Steve Jobs

Steve Paul Jobs (San Francisco, 1955 – Palo Alto, California, 2011) adalah seorang ilmuwan dan pengusaha komputer Amerika terkemuka. Dia adalah pencipta komputer pribadi pertama dan pendiri Apple Computer, sebuah perusahaan inovatif di sektor komputer.

Dia ditandai dengan memiliki ide-ide visioner di bidang komputer pribadi, telepon seluler dan musik digital. Dengan demikian, ia merevolusi sektor ini selama lebih dari tiga dekade melalui produk-produknya.

Kisah Steve Jobs

Jobs diserahkan untuk diadopsi dalam pernikahan Paul dan Clara Jobs (masing-masing sopir kereta api dan ibu rumah tangga). Orang tua kandungnya adalah dua siswa yang tidak memiliki sarana untuk mengambil alih.

Sejak kecil, dia tinggal di kota Mountain View California, yang dicirikan sebagai pusat penting industri elektronik Amerika. Semua ini mempengaruhi Steve Jobs ketika memilih masa depan profesional yang terkait dengan sektor tersebut.

Dia baru berusia dua belas tahun ketika bergabung dengan Hewlett-Packard Explorer Club, sebuah asosiasi pemuda di mana para insinyur dari perusahaan Hewlett-Packard mengajar anak-anak dan remaja kreasi terbaru di bidang komputasi.

Dia belajar di Homestead Institute di Mountain View dan kemudian Steve Jobs masuk Reed College, sebuah universitas yang terletak di Portland, Oregon, tetapi keluar dari perguruan tinggi satu semester kemudian.

Pada saat itu ia bermain-main dengan obat-obatan dan menjadi tertarik pada mata pelajaran seperti filsafat, akhirnya melakukan perjalanan ke India untuk mencari pengertian spiritual.

Sekembalinya dan setelah magang di perusahaan Hewlett-Packard di Palo Alto, pada tahun 1974 Jobs dipekerjakan sebagai desainer oleh Atari, sebuah perusahaan perintis di industri video game yang saat itu baru lahir.

Kelahiran apel

Saat itu Jobs menjadi mitra insinyur Stephen Wozniak. Dengan demikian, ia mulai melihat potensi komputer rumah yang dikerjakan temannya dan di garasi mereka membuat kantor pertama mereka.

Mereka meluncurkan motherboard dan kemudian komputer lengkap, Apple I, yang dianggap sebagai komputer pribadi pertama dalam sejarah. Pada tahun 1976, dengan uang yang diperoleh dari penjualan van Volkswagen mereka, mereka mendirikan perusahaan Apple Computer, yang berbasis di garasi keluarga Steve Jobs.

Jobs memilih nama Apple sebagai penghargaan untuk buah favoritnya, apel.

Sejak saat itu mereka menciptakan versi Apple yang berbeda, masing-masing lebih kuat dari pendahulunya. Pada tahun 1985 mereka memutuskan untuk mengakhiri kerjasama mereka. Ini, karena Stephen Wozniak diturunkan ke latar belakang setelah kecelakaan, meskipun dikabarkan bahwa itu karena sifat rumit Steve Jobs.

Hasil dari kedua konflik tersebut adalah bahwa Wozniak meninggalkan Apple pada tahun 1985. Pada tahun yang sama 1.200 karyawan diberhentikan sebagai akibat dari restrukturisasi ekstensif di perusahaan tersebut. Jobs terpaksa mengundurkan diri. Namun hal ini tidak menghalanginya untuk melakukan perjalanan bisnis baru sendirian.

Steve Jobs di NeXT Computer dan Pixar

Jobs mendirikan perusahaan komputer baru, NeXT Computer, pada 1985. Ia kemudian membeli divisi animasi dari perusahaan produksi pembuat film, Lucasfilm Limited, dari sutradara film Amerika George Lucas, seharga $10 juta.

Pada tahun 1986 studio animasi Pixar lahir, berfokus pada produksi komputer film animasi. Steve Jobs secara aktif terlibat dalam pembuatan film «Toy Story».

