Tanggung jawab sosial perusahaan (CSR)

Tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) didefinisikan sebagai komitmen perusahaan untuk mengarahkan tindakannya pada kontribusi perbaikan sosial, ekonomi dan lingkungan.

Oleh karena itu, ini adalah tanggung jawab etis. Hal ini semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena meningkatnya kesadaran di masyarakat tentang perlunya perusahaan memberikan perhatian khusus pada masalah sosial dan lingkungan.

Dalam pengertian ini, perlu ditekankan bahwa, justru karena ledakan tindakan etis ini, banyak teks telah disiapkan yang mendorong dan membantu perusahaan dalam menjalankan komitmen. Di antara mereka, Buku Hijau menonjol , sebuah dokumen yang disiapkan oleh Komisi Eropa yang menetapkan standar tanggung jawab sosial perusahaan.

Selain itu, semakin banyak kode praktik yang baik muncul. Dalam hal ini, seperti kode tata kelola yang baik, serta serangkaian dokumen dan bacaan lain yang membahas masalah ini. Semua itu dengan tujuan mengedepankan aspek-aspek seperti transparansi atau akuntabilitas.

Dalam konteks ini, lembaga nasional, regional atau lokal menetapkan rekomendasi kepada perusahaan tentang CSR. Pada gilirannya, ada banyak inisiatif untuk mempromosikan praktik keuangan yang baik. Ini muncul, terutama, setelah krisis tahun 2008. Contohnya adalah program-program yang dipromosikan oleh CFA Institute.

Namun, semua standar dan caral manajemen ini bersifat sukarela. Oleh karena itu, setiap perusahaan bebas mengadopsinya atau tidak.

Namun, dalam beberapa kasus, seperti kode tata kelola yang baik, jika perusahaan tidak ingin melaksanakan komitmen tersebut, ia harus membenarkan tindakannya.

Etika bisnis

Bagaimana komitmen keberlanjutan perusahaan dapat diukur?

Seperti yang telah kita sebutkan, tindakan tanggung jawab sosial perusahaan bersifat sukarela. Jadi, ada perusahaan yang lebih dan kurang berkelanjutan daripada yang lain, tetapi bagaimana Anda tahu mana yang paling berkelanjutan?

Dow Jones Sustainability Index (DJSI) adalah tolok ukur global di bidang keberlanjutan. Ini bertanggung jawab untuk menganalisis perilaku perusahaan yang terdaftar dari sudut pandang ini.

Indeks , yang terdaftar sehari-hari dan saat ini terdiri dari 342 perusahaan, mengidentifikasi kriteria yang diperlukan untuk setiap perusahaan dianalisis, dibagi menjadi tiga dimensi: ekonomi, sosial dan hubungan dengan lingkungan. Mereka menganalisis faktor-faktor seperti tata kelola perusahaan, manajemen krisis dan risiko, kode etik, penghormatan terhadap lingkungan, efisiensi lingkungan, investasi berkelanjutan, pengembangan sumber daya manusia, filantropi, dan lain-lain.

Setelah penilaian keberlanjutan dibuat untuk setiap perusahaan, mereka yang memiliki tindakan paling berkelanjutan akan berada di peringkat teratas.

Namun, DJSI bukan satu-satunya indeks keberlanjutan, karena ada indeks lain seperti FTSE4 Good. Indikator ini, dibuat oleh London Stock Exchange, mencakup perusahaan yang memenuhi persyaratan seperti bekerja untuk kelestarian lingkungan atau membela hak asasi manusia universal.

Related Posts