Strategi samudra biru

Blue Ocean Strategy adalah strategi yang berupaya mendorong daya saing dan diferensiasi bisnis.

Blue Ocean Strategy diciptakan oleh W. Chan Kim dan Renée Mauborgne, profesor di INSEAD Business School. Teori ini dicetuskan pada tahun 2005, setelah terbitnya buku yang berjudul tepatnya “Blue Ocean Strategy”.

Teori ini membela bahwa keberhasilan atau kegagalan perusahaan ditemukan dalam persaingan, sehingga diferensiasi sangat penting. Namun, teori tersebut menganggap bahwa, dalam beberapa tahun terakhir, strategi perusahaan berfokus pada persaingan di pasar yang jenuh oleh persaingan (samudera merah), alih-alih menemukan ceruk pasar baru untuk membedakan diri Anda (samudera biru) .

Strategi samudra biru merupakan salah satu strategi yang terkenal dalam dunia manajemen bisnis.

Sekolah bisnis terbaik mendefinisikannya sebagai salah satu strategi yang dirancang terbaik.

Laut biru dan laut merah

Strategi samudra biru mendasarkan hipotesisnya pada strategi dua samudra. Dalam pengertian ini, dua samudra yang, seperti yang akan kita lihat di bawah, merujuk pada situasi pasar yang berbeda.

Pertama, samudra biru mengacu pada ide-ide yang, tanpa ada, berusaha menciptakan pasar yang menuntutnya. Artinya, peluang, ceruk pasar , di mana persaingan tidak ada atau diabaikan. Dengan kata lain, pasar yang tidak dieksploitasi dan yang menawarkan peluang.

Kedua, samudra merah mengacu pada kebalikannya. Jadi, kita mengatakan bahwa kita sedang menghadapi samudra merah ketika kita berbicara tentang pasar yang penuh persaingan, dieksploitasi olehnya dan di mana kemungkinan untuk menemukan ceruk bisnis sangat terbatas atau tidak ada.

Idenya adalah untuk pergi dari samudra merah ke samudra biru.

Prinsip strategi samudra biru

Prinsip-prinsip dasar samudra biru, dan yang menunjukkan langkah-langkah yang harus diikuti untuk pengembangan strategi ini, adalah sebagai berikut:

Ciptakan ruang baru untuk konsumsi.

Fokus pada gambaran besarnya, dan bukan pada angka.

Tahu di luar permintaan yang ada.

Pastikan kelayakan strategi tersebut.

Bagaimana menemukan samudra biru kita?

Untuk menemukan samudra biru, 6 cara berbeda telah ditentukan untuk mencapai samudra biru.

Rute-rute tersebut adalah sebagai berikut:

Eksplorasi industri.

Eksplorasi kelompok strategis.

Menjelajahi rantai pembeli.

Menjelajahi penawaran produk dan layanan pelengkap.

Menjelajahi faktor emosional pembeli.

Eksplorasi dimensi waktu.

Melalui 6 cara ini, kita bisa mencapai samudra biru. Jalur yang dijelaskan di atas mewakili berbagai pendekatan untuk menemukan samudra biru untuk beroperasi.

Related Posts