stres kerja

Stres kerja adalah situasi yang terjadi ketika tuntutan lingkungan kerja melebihi kemampuan pekerja untuk merespon dan mematuhi secara efisien.

Stres yang berhubungan dengan pekerjaan dapat menyebabkan gangguan fisik atau psikologis pada pekerja yang mempengaruhi kesehatan mereka dan memperburuknya hingga merusak perkembangan dan kinerja orang tersebut. Contohnya adalah sindrom kelelahan .

Dalam pengertian ini, stres kerja lebih memanifestasikan dirinya di kota-kota industri, di mana tekanan kerja cenderung meningkat karena tuntutan produksi yang disajikan oleh masyarakat ini.

Tuntutan ini dapat sangat mempengaruhi kesehatan pekerja karena kejenuhan fisik dan mental yang dihasilkan oleh lingkungan kerja.

Jenis stres berdasarkan durasi

Tergantung pada durasi waktu, stres kerja dapat terdiri dari dua jenis:

1. Sementara

Tentu saja, stres dapat terjadi sementara dalam situasi pekerjaan yang sangat menuntut atau dalam pertengkaran apa pun dengan rekan kerja atau atasan. Ini menghasilkan periode stres yang singkat dan kadang-kadang.

2. Permanen

Sebaliknya, stres berkepanjangan menjadi lebih berbahaya, karena menjadi permanen dalam menghadapi tuntutan dan masalah yang terus menerus muncul di tempat kerja. Situasi yang menyebabkan jenis stres ini menjadi berulang. Mereka dapat berupa situasi seperti diskusi terus-menerus dengan bos atau rekan kerja, ketakutan kehilangan pekerjaan, transfer terus menerus dalam perusahaan dan tekanan dalam posisi pekerjaan tertentu.

Jenis stres kerja

Jenis stres akibat dampak yang ditimbulkannya pada pekerja

Menurut dampaknya terhadap pekerja, stres bisa positif atau negatif:

1. Positif

Stres kerja menjadi positif ketika tekanan kerja bertindak sebagai motor yang mendorong pekerja untuk melakukan pekerjaan mereka dengan tingkat efisiensi yang lebih tinggi . Dalam hal ini, tubuh manusia mampu memberikan respon fisik dan mental yang positif terhadap situasi tersebut.

Karena, itu menghasilkan sebagai motivasi yang mendukung produktivitas , sehingga bekerja secara positif pada kinerja dan kemampuan pekerja.

2. Negatif

Di sisi lain, stres negatif berbahaya bagi pekerja karena mempengaruhi kesehatan fisik dan mental pekerja. Hal ini pada akhirnya menurunkan kapasitas produktif Anda dan kinerja umum tugas pekerjaan Anda.

Tidak diragukan lagi, di antara manifestasi yang dapat muncul dari seseorang dengan stres negatif adalah kecemasan, takikardia, insomnia, dan, dalam kasus terburuk, depresi. Jenis stres ini memperburuk kesehatan individu, jadi disarankan bagi orang untuk mengambil tindakan yang membantu mereka mengendalikan dan menanganinya dengan benar.

Gejala stres kerja

Di antara beberapa gejala yang dapat bermanifestasi ketika menderita stres kerja, kita menemukan yang berikut:

1. Gejala psikologis

Ketidakpuasan kerja.

Sifat lekas marah.

Ketegangan.

Kecemasan.

Kebosanan.

2. Gejala fisiologis

Perubahan metabolisme.

Peningkatan tekanan darah, jantung dan pernapasan.

Sakit kepala.

Serangan jantung.

Keterlibatan sistem kekebalan tubuh.

Akhirnya, stres kerja adalah masalah yang mempengaruhi lebih banyak orang yang bekerja di masyarakat industri. Ketika terjadi secara permanen, itu memiliki efek negatif, terutama mempengaruhi kesehatan fisik dan mental orang. Perubahan dalam kesehatan pekerja ini menghasilkan hilangnya produktivitas dan efisiensi di tempat kerja.

Related Posts