Pada tahun 1989, NeXT Computer meluncurkan komputer pertamanya, yang dikemas dengan fitur-fitur, tetapi tidak menguntungkan karena harganya yang mahal dan ketidakcocokannya dengan sebagian besar sistem yang ada di pasaran. Steve Jobs menutup divisi komputer pada tahun 1993.

Kembalinya dia ke Apple

Pada tahun 1996 Apple memutuskan untuk membeli NeXT Computer. Ini seharusnya kembalinya Steve Jobs ke perusahaan yang didirikan olehnya dengan posisi penasihat sementara (di mana Jobs, secara sukarela, tidak menerima gaji apa pun).

Sembilan bulan kemudian, pengunduran diri presiden Apple menyebabkan Steve Jobs kembali ke kursi kepresidenan. Pada Agustus 1997, Jobs mengumumkan kesepakatan dengan perusahaan saingan Microsoft, yang memutuskan untuk menginvestasikan $ 150 juta di Apple. Kedua perusahaan saling membutuhkan dan melengkapi satu sama lain, karena Microsoft adalah produsen utama program untuk Macintosh, dan Apple, salah satu saksi utama dalam persidangan antimonopoli yang telah dimulai oleh pengadilan AS terhadap perusahaan Bill Gates.

Pada tahun 1998, Apple sekali lagi merevolusi pasar komputer dengan peluncuran iMac, komputer ringkas yang terintegrasi ke dalam monitor, yang selain desain avant-gardenya yang spektakuler siap untuk menjelajahi Internet. Keberhasilan penjualannya menempatkan Apple di antara lima produsen komputer pribadi terbesar di Amerika Serikat dan menyebabkan apresiasi 50% dari saham perusahaan.

Versi baru iMac, dengan kekuatan yang lebih besar dan fitur yang semakin canggih, akan terus muncul di tahun-tahun berikutnya, terus-menerus merevolusi pasar.

Apple mulai mengembangkan potensi kreativitas inventifnya di bidang lain, seperti biasa menggabungkan fungsionalitas baru dengan kesederhanaan penggunaan maksimum dan desain minimalis yang elegan. Yang pertama adalah musik digital, sejak tahun 2001 ia memasuki sektor musik dengan pemutar audio saku, iPod, dan dua tahun kemudian ia menciptakan toko musik iTunes, yang memimpin penjualan musik secara online.

Pada tahun 2004, masalah kesehatannya memaksa Jobs untuk mengundurkan diri dari pekerjaannya karena ia dirawat karena dicurigai menderita kanker pankreas.

Kemudian, pada tahun 2007, ia memperkenalkan iPhone, yang pertama dari keluarga smartphone kelas atas yang dikembangkan oleh Apple.

Fitur baru dari iPhone segera ditiru oleh perusahaan lain.

Steve Jobs meninggal karena apa?

Pada tahun 2009, Jobs menjalani transplantasi hati dan mendelegasikan sebagian besar tanggung jawabnya kepada Timothy Cook. Meski begitu, masih di tahun 2010 ia mengejutkan dunia dengan iPad, hibrida tablet dan ponsel tanpa perlu keyboard atau mouse. Steve Jobs memperkenalkan versi kedua, iPad 2, pada Maret 2011, yang akan menjadi salah satu penampilan publik terakhirnya.

Beberapa informasi yang dirilis kemudian, meskipun tidak sepenuhnya dapat diandalkan, menunjukkan bahwa Jobs sebenarnya tidak meninggal karena kanker pankreas. Pendiri Apple akan meninggal, menurut penyelidikan ini, dari sarkoma Kaposi yang efeknya, pada pasien HIV, sangat mirip dengan kanker pankreas. Artinya, menurut teori ini, Steve Jobs menderita HIV dan rupanya sarkoma jenis ini juga memperburuk kesehatannya. Namun, teori ini tidak dikonfirmasi seratus persen.

Pada 5 Oktober 2011, di usia 56 tahun, Jobs meninggal dunia di rumahnya di Palo Alto.

Related Posts