Sukrosa dan manfaatnya

Sukrosa dan manfaatnya

Sukrosa adalah disakarida yang dapat dicerna yang terdiri dari molekul glukosa dan molekul fruktosa yang dihubungkan oleh ikatan glikosidik dalam persimpangan 1-2 .

Sukrosa adalah pemanis alami klasik untuk konsumsi manusia, itu adalah gula putih biasa. Sukrosa diekstraksi secara industri dari bit gula dan tebu.

Sukrosa memiliki indeks glikemik menengah. Pertama, sukrosa dihidrolisis dengan cepat dalam usus, tetapi sementara glukosa segera meningkatkan glukosa darah, fruktosa memiliki tingkat penyerapan yang lebih rendah dan juga harus dimetabolisme di hati dan membentuk glukosa agar dapat dilepaskan ke dalam aliran darah. atau digunakan sebagai sumber energi. Fruktosa yang tidak diambil oleh hati dapat digunakan langsung oleh otot.

Apa itu

Sukrosa, juga dikenal sebagai gula biasa, adalah disakarida yang termasuk dalam kelompok pengoreksi rasa dan perasa. Untuk kelompok ini termasuk zat yang memiliki sedikit atau tidak ada aktivitas dalam industri kimia atau terapeutik, tetapi digunakan sebagai bahan baku untuk membuat bentuk farmasi berkat sifat perasa dan perasa.

Sukrosa dikenal sebagai gula, meskipun secara kimia kata gula mencakup sejumlah besar karbohidrat. Mengenai asal usul sukrosa, produksi industri gula terutama diperoleh dari dua spesies: satu adalah tebu, dan yang lainnya adalah bit. Dalam kasus tebu, 70% dari produksi tercapai dan 30% dari bit gula.

Ketika sukrosa diekstraksi dari tebu, bagian yang digunakan adalah batang, yang mengandung total antara 15 dan 20% sukrosa, sedangkan dalam kasus bit gula, bagian yang digunakan adalah akar, dengan konten dengan persentase yang kira-kira sama.

Sukrosa adalah jenis disakarida heterogen yang dibentuk oleh glukosa, yang muncul dalam bentuk piranosa, yaitu cincin dengan enam anggota, dan fruktosa sebagai furanosa, atau cincin beranggota lima. Monosakarida ini dihubungkan oleh karbon 1 dalam hal glukosa, dan oleh karbon 2 dalam hal fruktosa.

Ikatan yang menyatukan mereka adalah dari tipe glikosidik, dengan α untuk glukosa dan β untuk fruktosa. Dengan demikian, kita dapat mengatakan bahwa sukrosa adalah α-D-glucopyranose (1 → 2) β-D-fruktofuranosida.

Karakteristik sukrosa yang paling menonjol adalah kelarutannya dalam air. Melalui hidrolisis asam, ia berhasil melepaskan glukosa dan fruktosa. Ini adalah gula yang bukan dari jenis pereduksi, karena memiliki karbon anomerik dari ikatan glukosa, sehingga akan memberikan hasil negatif seperti Fehling, yang melakukan reaksi dengan tembaga amoniak, tanpa perlu membuat endapan kemerahan.

Tepatnya uji Fehling adalah salah satu langkah yang harus dilakukan untuk mengevaluasi kualitas dan kemurnian produk sebelum dipasarkan. Tes tersebut harus negatif, dan kami juga harus memverifikasi bahwa tidak ada jenis bahan berat atau kalsium, karena itu berarti bahwa produk tersebut akan ditangani dengan pemutih jeruk nipis, suatu proses yang dibuat dari jus manis dari penghancuran yang berasal dari tebu atau juga dari akar untuk menghilangkan zat seperti albuminoid, atau protein, dll. Sebagai langkah terakhir untuk memeriksa kualitas, kita harus memastikan tidak adanya anion dalam produk kita.

Sukrosa banyak digunakan dalam makanan, juga dalam industri farmasi, untuk menyembunyikan rasa atau rasa yang agak tidak menyenangkan, berkat kandungan pemanisnya yang tinggi. Ini juga digunakan sebagai pengawet dalam konsentrasi tinggi, karena ia berhasil mengurangi aktivitas air, mencegah kuman dan mikroorganisme berkembang. Sukrosa juga sering digunakan sebagai eksipien dalam sediaan atau bahkan dalam komposisi lapisan kapsul dalam obat-obatan.

Dengan tindakan pencegahan sukrosa juga harus diambil karena karena titik lelehnya, yang cukup rendah, dengan cepat menjadi cair. Konsumsi sukrosa yang tinggi dapat menyebabkan gigi berlubang, obesitas, diabetes, dan penyakit terkait lainnya. Ada orang-orang dengan intoleransi terhadap sukrosa karena kurangnya enzim sukrosa, yang bertugas membagi sukrosa menjadi fruktosa dan glukosa, sehingga ia lolos dalam bentuk aslinya langsung ke usus, yang menyebabkan gangguan yang berbeda.

Manfaat

Pasokan energi.

Sukrosa, seperti karbohidrat lainnya, menyediakan 4 kkal per gram. Glukosa adalah substrat energi utama selama aktivitas fisik, terutama pada saat-saat pertama aktivitas, serta pada intensitas latihan yang lebih besar.

Glukosa disimpan dalam bentuk glikogen hati dan otot. Konsumsi karbohidrat yang memadai mengintervensi kinerja dan memungkinkan pemulihan yang memadai. Ketersediaan glukosa selama aktivitas fisik, serta pemulihan yang memadai dari simpanan glikogen otot adalah poin kunci dalam kinerja olahraga.

Memulai aktivitas dengan lebih banyak glikogen meningkatkan kinerja atletik, sementara glikogen yang kurang persediaan, diet rendah karbohidrat, atau puasa mengurangi kemampuan untuk berolahraga dan mengurangi kinerja. Untuk alasan ini, rekomendasi karbohidrat untuk populasi atlet berjumlah 55-60% dari total nilai kalori diet.

Sukrosa menyediakan glukosa secara langsung dan fruktosa, ketika dimetabolisme, berkontribusi untuk mempertahankan glukosa darah dengan cara yang lebih lama, mencegah hipoglikemia, membantu mempertahankan simpanan glikogen dan mempertahankan kapasitas kerja.

Perhatian

Meskipun tidak ada dosis maksimum yang ditetapkan untuk konsumsi sukrosa, konsumsi berlebihan tidak dianjurkan. Konsumsinya yang berlebihan dapat mendukung penampilan obesitas, diabetes dan karies. Ada orang yang tidak toleran terhadap sukrosa, yaitu kurangnya enzim sukrosa yang mencegah penggunaan sukrosa, karena tidak dapat dicerna, menyebabkan masalah usus.

Tinggalkan Balasan