam bentuk berlebihan di korset panggul. Ini paling menonjol di jaringan subkutan bokong dan tulang paha.

Ini adalah ciri-ciri genetik yang dominan pada wanita, umumnya suku Afrika: Khoisan dan Bantues. Pada pria dimungkinkan untuk menemukan kondisi ini, tetapi dalam proporsi yang lebih rendah.

Wanita dengan steatopygia

Saat ini, adalah umum untuk menemukan hubungan steatopygia pada mereka yang menderita obesitas morbid. Namun, ada perbedaan substansial di antara mereka.

Pada steatopygia, jaringan adiposa tertanam di antara lembaran jaringan ikat yang saling bersilangan, saling menempel secara teratur. Di sisi lain, pada obesitas morbid, akumulasi lemak ditemukan antara otot gluteus maximus dan gluteus medius.

Indeks artikel

Penyebab steatopigia

Wanita Afrika dengan steatopygia

Penyebab steatopygia murni genetik, meskipun beberapa penelitian menunjukkan bahwa mereka memiliki komponen hormonal. Oleh karena itu, estrogen mendukung akumulasi lemak di area yang dijelaskan.

Nama steatopygia adalah umum pada orang dengan obesitas morbid untuk menggambarkan kelebihan lemak di daerah gluteal-femoral. Namun, perlu dicatat bahwa steatopygia itu sendiri tidak identik dengan obesitas.

Bagaimana itu diidentifikasi?

Wanita dan pria suku Khoikhoi

Hiperlordosis lumbal biasanya terjadi pada steatopygia. Ini adalah konsekuensi dari akumulasi berlebihan jaringan adiposa perut yang menggeser pusat gravitasi. Pada gilirannya, tarik tulang belakang Anda ke depan untuk keseimbangan.

Ini ditambah dengan akumulasi berlebihan jaringan adiposa di daerah gluteal-femoral. Dalam kebanyakan kasus, steatopygia menghadirkan lipodistrofi lokal (selulitis) yang padat atau keras.

Umumnya, ini menunjukkan perubahan pada tapak kaki pasien dan posisi lutut ke dalam atau ke belakang secara berlebihan sebagai kompensasi posisi.

Perlakuan

Tampaknya – lebih dari sekadar penyakit – sebagai ciri-ciri genetik yang menyebabkan cacat pada skema tubuh.

Umumnya, perawatan medis bersifat estetis, melalui lisis lemak yang difokuskan pada area gluteal-femoralis dan, kadang-kadang, melalui intervensi bedah.

Dalam kasus perubahan tapak, dukungan plantar dianjurkan untuk meningkatkan peredaran dengan mengubah sumbu tubuh.

Umum lainnya

Di kalangan antropologi biologi, steatopygia dijelaskan melalui teori bahwa kondisi ini tidak lebih dari ciri-ciri fisiologis adaptif perempuan di lingkungan yang sangat panas.

Demikian juga, lemak ini disimpan banyak hanya di tengah batang tubuh memungkinkan ekstremitas menjadi cukup tipis untuk mengeluarkan panas lebih efisien selama periode panas yang hebat.

Teori lain menunjukkan bahwa lemak yang terakumulasi dalam tubuh dapat menghasilkan hormon yang diperlukan untuk menstruasi dan kesuburan. Ini juga bisa menjadi tanda kecantikan untuk menarik pria dalam tindakan reproduksi.

Efek pada kualitas scintigraphic

Pada tahun 2004, sebuah studi oleh Elgazzar, Elsaid, Omar dan Al-Maskery, yang disebut Potensi perangkap steatopygia pada pencitraan tulang menggunakan Tc99m MDP dan peran SPECT , bertujuan untuk menentukan efek steatopygia pada penampilan tulang belakang lumbar dalam pemindaian tulang dan peran SPECT.

SPECT adalah Tomografi Terhitung Emisi Foton Tunggal.

Dalam studi yang disebutkan di atas, pemindaian tulang dilakukan, yang mencakup pemindaian tulang seluruh tubuh, sudut pandang, dan SPECT tulang belakang lumbar. Untuk ini, kamera gamma berkepala dua digunakan pada tiga puluh pasien dewasa yang gemuk.

Penulis penelitian menjelaskan metode sebagai:

“Setiap pasien disuntik secara intravena dengan 0,25 mCi / kg (9,25 Mbq Tc-99m MDP), dan berat dan tinggi mereka dicatat untuk setiap pasien. Pemindaian seluruh tubuh dilakukan dengan ukuran matriks 256 X 1024 dan kecepatan 8 menit / meter. Itu dilakukan dengan menggunakan ukuran matriks 128 X 128, proyeksi 20 32 detik dan orbit elips di sekitar tulang belakang lumbar. Tampilan diperoleh menggunakan ukuran matriks 256 X 256 untuk 1000K “.

Hasil studi

Hasil penelitian menunjukkan bahwa steatopygia dapat memengaruhi kualitas pemindaian tulang, yang dapat menyebabkan kesalahan diagnosis.

Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya dua puluh pasien dengan steatopygia yang menunjukkan atenuasi pada vertebra bawah tulang belakang lumbar.

Demikian juga, penurunan penyerapan di tulang belakang lumbar bawah dan efek tepi diamati pada gambar datar yang mensimulasikan kelainan.

Studi yang dilakukan oleh Elgazzar et al sampai pada kesimpulan bahwa adanya steatopygia harus dipertimbangkan dalam interpretasi pemeriksaan pasien obesitas, untuk menghindari kesulitan diagnostik.

“Penambahan SPECT dari tulang belakang lumbar ke gambar datar meningkatkan akurasi diagnostik pada pasien obesitas, mengatasi efek steatopygia yang diamati di seluruh tubuh dan melihat gambar gambar datar.”

Referensi

  1. Steatopigia. Diambil dari bionity.com
  2. Elgazar, H.; Elsaid, M.; Omar, A. dan Al-Maskery, IB (2004). Potensi jebakan steatopygia pada pencitraan tulang menggunakan Tc99m MDP dan peran SPECT. Abstraksi program akhir kongres Oseania Asia ke-8 kedokteran nuklir dan biologi, (hal. 246). Cina. Diambil dari inis.iaea.org
  3. Steatopigia. (2017). Wikipedia, ensiklopedia gratis. Diambil dari es.wikipedia.org.
  4. Krut, LH dan Singer, R. (1963). Steatopygia: Komposisi asam lemak dari jaringan adiposa subkutan di Hottentot. AmJ Phys.Anthropol., 21:181-187.
  5. Mosner, E.; Bryan JM; Stull MA dan Shippee R. Perbandingan lordosis lumbal yang nyata dan nyata pada wanita dewasa hitam dan putih. Diambil dari ncbi.nlm.nih.gov.

Related Posts