Strategi untuk pola double top

Ada beberapa strategi investasi ketika kita dihadapkan pada angka analisa teknikal yang disebut double top . Angka ini muncul ketika harga suatu aset mencapai harga maksimum yang sama dengan harga sebelumnya, membentuk angka yang dapat dilihat pada gambar.

Penting untuk disebutkan bahwa tidak ada aturan tindakan yang pasti dengan adanya angka ini dan mungkin tidak selalu berhasil, meskipun benar bahwa ini membantu investor untuk menginterpretasikan tindakan harga dalam membuat keputusan. Ada risiko bahwa pasar akan berbalik, dan oleh karena itu selalu disarankan untuk menggunakan stop loss pelindung , atau untuk mengetahui kapan harus keluar dari operasi jika interpretasi angka tersebut salah. Ada beberapa strategi investasi yang berbeda ketika double top muncul:

1. Strategi yang paling umum adalah go short (jual)

Investor yang memutuskan untuk menjual lebih konservatif, karena mereka mengikuti teori. Strategi ini dapat dilakukan dari dua titik yang berbeda:

  • Ketika harga melebihi garis yang secara teoritis mengkonfirmasi perubahan tren. Biasanya saat ia melakukan impuls yang dikenal dengan istilah throwback. Mereka menetapkan target profit di zona target pada gambar di atas, yaitu dua kali jarak antara double bottom dan konfirmasi perubahan. Selama dorongan terakhir ini, volume biasanya meningkat.
  • Ketika harga turun di bawah harga penutupan candle yang telah menandai ground 2. Mereka menetapkan target profit pada jarak yang ditunjukkan dari maksimum yang ditandai sebagai konfirmasi perubahan pada gambar yang ditarik, yang bertepatan dengan momentum yang dikenal sebagai throwback to flysheet tingkat. Ada tiga cara untuk masuk:
    • Tunggu harga naik sedikit di atas zona double top untuk sell.
    • Tunggu hingga formasi terkonfirmasi, jual setelah harga turun minimal 1% dibandingkan harga yang ditetapkan oleh angka double top. Ini adalah strategi yang lebih agresif.
    • Cara lain yang baik untuk masuk adalah dengan memasukkan limit sell order pada harga candle sebelum double top terbentuk. Jika harga berbalik, itu akan menjual dan Anda akan diposisikan dengan baik di sisi negatifnya. Jika, di sisi lain, harga lebih memilih untuk terus naik, pesanan jual tidak akan diaktifkan, sehingga Anda terhindar dari kerugian kenaikan.

2. Ada analis yang menganggap lebih andal untuk go long (beli)

Ada investor yang menunggu jebakan pasar dan penembusan setidaknya 1% untuk memperkenalkan posisi bullish dan bertentangan dengan teori ini. Ini adalah strategi yang dianggap sangat agresif.

Related Posts